Tuesday, March 24, 2015

Stop Asking Kalo Nggak Penting!

Yang namanya manusia emang paling ada-ada aja. Ya itu karena kita punya kelebihan cipta, rasa dan karsa. Tapi kalo kelebihan itu nggak difungsikan sebagaimana mestinya, duh, bahaya deh.

Di sini saya pengen cerita tentang pengalaman pribadi. Saat ini saya sedang berada di semester enam program pascasarjana. 
"Wah, lama banget kuliahnya!" 
"Harusnya kan udah lulus!" 
"Bukannya S2 itu cuma dua tahun?"
 "Tetangga saya malah cuma satu setengah tahun!"
 Nah, kan, nyinyirnya kumat!
Sekarang saya jadi mikir dan berkata dalam hati :
"Gimana sih perasaan kalian kalo ada dalam posisi saya?"
"Kalian bisa bantu saya biar cepet lulus?"
"Selama ini kalian ngebantu ngebiayain kuliah sama hidup saya?"
"Kalo saya udah lulus kalian mau tanya apa lagi?"

Setelah kerap mendapatkan pertanyaan bernada kasihan hingga sinis, saya jadi enggan bersosial media. Bukan apa-apa. Di sana saya memang banyak dapat informasi penting. Info pengetahuan, lomba, sampai beasiswa dan silaturahmi. Tapi parahnya, banyak yang nggak menggunakan sosial media untuk silaturahmi. Contohnya udah saya tulis di sini ---> Manusia Nggak Berjiwa Sosial di Media Sosial.

Persahabatan bagai kepompong
Terkadang KEPO, terkadang rempong

Gara-gara ini saya jadi semakin sensi dengan orang-orang yang kerjanya mau tau aja urusan orang lain. Pas masih kuliah gini, ditanya KAPAN LULUS? KAPAN KAWIN kok sekolah terus? Giliran udah lulus, ditanya lagi, KOK BELUM KERJA? Abis itu kurang puas ngeliat kita ditanya lagi, KAPAN NIKAH UDAH TUA?! Nah, giliran udah nikah, UDAH ISI BELOM? KOK NGGAK NGISI-NGISI? KAMU BERMASALAH? UDAH KE DOKTER?

Ya, Allah... perih kali yah kalo dicecer pertanyaan gituan muluk. Apalagi kalo yang nanya itu sodara deket dan orang itu lagi... itu lagi.

Saya udah tau kok gimana rasanya dituntut untuk sesuatu yang bukan jadi kuasa kita. Dan kita nggak bisa nuntut lebih kalo udah berdoa dan berusaha. Orang tuh kadang tanyanya nggak pake perasaan. Ya, iyalah... mereka pake bibir nanyanya. Cuma kadang nggak pake otak juga. Nggak tau udah seberapa besar usaha orang, mereka taunya nuntut aja. Padahal orangtuanya aja bukan. Ngebiayain enggak. Nantinya ngefek ke hidup mereka juga enggak. Pliiizzzzz....! GO TO HELL!

Saya sering ditanya kok nggak lulus lulus. Tapi kesan dan emang maksudnya itu menghakimi saya yang enggak mau berusaha. Nggak mau ngejer-ngejer dosen. Nggak pernah mau ngerjain tesis. Sibuk pacaran dan maen. Yaelah, FYI yah... pacar saya itu jauh di ujung barat sana. Saya di tengah-tengah. Ketemu sebulan sekali meski cuma sehari aja udah sukuuuuuur. Kapan saya bisa ngabisin waktu maen dan pacaran??? THINK!

Mereka nggak pernah ngerasain kepala mau pecah kalo dipake dua jam aja ngubek tesis. Itung-itungan statistik dan kinetika kimia. Nggak juga tau kalo saya langsung panas-dingin kalo abis diskusi sama dosen. Diskusinya dua jam, bedrest-nya bisa seminggu. THINK!!!

Saya jadi menganalogikan kisah saya ini dengan orang lain yang senasib tapi beda kasus. Mereka yang dituntut hal-hal yang di luar kuasa mereka. Misalnya aja para jomblowan-jomblowati yang belum juga nikah sampe usia tertentu yang menurut orang udah jadi bujang lapuk. Padahal itu adalah masa asik-asiknya meniti karir. Kan jalan dan pilihan hidup orang itu beda-beda, jendral!! Belum lagi ada yang udah berusaha biar dipermudah jodohnya sampe melakukan amalan-amalan tertentu dan pasang iklan di sana dan di sini. Tapi kalo emang Tuhan belum berkehendak ya ENGGAK AKAN. Biar adem baca ini, deh: waiting for baby to be born.

Yang paling sering saya temui adalah kasus orang yang udah lama menikah tapi belum juga dikaruniai anak. Yah, apalagi ini. Gimana bisa manusia nyulap biar bisa punya anak?! Orang yang nanya muluk  itu biasanya yang nggak punya perasaan. Mereka nggak tau seberapa besar usaha pasangan itu. Mereka mungkin udah berobat ke sana kemari. Dinasehati ini-itu. Segala hal dicoba, dilakuin. Dan nggak tau juga kan seberapa sering pasangan itu ngerasa depresi, putus asa, terus berantem? TEGA!

Mungkin setelah pertanyaan-pertanyaan di atas itu terjawab, si penanya enggak juga akan merasa puas. Setelah lulus cumlaude, kerjaan bagus, punya pasangan kece, punya anak yang imut, anaknya kelak berhasil, giliran muncul pertanyaan: KAPAN MATI?

*sorry, lagi PMS banget. This is my funkin' hard period.





No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<