Saturday, March 7, 2015

Nikah: Ati Karep Bondo Cupet


Assalamualaikum, guys...!!!
Kali ini saya pengen curhat tentang pengaruh media sosial terhadap level 'sakit hati'. Saya juga baru menyadari dan belum sampe ngelakuin penelitian yang lebih terperinci. Saya sekedar mengukur semuanya dari diri sendiri aja. Saya juga nggak muna kalo saya sering juga bikin orang 'sakit hati'. Saya sering pamer makanan, check in di tempat-tempat berkelas (walau kebanyakan karena gratisan), mem-posting hadiah, prestasi, dan sebagainya. Tanpa disadari semua itu menimbulkan riya’ walau hanya sebesar biji guava. Kecil-kecil tapi banyak dan ngeselin. 


Begitu juga kebahagiaan-kebahagiaan yang sering bertaburan di media sosial. Sadar nggak sih, nggak semua orang bisa menikmati durian runtuh? Jatuh ketiban tangga mungkin sering, tapi kejatuhan bulan, mungkinkah?

Berbagi mengenai berita pernikahan itu sah-sah aja. Justru harus. Bisa jadi berita bahagia dan nggak akan menimbulkan fitnah di kemudian hari. Tapi berbagi kemesraan dengan pasangan, kan, belum tentu semua orang suka. Ada yang udah nikah, tapi ternyata pasangannya nggak se-romantis dan se-manis apa yang dilihatnya di media sosial. Rumput tetangga emang kebanyakan lebih hijau, yah. Kadang si Mblo ini merasa sedih. :(

Ada yang udah nikah selama belasan tahun, belum ada tanda-tanda embrio mau mampir di perut wanitanya. Sementara dia ngeliat teman keponakannya yang baru nikah sebulan lalu mem-posting foto hasil USG yang udah keliatan jenis kelamin calon bayinya. Sakitnya tuh di sini!

Lain cerita lagi, udah nikah, pasangan romantis, punya anak soleh dan solehah setengah lusin, tapi bayar kontrakan rumah aja susah. Mereka ngeliat di Facebook, ada yang ngaplot foto mobil sport keluaran terbaru sebagai hadiah milad dari suaminya. Nggak lama kemudian ngaplot foto rumah seharga satu milyar yang baru aja dibeli tanpa dicicil. Ah, kesenjangan itu begitu nyata di sosial media, sodara-sodara.

Bicara tentang pernikahan adalah bicara mengenai sesuatu yang tabu bagi saya beberapa waktu lalu. Tapi sekarang nggak lagi. Sejak Ibu saya sering menyisipkan kata-kata itu dalam harapannya yang terdengar seperti bercanda. Lagian, saya juga udah punya dan ngerancang pernikahan impian saya. So, saya yakin suatu saat nanti pasti kebahagiaan itu akan datang. Bukan, saya bukan iri dengan mereka. Mungkin ada, sih, sedikit rasa cemburu. Tapi sekarang saya sadar kalo menikah itu adalah satu level kehidupan yang harus saya jalani.
Sumber: www.legacypictures.co.id

Dulu saya sempat nggak mau nikah karena banyak konflik rumah tangga di sekitar saya. Tapi lambat laun saya tau kenapa orang-orang itu harus menikah dan alasan itu juga yang membuat saya memutuskan akan menikah. Alasan yang pertama adalah karena orang tua. Mereka suatu saat merasa kesepian, dan pengen ‘mainan’ buat lucu-lucuan. Ya, ini sih bener-bener cerita saya karena Si Ibu udah pengen punya cucu sebelum pensiun. Selain itu Bapak pasti akan lega kalo udah ada lelaki lain yang bersedia menanggung dosa-dosa saya dan ngebimbing saya. Bapak pasti lelah bertahun-tahun menanggungjawab atas hidup saya. Kan bukan Cuma saya dan adik-adik saya aja yang dibimbing oleh Bapak, tapi juga anak-anak muridnya.Belum lagi mereka harus menanggung pertanyaan semacam "kapan mantu, Pak?", dan ngiler ngeliat temennya udah pada nggendong cucu.

Kedua, saya pikir medan juang yang dihadapi berdua pasti akan lebih menyenangkan daripada sendirian. Katanya kalo udah nikah rejeki bertaburan. Ya, gimana enggak, yang berusaha kan dua orang, yang berdoa dua orang, yang mendukung keluarga besarnya juga lebih banyak lagi. Sejak kuliah sarjana, saya udah boleh ‘melanglangbuana secara bertanggungjawab’ oleh orangtua. Tapi saya selalu sendirian, walau beberapa kali ada teman, ramean, tapi lebih sering sendirian. Kalo misalnya kecapean ato butuh bantuan, sementara sang teman juga nggak berdaya, masak iya dia bersedia mempertaruhkan dirinya demi saya? Saya juga sempat jadi korban pelecehan di jalanan. Nah, kalo udah ada suami kan beda. Perjalanan pasti akan lebih berkesan *sambil ngebayangin*. Ada body guard, porter, terapist, chef, dan sebagainya all in one yang bisa diuyel-uyel.

Ketiga, regenerasi karena kelak kita pasti akan mati. Nah, tugas manusia sebelum mati itulah yang harus ditunaikan sepenuh hati. Membentuk generasi Rabbani yang bergaya hidup ‘hijau’ dan bakalan jadi penyelamat bumi dan orang tuanya di akhirat nanti.

Last but not least,  Ibadah, hidup, dan mati semuanya kan untuk Allah, kita nggak punya apa-apa. So kalo semuanya diniatkan  ibadah... ibadah... ibadah... Allah... Allah lagi... Allah terus, insyaa Allah jadi berkah. Menikah juga ibadah, dan akan menjadi gerbang untuk ibadah-ibadah berikutnya. Masyaa Allah... pengen banget nyiapin sarapan pagi meski cuma nasi dari magic com sama telor ceplok dan dinilai Ibadah sama Allah. Pengen banget sekedar ngobrol-ngobrol agak berisi sambil silaturahmi sama mertua daripada meng-ghibah dinilai ibadah sama Allah. Masyaa Allah, bahkan sekedar mengingatkan suami kalo udah adzan dan waktunya pergi ke masjid aja bisa membuka pintu-pintu kebaikan yang nggak terkira.

https://igcdn-photos-h-a.akamaihd.net/hphotos-ak-xaf1/t51.2885-15/10986003_415611345279711_519284994_n.jpg
Sumber: Dok. Pribadi
Saya emang belum banyak tau tentang teori pernikahan. Dan fakta-fakta baik ilmiah dan non-ilmiah tentang menikah itu justru bikin saya jadi ngebet pengen nikah. Untuk itu saya pengen belajar. Saya nggak mau pernikahan saya kelak alih-alih jadi ibadah malah membawa masalah karena hal yang sebenernya ecek-ecek bangetlah. Misalnya aja miss komunikasi. Selain itu juga saya pengen ikut semacam kuliah pernikahan, kelas parenting, biar nggak salah langkah. Udah banyak sih contoh-contoh salah kaprah dalam berumah tangga. Dan saya nggak mau kayak mereka. Setelah menikah juga saya udah pengen mandiri, nggak minta duit buat makan lagi dari orangtua, nggak ngerepotin orangtua lagi, dan sebagainya.

Semua itu butuh proses dan bekal yang nggak sedikit. So, saya harus nyiapin itu semua dari sekarang. Kalo kata orang Jawa, ati karep bondo cupet. Hati saya pengen, pake banget, tapi apa daya modal saya belum cukup. Modal, bukan sekedar materi meski kenyataannya itulah rintangan saya untuk bisa mewujudkan impian berumahtangga. Mungkin juga Allah belum ngasih saya jalan untuk kesana karena memang saya belum pantas. Saya juga harus lebih pedekate lagi sama Allah dan nggak boleh nakal. Harus jadi anak penurut dan manis untuk menarik simpati dari seluruh galaksi.

Untuk itu saya terus berproses dan mengumpulkan modal, untuk bisa memantaskan diri. Saya berpikir, kalau saya berkeinginan tulus dan sangat memuncak sampe ke ubun-ubun, saya harus memberdayakan seluruh energi agar bisa menarik semesta agar turut mengamini dan mendorong keberhasilan usaha saya ini. Nah, kalo ikhtiar udah, tawakal juga udah, Insyaa Allah tinggal nunggu aja jawaban terbaik dari Yang Maha Baik, Maha Kaya, Maha Cinta, Maha Segalanya. 

Buat sodara-sodara yang udah lengkap segala persyaratan untuk menikahnya, mangga duluan aja nggak apa-apa. Nunggu apa lagi, kebaikan mah jangan ditunda-tunda. Tapi tetep doain saya, yah. Saya mah apa atuh, hanya serpihan Oreo di galaksi bimasakti. Saya berusaha ikhlas ngeliat kebahagiaan-kebahagiaan yang bertaburan di dunia maya, karena saya yakin kelak akan ada giliran kebahagiaan-kebahagiaan itu menjadi jatah saya di dunia nyata. Tinggal tunggu aja waktu terbaik menurut-Nya. Bantu doa dan support-nya, ya, sodara-sodara!

Abah dan Uminya Yumna, happy anniversary... may your love last until His jannah. Doain eyke, yeiiyyyy biar rejeki lancar gampil, cepet lulus dan menikah hehe... Barakallah :)



 





                                                                                         

7 comments:

  1. Makjleb banget. Bener2 banget. Hati2 sama riya di medsos hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini nampar diri gue sendiri sih, Mbak... hahahaha

      Delete
  2. Haha.aku kira ulasan film kapan kawin.eh kapan kita nonton film itu?di JCM masih tayang lho:).wah soal pamer disosmed ini mmg agak2 susah nih,pasti akan ad aja org yg ga suka dg kebahagiaan kita, apapun bentuknya.kl suamiku bilang sih,bukanny FB memang media untuk pamer??jd kl g mau sakit hati,ya jgn buka FB-_-.sad but true...overall smg didekatkan jodohnya ya rinda.aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha... sayang nih mbak duitnya klo buat nonton begituan :p
      Kalo fungsi sosmed sih sebenernya nggak gitu, ya, karena aku sendiri masih mengandalkan sosmed untuk info beasiswa, kompetisi, pengetahuan, dll in positive way lah. Eh, makasih loh, doanya... Aamiin yaa rabb... :D

      Delete
  3. Waaah kalau semua postingan orang di sosmed membuat kita sakit hati, mending kita gak usah sosmed-an aja, karena bisa jadi tujuan orang posting itu berbeda dgn apa yg ada di pikiran kita. Misal, posting foto nikahan --> untuk memberikan kabar ke teman2 yg jauh bahwa dia sudah menikah. Bukankah kabar pernikahan itu memang harus disebarkan? Sering2 membaca doa agar dijauhkan dari rasa iri dan dengki.

    Semoga cepat menemukan jodoh terbaik yang diberkahi Allah Swt, aamiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yak betchul, pernikahan kan emang harus dikabarkan. As I said salah satu tujuannya biar nggak menimbulkan fitnah. Tapi dari beberapa curhaadalah yg mengumbar kemesraan. Karena nggak semua pasangan itu manis... hoho... terimakasih atas kunjungannya, Mak. Aamiin yaa rabb... :)

      Delete
  4. Wow mata belo, saingan peserta ga hebat2 euy.,.,aku juga ikutan niw

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<