Saturday, September 27, 2014

Draft-draft yang Berjamur



“... aku tuh cuma sayang sama kamu. Sayang dengan waktu kamu. Potensi kamu!!!”

Tahukah, dear... kata-kata itu terus terngiang di kepalaku. Berputar-putar seperti setan menari hula-hula mengitariku. Malam ini seperti lecutan cambuk yang kamu rajamkan berkali-kali ke tubuhku. Biar aku sadar. Biar aku bangun. Biar aku tidak bermalas-malasan lagi, katamu. 

Kamu tahu, dear. Aku selalu kagum dengan caramu mengontrol stress. Tetap tenang walau dalam kondisi segenting apapun yang pernah kita lalui. Aku mensyukuri kelebihanmu itu. Aku pun terus berupaya agar bisa setenang kamu. Mungkin riwayat hidup kita terlalu berbeda, sehingga kamu yang berkali-kali melewati ujian paling badai dalam hidupmu telah terlatih untukku.


Kamu begitu benar, dear. Aku selalu saja berkilah dari rasa bersalah. Selalu mencari tumbal atas setiap kondisi yang kuciptakan sendiri. Sedangkan kita bukanlah korban, tapi kita adalah pelaku dari semua kejadian-kejadian. Kamu mengajariku untuk menghindar dari kata “gara-gara” karena semua itu adalah imbas dari ulahku sendiri. Apapun itu. Termasuk kondisi kesehatanku yang tak lagi sebaja dulu.

We have #3factboutus : “1. Kita selalu berbeda. 2. Kita selalu sama. 3. Tapi kita nggak boleh berantem,” katamu.

Malam ini, izinkan aku menebus kesalahanku yang terlalu lalai dan bermalas-malasan. Aku juga telah membuat kamu harus menelan pil pahit itu lagi sebelum tidur. Padahal kamu sendiri ber-azam untuk tidak bergantung pada analgesik jenis apapun lagi.

Aku tengah memperbaiki draft-ku, dear. Berteman segelas kopi pekat tanpa gula dan iringan musik klasik, aku melewati malam ini dengan gembira (dan sedih juga).

Seperti juga kamu, aku selalu sedih kalau kamu sakit tapi aku tidak pernah bisa melakukan apapun. Syafakallah. Hanya doa yang bisa kuberikan selalu dan tak pernah putus. 

Esok pagi, dear, aku ingin membangunkanmu,  “wake up and smell the coffee... my habibi qalbi...!”

Tuhan, 
Terimakasih atas segala yang Kau terus anugerahkan,
Terimakasih untuk selalu menunjukkan kasihMu padaku
Terimakasih untuk tak pernah bosan memperingatkanku
Meski aku telah berlari, jauh, dan 'melupakanMu'
Terimakasih untuk selalu 'dekat'


No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<