Monday, June 11, 2012

Mr. Anomali


Hai Mr. Anomali, here I wrote a story about you, check it out yaaa… [Kalo kamu baca]. Aku bukannya benci ama kamu, bukan juga punya maksud buruk sama kamu, aku Cuma terkesima dengan hidup kamu yang wondering dan amazing. Aku pikir ini kesan, pesan, dan dramanya bakal bagus kalo aku inget terus. Asal nggak bikin galau aja kan nggak masalah. Just to remember. Katanya kan nggak boleh kita lupain sejarah ^_^ thank’s udah pernah mengukir sejarah dalam hidup aku. Sejarah yang penuh warna, merah, kuning, biru, putih, abu – abu, hitam. Colorful, deh pokoknya. Thank’s anyway.

Aku tuh kenal kamu nggak sengaja, sumpe deh nggak sengaja banget. Gara – gara kamu pacaran ama sobat aku yang lagi putus asa banget karena abis putus dari pacarnya, kakak tingkat aku. Akhirnya aku kenal kamu sebagai sosok yang harusnya dikasih gelar “wise person” karena kamu udah berhasil ngembaliin keceriaan sobat aku.

Hingga akhirnya karena kesibukanku [yang sebenarnya nggak sibuk juga sich] aku nggak sempet dengerin sobat LDR aku itu [Emang pacaran aja yang boleh Long Distance relationship?? Sobatan juga gitu deh]. Aku tahu kalian putus ya dari kamu. Sampai kita ngobrol dan kamu membuka diri untuk berteman dengan aku. Aku sich welcome aja. Toh nggak ada salahnya berjejaring.

Beberapa hal tentang kamu udah aku denger dari sobat aku. Dan kamu mempertegasnya dengan cara kamu sendiri cerita ke aku tentang kamu. Sama persis kayak apa yang aku denger dari sobatku. So, nggak ada keraguan bahwa kamu itu manusia ‘normal’.

Shortly, akhirnya kita bersahabat. Meski awalnya aku juga sebel sama kamu gara – gara kamu udah ngehancurin perasaan sobat aku yang lagi labil kala itu.

Cerita tentang kamu tuh udah aneh dari awalnya. Dan ini yang sebenernya bikin aku penasaran dan terus membuka diri untuk bersahabat dengan kamu. Aku juga pengen tau sejauh mana sih kenaehan kamu. Kamu itu unik [penilaianku pada saat itu].

Banyak hal yang bikin aku sebenernya kagum sama kamu [kagum dalam arti yang sebenarnya, bukan dalam arti lebay]. Kemandirian kamu, pengetahuan, ide – ide cemerlang, pengalaman, semua itu bikin aku belajar dari kamu tentang hidup. Ya, setidaknya banyak hal baik dan bermanfaat yang bisa aku petik dari persahabatan kita pada awalnya.

Hingga sobat aku bener – bener memohon supaya aku putus kontak dengan kamu. Tapi aku nggak mau. Alasannya cukup masuk akal, sejauh ini kamu nggak ngerugiin aku kok, bahkan aku bisa belajar banyak dari kamu. So, aku pertahanin kamu sebagai sahabat aku. Dan sobatku nggak lagi maksa aku buat jauhi kamu. Well, lampu ijo.

Diusia dua bulan persahabatan kita [ciyeee…], mulai ada konflik. Bukan antara kamu dan aku. Tapi antara kita ama sobat aku. Weittss… ini bukan cinta segitiga, Cuma salah paham aja. Gara – garanya kamu punya panggilan special buat aku. Ditambah lagi kamu pake panggilan tertentu yang [mungkin] bikin gerah sobatku itu, yang nyatanya dia masih menyimpan perasaan dan harapan yang begitu dalem terhadap kamu.

Itu kejadian di awal Desember 2011, pas aku lagi turun lapang, menghadapi konflik tenurial di Lampung Barat. Pukulan berat buat aku yang punya kewajiban untuk focus pada tugas, masalah kita, dan hari pertama dapet dooonggg… kebayang nggak sich menderitanya aku??? Kalian nggak kasian ama aku?

Aku nangis karena dituduh macam – macam ama sobat aku. Aku meraung – raung sampe kakak – kakakku berusaha buat nenangin dan mereka pengen tau masalahku. Eh, please deh, masalah kayak gini nggak mungkin dong aku share ke mereka. Akhirnya aku pendam dalem – dalem seorang diri. Nggak seorang diri juga sih, ada sahabat aku @Ikkeuchi chan juga yang bantu aku nyelesein ini semua. Karena aku nggak bisa akses facebook di remote area begitu, jadi @ikkeuchi deh yang buka dan infoin ke aku.

Waktu itu yang jadi masalah adalah status facebook dan komen – komennya. Waktu itu kamu lagi nemenin aku yang lagi nunggu jemputan untuk pergi ke Lampung Barat. Jemputanku dateng tepat tengah malem, dan kamu masih tetep nemenin aku sampe aku tiba dilokasi. Waktu itu kamu lagi nonton golek ditempat temenmu yang nikahan.

Lucu. Itu kesan yang kutangkap dari cerita kamu tentang wayang golek. Emang lucu sih, meskipun aku nggak tau artinya, tapi as you said, ada kamu yang nerjemahinnya buat aku. [waaahh..jadi makin pengen bisa bahasa Sunda]. Dan kamu bilang kalo kamu nikah nanti, pengen ada hiburannya wayang golek.

Pengen rasanya aku tepok jidat sekuat – kuatnya. Kata sobat LDR aku itu kan kamu udah nikah dan punya dua anak. Heuheu. Meski kata kamu itu nggak bener dan Cuma akal – akalan kamu dan temen –temen kamu aja supaya kamu bisa jauh dari sobat aku itu. Mana yang bener coba?! Whatever!!!

Dua hari setelah kejadian aku marahan sama sobat aku itu, kamu bilang mau dateng ngelamar seorang anak ustadz di pondok kamu waktu SMP dulu di Banten. Kamu nggak pernah lagi mau nyinggung sobat aku, dan juga masalah yang menimpa aku dan sobatku gara – gara keberadaan kamu [Aku bukan nyalahin kamu, lho]. Dan seminggu kemudian kamu kasih tau aku kalo kamu nggak sekedar datang kerumah orang yang kamu panggil ‘nenk’ itu untuk ngelamar dia, tapi kalian malah langsung dinikahin. Simple banget yah, urusan nikah menikahi itu. [heran]

Oh, iya satu lagi keanehan kamu. Kamu bilang kamu SMA di salah satu sekolah ditempat kamu tinggal sekarang. Tapi di identitas kamu dijejaring social,kamu berkata lain. Kamu sekolah di SMA di Kabupaten lain. Udah gitu nama kamu banyak banget. Aku sampe pusing dengan “alias” yang kamu pake. Kamu sendiri nggak lupa, kan, dengan nama kamu?!

Kamu juga suka bertindak alay. Dengan bahasa – bahasa kamu dan tingkah kamu. Aduh, kamu manusia paling ajaib yang pernah aku kenal. Eh, sorry… aku belum kenal kamu. Dan mungkin kamu juga belum kenal jati diri kamu sendiri.

Kemudian aku cerita ke sobat aku yang lainnya, Shikamaru Kun, tentang kamu, sobat LDR aku, dan masalah kita. Respon dia cukup bagus sebagai seorang sobat yang menghadapi sobatnya yang lagi dirundung duka. Tapi yang nggak aku suka sih, Shikamaru Kun selalu ngatain aku bodoh dengan membiarkan ‘trouble maker’ macam kamu tetep ngehantuin hidup aku. Yeah, itu menurut Shikamaru Kun, menurut aku nggak gitu. Nggak apa –apa kok kamu tetep jadi sahabat aku.

Singkat cerita, aku pernah dikenalin ama orang yang katanya itu istri kamu. Tapi herannya aku selalu nggak pernah bisa buat ngobrol langsung ama dia. Via telpon aja nggak pernah. Kamu Cuma ngenalin aku ama dia via chat facebook. Selain dia juga pernah beberapa kali SMS aku, tapi kok pake nomor hape kamu yah?! Hard to believe.

Sampai kemudian kamu ngaku ke istri kamu kalo kamu ada perasaan special ama aku. Dan kamu bilang istri kamu nggak marah. Bahkan kamu bilang, kalo aja aku tu keseharian kamu, pasti aku bakal tertarik ama kamu. Kamu juga bisa tau banget tentang aku gitu. Tau dari mana, kang??! Helloooowwww….!!!!???

Istri kamu ngebiarin kita tetep komunikasi kayak biasanya. Malahan istri kamu minta aku buat ngasih nama ke anak kalian nanti. Oh, iya, istri kamu mulai hamil dua bulan. Itu pas valentine [males banget aku ngebahas valentine]. Wah, berhati mulia banget yah. Itu manusia atau ibu peri? Hey, wake up, gal!!! it’s not fairy tale!!!
Sampai akhirnya aku oke aja komunikasi sama kamu. Terlebih kamu suka ngasih masukan, informasi, saran, dan sharing ama aku. Waktu itu aku lagi training sebagai new reporter di Koran lokal anaknya Koran nasional. Itu kan impian aku banget bisa jadi reporter. Waktu itu kamu ngedukung aku benget ditengah banyaknya pro-kontra terhadap pekerjaan aku. Kamu ngasih semangat aja buat aku terus berkarir dan ngejar impian aku. Dan waktu itu aku tergila – gila banget ama film #RepublikTwitter , heuheu…

 Nggak lama setelah itu, lagi – lagi pas aku lagi ada urusan dengan Lampung Barat, kamu ngasih kabar ke aku kalo nggak ada lagi ‘waktu yang tersisa’ buat kamu. Kamu ngaku kalo kamu itu sakit. Sakitnya nggak tanggung – tanggung, bukan flu atau demam, kamu sakit gangguan fungsi hati. Aku jadi mikir, yang kamu maksud itu ‘hati’ dalam arti yang sebenarnya, atau hanya konotasi. Entahlah.

Ajaibnya, nggak ada donor yang cocok buat kamu, pihak rumah sakit udah coba cari donor kemana – mana. Ada sahabat kamu yang suka kamu panggil ‘ayah’ yang mau donor dan cocok hatinya buat kamu. Kamu nggak rela buat ngambil hati dia dan merenggut hidup dia gitu aja. Apalagi duda beranak satu itu adalah sahabat baik kamu sendiri.

Tapi karena keadaan yang memaksa, akhirnya kamu menerima hati dari sahabat kamu itu. Innalillahi waina ilahi rajiun, dia pergi demi kamu dengan meninggalkan anaknya yang berusia lima tahun. Amalia Nurwaidah, namanya. Dia sih udah cukup dekat dengan kamu dan biasa manggil kamu ‘papa’. So, nggak ada masalah untuk ngerawat dan ngejaga dia.

Beberapa hari kamu nggak ada kabar. Tiba – tiba dateng SMS dari nomor kamu. Tapi itu bukan kamu. Itu Viena, yang katanya adik kamu. Dia minta maaf atas nama kamu. Waktu itu aku lagi ngedampingin expert dari Belanda untuk improvisasi produksi di salah satu pabrik keripik di Bandar Lampung. Jadwalku lumayan padet. Beruntungnya pihak perusahaan dan expert-ku ngijinin aku buat komunikasi sama Viena [atau siapapun yang SMS aku itu]. Tapi lagi – lagi aku nggak berhasil menghubungi Viena via telpon. Alasaannya nggak boleh sama si ayah karena lagi banyak sodara, jadi nggak enak kalo ngobrol ditelpon. Yeah…whatever!!!

Waktu itu kamu lagi terbaring nggak sadar di rumah sakit. Katanya kamu jatoh pingsan pas lagi ngajar. Dan kamu pingsan seharian. Semua keluarga udah kumpul. Mau ngapain yah kira – kira?? Penyakit kamu itu juga yang bikin aku baikan ama sobat LDR aku di Bandung. Akhirnya kami baikan dan mesra seperti dulu lagi. Wah, nggak nyangka banget deh akhirnya bisa baikan lagi. Waktu itu aku kirim paket yang isinya rupa – rupa produk keripik pisang hehe. Semoga suka.

Ada kabar yang ngagetin lagi nih tiba – tiba. Kamu bilang berdasarkan hasil tes DNA, ternyata Amal itu 99 persen darah daging kamu. Wow!!! Incredibble world of you!!! Kamu bilang ternyata Amal itu anak kamu dari pacar kamu pas SMA. Pacar kamu yang ngilang selama sebulan. Dan belakangan kamu tau kalo dia itu ngilang karena hamil. Dan kemudian kamu tau kalo dia udah nikah sama sahabat kalian dan dia udah meninggal dengan sebab yang kamu nggak pernah tau. Dia udah punya anak, ya si Amal itu. Astaghfirullah. Aku spechless banget. Dunia kamu bener – bener ajaib deh. Sampe – sampe sulit untuk aku pahami.

Nggak lama kemudian, kamu bener – benar pulih. Waktu itu aku lagi di Kalimantan ngehadirin suatu pertemuan. Kamu bilang kamu kangen sama bintang. Aku jadi inget puisi yang kamu kirim pas aku lagi ‘sekolah logika’ di kantor redaksi waktu itu. Kamu bilang kamu pengen ngejemput bintang. Kamu bilang kamu lagi nggak bisa liat waktu itu. Kamu abis dioprasi kecil karena gangguan dimata kamu. Kata dokter sih gara – gara sering begadang dan kena debu. Ada – ada aja yah penyakit kamu.

Setelah itu kamu ngilang. Cuma dateng dengan SMS yang isinya nggak jelas. Atau posting di wall kamu sendiri dan di grup yang nggak cukup menjelaskan keadaan kamu juga. Kamu keliatan lagi down dan depresi banget. Aku nggak tau kenapa karena kamu emang nggak ngasih tau. Waktu itu kamu nyaris bener – bener ilang dari kehidupan aku.

Aku pikir kamu bakal beneran ngilang. Nggak taunya kamu dateng lagi tiba  - tiba dengan puisi yang maknanya absurd banget menurutku. Sampai akhirnya beberapa kali komunikasi aku tau kamu emang bener lagi depresi. Sekarang kamu mulai bangkit lagi. Kamu udah nggak sholat selama dua bulan. Wowww..kamu bener – bener menghujat Tuhan waktu itu.

Beruntung kamu segera sadar. Kamu bilang itu karena aku dan dua sahabat kamu yang lain yang aku nggak pernah kenal sebelumnya. Waktu itu aku lagi di Jogja, aku lagi ikutan ujian masuk PTN di Jogja. Kamu bilang kamu khawatir sama aku. Kamu juga bilang kalo Adel juga lagi di Jogja. Yeah…aku belom sempet ngebahas Adel. Adel ini ada dua kata kamu. Mereka kembar [tapi kok namanya Cuma satu, yah??!]. adel yang satunya berprofesi sebagai guru, yang satunya lagi dokter. Aku nggak tau Adel mana yang kamu maksud. Adel ini adalah salah satu sosok yang mampu bikin sobat LDR aku itu cemburu berat [Selain ama aku dan Friska, entah siapa dia].

Aku ketemu dan minep dirumah sobat LDR aku di Bandung. Dia udah nggak segitu bencinya lagi ama kamu. Udah sedikit bisa mengontrol diri. Mungkin juga karena dia udah punya pacar sekarang. Syukurlah. Waktu itu aku pulang dari Jogja ke Bandung naik kereta. Kamu malah lagi ada di Lampung buat ngirim pesenan kata kamu. Pas aku pulang ke Lampung, kamu juga Pulang. Mungkin kita berselisih kapal menurutku.

Shortly, kamu cerita kalau istri kamu udah meninggal. Dia meninggal pas ngelahirin gara – gara pendarahan abis cesar. Aku kaget dong, bukannya harusnya umur hamilnya istri kamu tuh baru sekitar enam bulan? Sedangkan kamu bilang si baby udah berumur sekitar hampir tiga bulan. Padahal kalian nikah itu dibulan Desember. Kalo anak itu udah berumur tiga bulan, berarti ngelahirinnya Maret akhir dong? Atau awal April. Waktu itu kamu nggak bilang apa – apa. Padahal kan kita komunikasi. Kamu juga baru terlihat down di Bulan Mei.

Kalo emang istri kamu ngelahirin cesar dibulan Maret akhir atau april awal, berarti baru empat bulan dong usia kehamilannya. Sedangkan kata kamu udah tujuh bulan. Apa – apaan ini?!

Yang lebih mengejutkan lagi, anak kamu, anak kamu laki – laki tapi dikasih nama kayak nama aku. Arinda Nurfadliansyah atau Nurliansyah gitu aku sedikit lupa. Karena aku shock banget dengernya. Kamu juga ngirimin ke aku potonya. Itu anak lucu banget. Uuuhhhh…pengen dicubitin deh rasanyaaaaa…unyu – unyu gimana gituuuuu..apalagi pas nguap, huwaaaa…charisma kece dan unyunya itu keluar banget. #ups

Oh Gosh… aku nggak habis pikir tentang kamu. Kamu itu bener – bener ajaib. Hidup kamu juga ajaib. Kamu juga udah bikin hidup aku jadi ajaib. Sampe aku dikata – katain bodoh dan lain sebagainya ama sobat aku, Shikamaru Kun. Mungkin aku bodoh. Aku bodoh udah percaya kamu. Aku juga bodoh udah menghabiskan waktu aku buat kamu. Tapi nggak dipungkiri kadang aku mikir kamu itu smart. Smart banget. Itu terbukti dari diskusi – diskusi kita tentang segala hal. Selalu ada diskusi yang menarik dengan kamu. Pengetahuan kamu nggak terukur. Wawasan dan pikiran kamu yang terbuka ngasih ruang aku juga buat mengeksplorasi ide – ide aku. Pengalaman hidup kamu lebih ‘mencengangkan’ lagi.  

Tapi kamu juga bikin aku penasaran. Penasaran untuk membuktikan bahwa cerita – cerita kamu itu salah atau bener. Kamu udah nyeret – nyeret banyak orang untuk masuk kedalam kisah yang kamu ciptain kalo emang cerita kamu itu fiksi belaka. Tapi kalo cerita kamu itu semuanya benar adanya, aku Cuma bisa berucap Subhanallah, ada ya orang yang bisa bertahan dan mampu menjalani kehidupan yang ajaib kayak yang kamu alami. Two thumbs up buat kamu.

Anyway, aku terimakasih ama kamu. Untuk memberikan pelajaran hidup buat aku. Terimakasih Mr. Anomali, untuk petualangan hidup yang luar biasa hebatnya. Untuk puisi – puisi yang kamu ciptain. Untuk lagu – lagu yang kamu persembahin. Untuk motivasi dan semangat yang udah kamu sumbangin buat aku. Untuk janji – janji yang pernah kamu buat. Aku nggak tau deh, kisah apalagi yang bakal kamu buat. Gimana lagi alur hidup kamu. Aku Cuma pengen ngebuktiin kalo kamu itu benar – benar nyata adanya didunia ini. Udah gitu aja.

4 comments:

  1. waaoooow..
    *gaya @agnezmo klo lg ngomentarin penampilan idol*

    beneran ad org kyk begitu??
    is he real??

    ReplyDelete
  2. show me who u r,please!!!
    apanya yg kaya agnesmo?gaya bercerita aku?deuh... aku sendiri nggak yakin dia benar ada atw kagak, tapi yg jelas dia udah masuk ke hidup aku...so, he's real, tapi 'wujud asli'nya itulah yang aku belum tau sampe sekarang

    ReplyDelete
  3. huanehhh banget critanya,, "dunia khayal"
    orang yang suka berhayal atau ganguan jiwa kayak film "Soulmate" Dian sastro, ternyata dia berkepribadian ganda kuadrat,, dan hidup dalam hayalannya

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<