Tuesday, January 13, 2015

Dunia yang Hilang di Atas Bringharjo

Siapa yang nggak kenal Pasar Bringharjo? Kayaknya seluruh dunia juga udah tau kalo Pasar inilah yang jadi jantung perekonomian Jogja tempo dulu. Dan memang benar, berada di pasar ini seperti berada di dalam lingkungan yang 'benar-benar Jogja'. Satu yang agak menyedihkan adalah di saat saya melihat banyak nenek-nenek berjualan. Saya langsung terngiang Mbah Putri Bandar. Nenek dari pihak Bapak yang emang asli Jogja. Entah kenapa. Mungkin auranya sama.

Tapi postingan saya kali ini nggak akan bercerita tentang Mbah Putri, atau Mbah-Mbah pemikul bakul lainnya. Saya pengen cerita tentang pengalaman pertama saya masuk ke Pasar Bringharjo lebih jauh.

Ya, saya emang sering masuk pasar. Tapi itu juga kalo terpaksa. Kalo terpaksa ada yang ngajak, dan harus saya antar. Kalo saya sendiri agak berat belanja ke Pasar Bringharjo. Karena yang saya tau hanya sumpek, sesak, dan tipu-tipu.


Tapi image pasar ini agak berubah (agak, lho) di mata saya ketika saya nggak sengaja jalan-jalan ke Pasar yang amat terkenal ini sendirian. Iya, sendirian. Dalam keadaan sakit pula. Jadi ceritanya saya abis belanja buku di Soping, pasar buku di belakang komplek Taman Pintar. Tentengan saya lumayan berat karena saya beli beberapa buku. Pas jalan pulang ke arah timur (saya naik bus), saya tiba-tiba ngos-ngosan dan keringetan. Akhirnya saya berhenti tepat di belakang pasar Bringharjo. 

Entah angin apa yang membawa saya untuk melangkah sampai ke lantai tiga. Iya, lantai tiga yang bagian belakang pasar. Bau. Itu kesan pertama yang saya tangkap. Jorok. Itu yang membuat saya benar-benar (maaf) muntah di tangga lantai dua menuju lantai tiga. Beruntung saya membawa plastik kecil yang emang buat persiapan darurat begini atau kalo ujan.

Dan begitu sampe di lantai tiga, saya terpukau, sodara-sodara. Kenapa? Karena di sana saya langsung disambut dengan aneka kerajinan tangan. Amazing! Ternyata di sanalah 'gudang' barang-barang lucu hasil dari kreativitas orang-orang Jogja. Saya menyusuri lorong demi lorong.

Saya berjalan lurus dari tangga ke arah barat. Lalu saya berbelok ke arah utarara karena kalo saya terus ke barat saya di hadapkan pada jembatan dengan los-los yang kosong di blok seberangnya. Berikutnya saya memasuki lorong dimana terdapat beberapa penjual gerabah. Ada poci, ulekan, sampai anglo di jual di sana. Harganya juga murah-murah banget. 

Sayangnya, ada beberapa los pasar yang kosong. Pemandangan los kosong ini berlanjut ketika saya menyusuri lorong ke arah timur. Gothic. Gelap Juga jorok. Saya menemukan penjual-penjual pakaian bekas di sini. Lumayan banyak juga. Mereka menjual kaos-kaos biasa, jaket, hingga jas. Ada juga sepatu dan tas bekas. Semuanya bau, dan saya harus tahan napas sambil terus jalan tergesa-gesa.

Tanpa sengaja, saya menemukan jembatan lagi. Di seberangnya bukan lagi los kosong, tapi beberapa penjahit pakaian. Saya berjalan ke utara menuju mereka. saya berjalan dan menemukan penjual aneka karung dan terpal. Nggak jauh dari sana ada seorang nenek yang udah sepuh banget, tanpa baju. Dia cuma pakai semacam bra dengan bawahan kain jarig. Rambutnya di gelung tapi nggak rapi. Ada kacamata menggantung di atas hidung mancungnya. kayaknya nenek itu waktu muda cantik, deh.

Dia jualan botol-botol dan kaleng. Aku gagal paham. Buat apa sih botol-botol itu. Tapi si nenek nggak bisa diajak ngobrol karena kurang welcome. 



Akhirnya saya menyusuri lebih dalam lorong-lorong itu ke arah barat. Banyak banget dan semakin banyak los yang kosong, nggak terawat, dan banyak tikus. Tapi masih aja ada yang jualan di sebelah los-los yang kosong itu. Ada yang menyediakan jasa reparasi alat elektronik. Tapi wajah-wajah mereka nggak bersahabat. Orang-orang yang nampak sebagai pelanggan juga serem-serem. Aku jadi curiga, apa itu semacam tempat... ah, sudahlah...

Saya nggak mau lama-lama di sana. Serem. Saya jalan terus dan berbelok ke utara. Entah kenapa orang-orang kayak memandang saya curiga, aneh, yaahh... semacamnya lah. Saya menemukan penjual perkakas pecah belah.Di tempat sekotor dan seterpencil itu ada penjual pecah belah. Siapa, ya, pelanggannya... 

Lalu saya bermaksud putar balik dan segera pergi dari tempat itu. Tatapan orang-orang semakin nggak ngenakin banget. Dan... tadaaaaaa... saya menemukan taman bacaan. Iya, taman bacaan, sodara-sodara!!! T-A-M-A-N B-A-C-A-A-N. Yah, koleksinya nggak banyak dan emang nggak jelas sih buku-buku apa aja. Saya juga males cari tau soalnya tempat itu udah bener-bener terlantar sekian ribu tahun lamanya. 

Nah, pas saya hampir mencapai jembatan yang menghubungkan blok itu dengan blok yang jualan baju bekas tadi, saya ketemu dengan seorang nenek. Nenek itu lagi terkantuk-kantung. Dan coba tebak, dia jualan apa??? Dia jualan buku sodara-sodaraaaaaaaaaaaaa!!! Jualan buku bekas di lokasi semacam itu. Kondisi bukunya juga udah parah banget. Dan si nenek sedikit mengiba agar saya beli bukunya. Tapi saya udah keburu enggak tahan sama suasananya, bukunya juga buku-buku lama banget, berdebu, dan kondisinya udah nggak bagus lagi. Saya pun memilih untuk pamit dan minta maaf sama si nenek. 

Bener-bener deh, pengalaman yang berasa kayak naik roller coaster padahal cuma dengan keliling di secuil Pasar Bringharjo. Antara kagum, kaget, takut, penasaran, dan perasaan semacam... keluarkan-aku-dari-sini itu semuanya campur aduk jadi satu. Yah, besok-besok kalo mau beli aneka kerajinan semacam rak-rak dari bambu, keranjang hantaran dari anyaman rotan, hiasan rumah, dan aneka box lucu-lucu, dateng aja ke Pasar Bringharjo. Tapi nggak usah sampe blusukan gitu kayak saya yang selalu curious. Hhiihihiii... Ntar kalo punya duit banyak pengen mborong ke sana, ah.


16 comments:

  1. saya baru tahu mbak di pasar bringharjo lantai 3 ada yang menjual kerajinan tangan gitu, nanti kalau kesana main ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Rinda juga biasanya cuma sampe lantai 2, itu pun yg sebelah barat aja :D

      Delete
  2. Pengen deh nyobain ke lantai 3 nya. Selama ini saya belum pernah nyasar ke lantai 3 nya Mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gih, cobain, Maaakkk... jangan kalap yaa belanjanyaaa

      Delete
  3. Wah keren tuh, dulu ke Bringharjo cuma di lantai satu, beli jamu tradisional buat simbah yang stok barang dagangan. Sambil nikmatin hidangan Soto di sebelah kanan gang masuk ke pasar. Jadi rindu Jogja nih :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoho... sama, saya juga suka ke bagian rempah-jamu. Sekedar cari-cari yang unik, cari garam sama aneka lulur hihi

      Delete
  4. Aku sudah biasa ke lantai paling atas kalo ada titipan dari mbak Buat beli krecek mentah.

    Salam kenal dari Jogja juga ADIBRIZA(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo Mas adib, kapan2 tak main ke rumah mayanya, yaa... siapin kopi sama pisang goreng.

      Delete
  5. Wah wah... rumah pintar hanya pernah sampai sekali saja... hehe. Kalau pasar Bringharjo belum pernah sama sekali...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Taman pintar kali ya, Mas? hihihi... Malioboro tapi pernah dong? Masak bringharjo dilompati dari Malioboro ke Taman Pintar :D

      Delete
  6. Errrr, kapan ya aku terakhir ke Jogja? Pengiiiin lagiiii... Jogja tambah sip markosip ya mba?? Aku belum pernah masuk Bringharjo. Biasanya cuman ke Malioboro ajah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tambah sumpek, Mbak. hehe.... polusi, kendaraan, hotel, tumplek blek... ayo sini jogja lagi... kabar2i mbak biar kopi darat :D

      Delete
  7. Salam kenal Mbak Rinda...
    Sudah lamaaaa banget saya nggak ke Beringharjo. Sejak ada anak-anak, baru sekali saja ke sana. Itupun sendirian karena anak saya sama ayahnya jalan ke Taman Pintar. Etapi, ada jajanan enak lho di sana, udah pernah nyobain gado-gado yang di lantai 2 belum?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallooooooo Mbak Khusna, saya belom pernah makan di Bringharjo hihihi... yg disebelah mana mb, enakkah, Mbak? Bersih gitu tempatnya?

      Delete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<