Tuesday, March 17, 2015

HB Kingdom The Series: Kangen #1

Saya suka pakai jasa kurir delivery service makanan kadang-kadang. Seperti pagi ini saya bangun terlambat gara-gara insomnia (lagi). Bukan bermaksud menyalahkan si mata yang nggak mau mejem, saya emang baru tidur setelah subuh. Saya bangun jam delapan karena ditelponin muluk sama HB. Sebenernya dia udah nelpon dari jam enam kurang, tapi kan saya baru aja tidur sekejap. Akhirnya saya bangun dalam keadaan lapar dan langsung mesen gudeg. Entah kenapa saya pesen gudeg padahal aslinya anti banget karena nggak enak di mulut dan di perut. 

Jam 8an

HB: Hon, cari sarapan gih!
R: Iya udah pesen, kok. Kamu makan gih!
HB: Aku kok tiba-tiba pengen gudeg, ya.
R: Lah aku barusan pesen gudeg di Kulineran. #@%&!*^

Ini baru namanya radarnya udah 6G.

***
Jam 9-an

HB: Hon, aku pengen baca, nih. (gejala pengen nutup telpon).
R: Nanti, sih, kan aku kangen. (Gara-gara dua hari kemaren jalan-jalan sama temen dari Cina).
HB: Salah siapa dari kemarenan pergi terus sama orang laen. Sama cowok laen. (pundung).
R: Kan, kamu juga yang nyuruh aku keluar?!
HB: #**$&$^(@
HB: Nonk, aku punya tiga film baru, loh. Aku pengen nonton.
R: kamu, nih, gimana sih nggak konsisten banget jadi orang! Tadi pengen baca, sekarang pengen nonton, mau kamu apa sih? bla...bla...bla...
HB: Ya, itu mau aku baca.
R: baca apa nonton?
HB: Baca.
R: Baca (buku) apaan?
HB: Baca teks di film (subtittle).

***

Jam 12 lewat.

Saya nelpon ke nomor HB yang lain, yang dipake nelpon dari kemaren tanpa saya save. Maka saya telpon dia dari recent calls.

HB: (suara kendaraan di jalanan).
R: Darling, kamu di mana? Jadi pulang? (agak deg-degan).
HB: (bergeming dengan suara kendaraan dan angin yang makin kenceng).
R: Darling di mana, ih? (telpon mati setelah lebih dari sepuluh menit).
R: (Mencet dial lagi).
HB: Maaf, sisa pulsa anda tidak cukup untuk melakukan panggilan ini... 
R: (Cek pulsa) Loh, kok abis?! (cek recent call langsung lemes dan mencet nomor telpon di bawahnya).
R: Darling tadi aku mau nelpon kamu. Terus nggak ada jawaban kamu padahal diangkat, aku panggil-panggil nggak nyaut. Kok pulsa aku abis, harusnya kan nelpon kamu pake bonus, nggak pake pulsa lagi? (lemes).
HB: Lah, kok bisa?
R: Ternyata yang aku telpon abang kurir Kulineran tadi, nomornya Simpati. Biarinlah palingan nelpon balik ntar.
HB: Terus kalo misalnya abang itu nelpon balik terus bilang, "Darling maap tadi aku lagi di jalan" gitu gimana?
R: ^@&#*@(!

***

Jam 3an.
HB: Jalan-jalan kemana, ya, hari ini?
R: Jalan-jalan ke stasiun sana, beli tiket buat minggu depan.
HB: Itu mah besok rencananya. Kan besok ke stasiun terus ke Kopi Pasundan. wah, ajiibbb...!!!
R: Apanan besok rencananya mau nonton Persib? Jadi ngopi apa nonton Persib?
HB: Oh, iya... yah... (berpikir sejenak) ah, ngopi mah di rumah ajalah. Buat apa beli kopi mahal-mahal kalo masih ngopi di luaran?!
R: Good!
HB: Tapi siapa tau ada tante-tante yang lagi makan di sana ... bla... bla... bla... 
R: (murka).

***

HB: Hon, itu kalo abis cuci muka, gosok idungnya pake garem. Itu akan mengurangi komedo dan mengecilkan pori-pori. (sok ngasih kuliah kecantikan).
R: Oh, cuma itu? Nggak bisa bikin mancung, yah?
HB: Kalo mau mancung mah pake penjepit. Itu pake wooden clip. Tapi yang motif Pinokio. Jangan motif owl
R: (manggut-manggut kesel).
HB: Abisnya kalo pake jepitan owl nanti idungnya tambah mblesek.

Ini wooden clip owl yang kiyut bangged
Nah, series-nya bisa dibaca di sini --> HB Kingdom The Series.


No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<