Wednesday, April 8, 2015

Cukup Jadi Orang Baik (?)

Nilai moral yang ditanamkan orang tua saya dan keluarga besar adalah supaya saya jadi orang baik. Duh, kalimat pembukanya ngeri banget. Ya, gitu. Dari dulu saya juga selalu berusaha jadi anak baik-baik. Kecuali waktu SD dan SMP yang suka bolos sekolah kalo liburnya nanggung atau class meeting, kenakalan saya cuma manjat pager pas ekskul Pramuka yang dipaksa-paksa. Saya nggak suka dipaksa. Tapi saya selalu bisa dipaksa jadi orang baik.

Masa SMA dan kuliah dan sering jauh dari orang tua membuat saya banyak belajar dari orang lain. Mereka juga mengajarkan saya agar selalu jadi anak baik. Nggak boleh nyontek meski saya juga beberapa kali suka nyontek. Toh teman saya yang paling (dianggap) pintar sekelas juga nyontek. Contekannya nggak tanggung-tanggung malah semua materi dikopi dan dibawa ke ruang ujian. Tapi saya tetep jadi anak yang agak baik.


Di kampus, banyak anak-anak enggak baik. Baik kakak tingkat, teman seangkatan, atau adik tingkat nggak sedikit yang jadi anak nggak baik. Tapi kenapa sekarang hidup mereka justru lebih baik? 

Karir mereka gemilang. Mereka bahagia dengan berlibur kemana-mana. Mereka bisa membeli apa aja yang mereka mau. Punya rumah, kendaraan, perhiasan, dan semua keduniawian. Bahkan hati mereka juga nampak sangat baik. jadi lebih agamis dan bisa memberikan nasehat-nasehat yang baik. Mereka bahagia dengan keluarga kecilnya dan gaya hidup jauh dari sekedar apa adanya. 

Kata orang kehidupan saya juga baik. Bisa sekolah dan dapat beasiswa di kampus terbaik. Tapi saya selalu merasa hidup saya enggak baik. Menyusahkan orangtua dan semuanya. Saya bahkan belum bisa membahagiakan mereka. Jangan mereka, diri saya sendiri juga masih jauh dari bahagia.

Lantas, untuk jadi yang terbaik, haruskah cukup dengan jadi anak baik? Nyatanya enggak, karena anak-anak yang enggak baik dengan jumpalitan dan usaha yang luar biasa bisa jadi yang terbaik. Ternyata semuanya berawal dari kerja keras. Ada juga yang bahagianya hanya warisan dari orang tua. Tapi tetap aja jaman dulu orang tuanya kerja keras. Nggak ada yang berpangku tangan. 

Tapi apakah kelak orang-orang nggak baik itu akan mendidik generasi sesudahnya jadi orang baik? Entahlah, yang pasti saat ini mereka sedang menikmati hidup. Menikmati hidup dengan nasib yang jauh lebih baik.

3 comments:

  1. Pernah menjadi nggak baik sih bukan aib Mbak, setidaknya jd ngerti dan berusaha agar jangan sampe anak cucu terjerumus ke lubang yg sama...tsaaah....bikin puyeng... He he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalo dikasih kesempatan jadi orang baik :D

      Delete
  2. bersyukurlah dan jgn banding2kan dgn liat ke yg beruntung
    coba tukik ke yg krng mampu

    bisa jd yg g baik mendidik spy kslhn g trulang
    semangat ya
    aku ja ga bisa dpt beasiswa kok tp happy aja hehe
    @guru5seni8
    http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<