Tuesday, March 24, 2015

Manusia Nggak Berjiwa Sosial di Media Sosial

Media sosial sejatinya adalah sarana untuk berbagi informasi, pendapat, ilmu, dan saling silaturahmi. Tapi menurut penerawangan saya yang sudah mulai nggak keranjingan buka facebook dan udah menghapus aplikasi BBM, media sosial itu adalah sarana pamer. Hal itu terbukti dari pernyataan beberapa kawan. Misalnya yang ada di komentar tulisan saya yang ini --> Nikah: Ati Karep Bondo Cupet .

Orang kalo udah berpikir bahwa media sosial adalah tempatnya pamer, berarti nggak bisa menggunakan fasilitas keren tak berbayar dari milyarder dunia. Poor them! Saya banyak merasakan manfaat media sosial. Untuk rapat, diskusi, berbagi informasi, bahkan banyak hal baru yang menarik yang saya temui di sana. Sampai saat ini yang tidak mengganggu saya adalah twitter. Entah. Mungkin karena saya mem-follow begitu banyak akun, dan mereka sangat inspiratif. atau karena akun alay yang saya ikuti tertutup oleh akun yang inspiratif tadi. Saya akui, saya juga sering alay. Tapi nggak juga separah orang-orang yang saya ceritakan di bawah ini.


BBM (Blackberry Messanger)

Dulu saya pasang BBM gara-gara pengen jualan. Banyak juga yang nanyain pin BBM saya dan saya jadi berpikir bahwa itu perlu. Padahal saya udah punya aplikasi whatsapp yang jujur hingga saat ini masih jadi andalan saya. Akhirnya HB memasangkan aplikasi BBM di ponsel saya menggunakan akun emailnya. Dan sekarang aplikasi yang memakan begitu banyak ruang di ponsel saya itu telah musnah. Alhamdulillah.

Akhirnya, beberapa kawan yang emang udah lama nggak komunikasi meng-invite saya. Saya welcome. Tapi saya nggak kunjung mendapatkan pesan dari dia (beberapa orang, sih). Ketika dia update status, saya mengomentari panjang kali lebar kali tinggi sampai bercanda-bercanda, tapi jawabannya hanya singkat dan terkesan menutup diri dan nggak ingin ditanya lagi. So, buat apa ngajak gue temenan kalo lo sebenarnya hanya ingin sendiri?

Kasus kedua yang tidak saya sukai dari BBM adalah, BBM sarana pamer. Sama aja sih dengan sosmed lainnya. Iya, jadi banyak yang lalu lalang di newsfeed. Saya pikir sejenis facebook yang terkadang informasinya penting. Dan parahnya orang-orang macam di itu update status bisa lima menit sekali.

Kebanyakan pelaku kasus begini ini adalah orang yang husband-centered atau baby-centered. Kata orang sih karena saya belom ngerasain punya anak dan suami aja makanya bisa ngomen nyinyir terhadap mereka. Saya sih kepengennya nggak akan, ya. Niat tulus saya dari sekarang nggak akan kayak gitu. Ngganti DP BBM sama foto bayi, apalagi ngganti profil fesbook dan user name-nya juga jadi 'Bunda', 'mama', 'mimi', etc. Saya pikir lima menit sekali update status penting, tapi ternyata isinya adalah:

"Sarapan dulu bareng papa di umrika" (sambil ganti DP ikan asin)
"Sebelum kerja nitipin adek dulu sama nenek." (pasang DP anaknya lagi tidur)
"Mbing, BBM ke lo centang terus!" 
(berarti kan orangnya lagi nggak bisa akses internet atau nggak mau, gitu, yah? Makanya telpon aja kalo emang penting, Cing!"
"Adek nenennya banyak, udah bisa bobo sekarang" (Dih!)

Bisa nggak sih, nggak usah broadcast yang nggak penting?! I mean, beberapa orang sering broadcast suruh ng-invite temennya. Dan ini biasanya pelakunya adalah ABeGe kayak adek saya. Tapi setelah dibilangin dia juga nggak gitu lagi tuh, tapi orang lain masih banyak aja yang begitu. Saya cuma bisa komentar, terus kalo udah saya invite, saya liat update statusnya, terus mau apa? Ngajak kenalan, tanya nomor telpon, alamat rumah, dan selanjutnya terserah anda, gitu? Apa banget, sih?

Ada lagi yang jualan selalu BC jualannya setiap hari, atau sehari bisa berapa kali. Oke, kalo status mah saya nggak harus ngeliat. Nah, kalo BC itu kalo belum di klik ada aja notif kalo ada yang belom kebaca. Ngabisin batre padahal jualannya enggak sama sekali berkepentingan dengan saya. Jualan soto Lamongan di Arab dan nggak bisa delivery service buat apa dikirim-kirim BC ke saya tiap sepuluh menit? Biar saya tau kalo usaha kamu sukses? Please, mending bikin grup, deh. Nah, bisa tuh kamu ganggu orang yang udah mengizinkan kamu memasukkannya ke dalam grup. Saya juga jualan dan saya minta ijin kalo ngundang orang. Duh, belum lagi yang suka BC hoax dan fake. Kasian.

Facebook

Terlepas dari memori kelam masa-masa kampanye dan hiruk pikuk politik yang bikin kepala jadi sakit, nih, ya. Facebook juga sering digunakan untuk hal-hal yang nggak penting banget-banget. Apa, deh. Ada yang update status kegalauan hati, yang di-tag ada sampe lima puluh orang termasuk saya. Apa dosa saya? Mending kalo ngetag foto (bukan jualan) atau informasi tertentu mah saya malah suka banget.

Kalo masalah pernikahan, kelahiran, kematian, itu memang menurut saya harus disebarluaskan. Meskipun terkadang itu tak jarang menimbulkan kasus seperti yang saya paparkan di sini. Tapi kalo masalah ini mah, ya, tergantung orangnya.

Yang parah ada lagi, setiap satu jam upload foto selfie dia. Nggak berubah gaya atau posenya. Yang berubah cuma lokasi fotonya. Tapi masak iya informasi lokasi yang mau disampein sama temen-temennya? Apanan ketutup sama muka elu semua pemandangannya?! Terkadang di sini saya merasa linglung. Kalo enggak gitu, fotonya cuma ganti baju doang. Udah gitu, caption-nya alay banget. Ini kasus temennya HB, nih.

Kalau di saya, friend request itu nggak semuanya langsung saya terima. Pertama saya liat dulu, kenal enggak sih sama ini orang? Kedua, liat wall dia kalo emang nggak di-private. Jadi untuk menghindari kekesalan di masa depan. Ketiga, apakah dia ngajak kenalan dulu atau enggak? Biasanya yang emang niat ada kebutuhan untuk berteman dengan kita akan mengirimkan pesan pribadi. Begitu juga saya. Kalau sekiranya saya mengajak berteman seseorang dan kami nggak saling mengenal, saya harus memperkenalkan diri. Dari situ juga ketauan maksud dia apa. Apakah benar-benar ingin jadi teman, atau sekedar flirting nggak jelas. Yah, namanya juga dunia maya. Keempat, Kalo udah menunjukkan tabiat nggak baik, misalnya selalu update hal-hal negatif, akan saya unfollow dulu. Kalo dia masih mengganggu kita dengan cara berkomentar, dan sebagainya, langsung aja di-unfriend. Kelima, batasi penggunaan sosmed untuk hal-hal yang berguna, sebarkan berita-berita gembira agar kawan-kawan kita juga ikut berbahagia. Ada rasa lega, bahagia, dan bangga, loh kalo orang lain juga bahagia karena kita.




No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<