Saturday, November 16, 2013

#FF100Kata : Lihat Aku, Ndre

Aduh... bahuku...!”

So...sooooriiii... Kamu ...” Kalimat itu kubiarkan menggantung. Andrea mengangguk. 

‘Ssstt... keep this secret, ya! Aku nggak apa-apa, kok.” Pujaanku yang malang itu tersenyum. Manis sekali melebihi cokelat hangat yang tadi kusesap.

Andrea mengaku kerap dihajar suaminya belakangan ini. Aku tidak habis pikir, bagaimana mereka mendapatkan kepuasan diatas ranjang dengan resiko badan remuk kesakitan.

“Kamu nggak sebaiknya ajak Adit ke psikiater, Ndre?” usulku yang kesekian kalinya.

“Lihat aku, Ndre, aku lebih pantas...,” aku menatapnya nanar.

“Aku menikmatinya, kok. Santai aja,” kembali dia menyembunyikan kepedihan dalam senyum simpulnya.

“Kau tau, Ndre, aku tidak rela kamu terluka... “, ujar batinku lirih.


Diikutsertakan dalam #FF100Kata




2 comments:

  1. Anterin Andrea dong, Ku.. (si aku nih siapa namanya? :D)

    ReplyDelete
  2. ahahhhahaahaa...entahlah... mungkin "Ku" sesosok pengagum yang masih malu menampakkan jati dirinya. Terimakasih atas kunjungannya mbak, jangan lupa tinggalkan madu :D

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<