Tuesday, April 7, 2015

Ketika Kartu ATM Hilang

Senin lalu, 30 Maret 2015 (5W1H banget sih) saya dan Mak Diba-diba cinta datang kepadaku akhirnya pergi ke Diva Press untuk minta jatah buku gratis. Cuma satu buku, semacam tips n' trik menulis gitu. Tapi saya nggak mau melewatkannya tanpa meminta sumbangan buku untuk perpustakaan yang kami (saya dan kawan-kawan) rintis di Lampung.Saking niatnya saya sampe-sampe saya bawa proposal ke sana. Rasanya sueneeeengggg binggo saya dikasih 20 buah buku secara gratissss...tisss... tanpa banyak ba..bi...bu. Proposal yang udah saya buat dengan susah payah dan saya jilid spiral kawat (penting banget dijelasin) nggak dibaca sama sekali. Cuma dilirik. Tapi yah, Alhamdulillah meski nggak dapet 100 buku, untuk awalan ini juga udah cukup.

Pulang dari sana, saya pengen makan dulu. Mampir, dong, ke ATM karena duit saya udah abis untuk ngeprin dan lain-lain. Saya langsung shock pas ngobrak-abrik seisi dompet enggak nemuin kartu ATM BNI yang jadi satu sama kartu mahasiswa (KTM). Saya langsung lemes dan ngadu sama Mak Diba yang dengan setia nunggu di luar panas-panasan. Saya enggak punya duit lagi kecuali dua rebu perak lagi. Saya pengen nangis, tapi enggak bisa. Maluk. 

Honestly, saya itu anaknya pelupa, ceroboh dan agak kurang hati-hati. Untuk satu kasus ini aja saya udah pengalaman ribuan kali. Halah. Iya, jadi selama empat tahun saya kuliah S1, udah empat atau lima kali bikin KTM. Dan entah berapa kali ngurus kartu ATM dan ngebuka blokirannya. Pun sekarang ini. 

Bulan lalu saya baru aja dari bank yang sama untuk ngurus akun internet banking yang diblokir. Duh, itu kan nyawa banget yah kalo saya lagi nggak bisa kemana-mana, sakit, atau mager dan butuh transaksi saat itu juga. Misalnya yang kecil aja buat beli pulsa pas ujan-ujan. Si Mbak CS-nya aja sampe agak kesel karena saya udah dikasih beberapa clue tapi tetep aja nggak berhasil ngebuka itu kode. Mungkin dia sempet berpikir bahwa saya bohong dan curiga itu bukan rekening saya. Yakali saya ada tampang kriminal, Mbak -_____-

Dan kasus minggu lalu itu, terjadi tepat ketika matahari lagi sale banget. Mak Diba nggak bisa nganter saya ngurus-ngurus karena mau sit in kuliah. Akhirnya karena udah berasa mau mimisan, saya masuk dulu ke kerajaan dan nelpon HB. HB enggak bisa ngasih kelegaan apapun kecuali nyuruh-nyuruh cepet ngurus dan bersimpati. Akhirnya saya coba ingat-ingat kapan terakhir kali narik uang dan di mana. 

Saya juga pernah berkasus lupa ngambil uang yang saya tarik dari ATM. Jadi saya cuma ambil kartunya aja. Uangnya didiemin aja gitu. Dan saya inget empat hari lalu saya ngambil uang di ATM yang sama. Saya cepat-cepat menuju ATM Gading Mas dan saya tanya ke semua orang di sana. Mbak penjaga konter, Satpam Gading Mas, Kasir, Tukang Parkir, sampe Tukang Ojeg yang biasa mangkal di sana. Mereka enggak tau. Padahal saya beberapa kali nemuin kartu ATM dan saya serahin ke Pak Satpam. Tapi kenapa giliran orang lain nemuin kartu saya kok nggak dikasihin? Saya merasa gagal berbuat baik karena jadi sedikit enggak ikhlas. Tapi pernah juga kartu saya ketinggalan dan dititipin ke penjaga konter itu, sih.

Saya nelpon temen-temen. Bukannya bantuin, mereka malah mencecar dengan pertanyaan macam detektif seolah bisa nemuin lagi kartu ATM saya yang hilang. Yah, kalo nggak jadi satu sama KTM sih mungkin nggak bakal seribet itu. Masalahnya ini jadi satu, kan, sebel. Fix. Mereka nggak ada yang bisa nemenin saya ngurusin itu kartu. 

Akhirnya saya nego dengan tukang ojeg di situ. Alhamdulillah mereka siap bantu meski saya belum bisa bayar saat itu juga. FYI, ojeg di sini suka mahal kalo yang nggak pake argo. Sebenernya saya agak was-was, tapi yah mau gimana lagi. Akhirnya, saya ke kantor Polsek Bulak Sumur untuk membuat laporan kehilangan. 

Di kantor polisi, saya nggak banyak ditanya. Cuma lempeng aja pertanyaannya seputar apa yang harus ada di surat kehilangan. Padahal, dulu sewaktu di Lampung, setiap kehilangan saya selalu sampe bisa curhat-curhatan sama polisinya atau bercandaan dengan beberapa polisi yang bertugas di sekitarnya. Tapi ini mah enggak. Bapaknya dingin. Saya jadi agak tegang. Pas suratnya udah selesai, bapaknya enggak juga ngasih senyum. Cuma bilang, "tolong dibantu administrasinya, ya!" Jedhaaannnggg!!! Saya terkaget-kaget. Saya jadi paham kenapa si ibu di meja sebelah saya ngasih uang 20.000 ke polisi di hadapannya. Padahal Si Ibu yang nggendong anak itu keliatan lagi kesusahan dan bahkan nggak pake alas kaki. Sebenernya saya pengen bilang,"bukannya gratis, Pak, ngurus beginian?" tapi saya malah ngomong,"saya udah nggak punya duit lagi, Pak. Kan ilang...". Sial!!! Memelas banget pasti muka saya! Ah, terserahlah. Yang penting saya dapet surat kehilangan dan berjalan dengan riang menuju Bapak Ojeg yang setia menanti saya.

Setelah itu saya langsung menuju Direktorat Akademik (DAA). Di sana saya minta nomor mahasiswa saya. Iya, saya lupa nomor mahasiswa saya. Dan saya dibantu oleh seorang bapak yang sabar dan baik hati. Saya disuruh bayar di bank 20.000 dan kembali lagi ke sana untuk dicetakkan KTM. Tapi ibu di sebelahnya malah ngeliat sinis ke arah saya yang masih memelas.

Perjuangan belum berakhir! Di bank, saya harus ngantri. ada 20 nomor lagi sebelum saya. Untuk membunuh waktu dan menghadirkan kesegaran, saya menelpon HB. Saya menjelaskan kalo ada tukang ojeg baik hati yang nungguin saya. HB nyuruh saya bilang ke tukang ojeg untuk pulang aja karena masih lama. Masih harus ngantri dan ke DAA lagi. Saya juga bisa naik bus, elp, atau naik ojeg lainnya nanti. Tapi tukang ojeg itu keukeuh minta dibayar sementara saya belum ada uang. Kasian banget, kan?! Bapak ini sebenernya agak nggak ikhlas nganter saya. Ada bapak lainnya yang siap tapi bukan gilirannya. Setelah tawar-menawar akhirnya saya berhutang 40.000 dengan tukang ojeg itu.

Selesai persoalan ATM dan KTM, saya dihadapkan pada masalah baru. Belum seminggu saya punya kartu, udah diblokir aja, dong. Ceritanya pulang dari nganter HB ke stasiun, saya mau ngirim uang ke HB karena kemarenan pake uang dia. Dengan pede maksimal saya masukin kartu ke mesin ATM. Masukin pin. Dan inget kalo pin untuk kartu itu masih belom diganti. Masih bawaan dari bank dan dua hari sebelumnya saya udah salah masukin dua kali. Cuma gara-gara salah mencet angka 6 jadi angka 9. Nggak kenal kompromi banget ini si mesin. Harusnya tau dong kalo saya lupa. Pengertian, kek. Jadi saya nggak musti dateng lagi ke bank dan mengadu pada CS dengan tampang cengar-cengir sampe memelas.

Anyway, karena cerobohnya saya ini parah banget, saya sempet punya beberapa trik yang cukup jitu dan lumayan bisa ngebantu saya.

1. Minta orang lain untuk mengingat atau menyimpan pin kita. Sebenernya agak beresiko. Tapi pasti kita punya orang kepercayaan, dong. Kalo saya sih percaya sama pacar dan dua orang sahabat kental saya.Kalo orang tua mah terlalu banyak paniknya justru. Jadi malah nggak santai dan nggak enak ngerepotinnya.

2. Samain pin untuk semua akun. Ya, nggak bisa sama persis juga, sih. Tapi paling enggak ada clue tertentu yang memudahkan. Ini beresiko juga dibobol orang karena biasanya saya masang kode yang gampang ditebak. Ini juga berlaku untuk kode akun media sosial.

3. Simpan kode-kode itu di note yang sehari-hari kita bawa dan di ponsel. Saya biasa kemana-mana bawa buku kecil. Tapi cara ini lebih berisko daripada minta orang lain kayak di poin 1.

4. Catatat nomor-nomor penting. Kadang kita nggak pernah tau kapan kita butuh polisi, kapan butuh bank untuk memblokir akun kita, butuh ambulance atau taksi. Kita nggak pernah tau. So, nomor-nomor penting itu harus disimpan dengan nama yang mudah kita temuin tanpa harus skrol-skrol karena lupa.

5. Buat duplikat. Yah, semua trik yang saya pake emang berisiko. Tapi nggak ada salahnya bikin duplikat kunci. Istilahnya sedia payung sebelum ada jas hujan. Dulu waktu S1 saya punya duplikat KTM. Sssttt... ini rahasia. Jangan sampe pihak kampus saya tau. Tapi yang penting kan saya nggak kriminal. Saya mah anak solehah. Kartu yang asli saya simpen di rumah, yang palsu saya bawa kemana-mana. Enak, karena enggak jadi satusama ATM kayak sekarang.

6. Jadi anak manis dan bangun jaringan. Dulu saya kenal baik sama orang-orang TU, polisi, sampe petugas bank di kampus karena kecil aja banknya. Semuanya berguna pas saya mondar-mandir. Setidaknya saya nggak bakal dapet sambutan jutek kayak bapak di kantor Polsek Bulak Sumur kemaren. Saya juga emang suka baik-baikin para tukang ojeg di deket komplek kerajaan. Mereka yang suka bantu saya. Mereka percaya karena udah kenal sama saya. Kecuali bapak yang agak nggak rela saya ngutang itu sih. Emang udah tau juga tipikalnya begitu.

7. Setau saya ngurus surat kehilangan itu nggak bayar. Tapi nggak tau juga kalo di Jogja aturannya beda. Kata teman saya biasanya ditetapin nominalnya. Tapi buktinya kemaren aja bapak polisi yang terhormat dan bersikap dingin itu nggak netapin nominal dan membiarkan saya pergi tanpa bayar, kok. Mereka kan udah ada jatahnya masing-masing.

8. Jangan grasak-grusuk dan gampang panik. Ini yang penting banget.

Segitu aja sih yang selama ini saya praktekin. Kalo misalnya ada tambahan, monggo dishare aja biar jadi masukan buat saya juga. Saya mau siap-siap bobo dulu. Besok kan mau ngapelin CS bank lagi. Good night!




9 comments:

  1. saya banget nih... minggu kemarin baru aja ambil uang sisa perjuangan akhir bulan... nah, pas awal bulan, rekening ada yang ngisi... pas mau ngambil, lhoooo... ATM nya manaaa??? Perasaan baru beberapa hari kemarin juga ketinggalan di tempat yang sama... wkwkwk... malangnya, kali ini rupanya bukan ketelen, tapi ada yang berinisiatif ngambil ATM saya. Kalau ketelen mesin, biasanya sih tinggal toel teller minta diambilin... maklum, ATM di desa cuma satu. Tapi setelah dibuka, gak ada tuh kartu di dalem mesin... sialnya bagi si pengambil kartu, ATMnya itu diambil pas di akhir bulan... ya kosong donk!

    alhamdulillah ada teman pelupa... dan trik di atas memang saudah saya terapkan... :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeeaaayyy... ada temeeennn!!! Haha.. kalo ketelen nggak pernah sih, Mak. Jangan pernah :D

      Delete
  2. Duuh paling males kalo ATM ilang itu ngurus laginya ribet ya mbak. Itu yang bayar ke polisi dikasih tanda terima yang sah ngga sih mba, kalo ngga ya jangan mau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Kerinci, Riau, bayarnya nggak cuma 20 ribu, tp 50 ribu lho...mihilnyaaaaa

      Delete
    2. Kayaknya sih nggak pake tanda bukti, ya, Mak. Tapi yang kayak gitu jadi lumrah banget dan mereka nggak malu lagi buat minta. Saya nggak terlalu merhatiin ibu-ibu yang ngasih itu sih karena saya tegang.


      Itu di Kerinci biaya buat surat kehilangan segitu??? Duh, kok ya nggak kasian banget, ya, orang lagi kesusahan malah dipalak. Kalo saya emang nggak pernah bayar sih, Mak.

      Delete
  3. Aduduuuh Mbak Rinda, saya juga pernah ngalamin hal menyebalkan kayak gitu. saya punya satu lagi trik jitu, yang setelah saya terapkan, alhamdulillah sangat efektif. Triknya yaitu, biasakan meletakkan barang yang sudah kita ambil ke tempat semula. Berlaku untuk apapun, misal kunci motor, kunci rumah, buku, gunting kuku, termasuk kartu kartu sakti. Trus kalo mau melakukan transaksi apapun di ATM, begitu masuk, jangan langsung masukin kartu dan pencet pencet tombol, tapi berhenti dulu sejenak, sekedar mengingat ulang, transaksi apa yg akan saya lakukan. Begitu pula setelah selesai, jangan langsung cabut dan lari. Tapi berhenti sejenak, memastikan semua sudah di tempatnya baik uang maupun kartunya. Semoga bermanfaat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoho... itu berlaku banget kalo lagi di rumah. Si Ibu suka ngomel kalo barangnya nggak kembali kke tempat semula. Wah, emang kudu tenangin diri dulu, ya, Mbak. Apalagi kalo di ATM-nya ngantri. Udah ada rasa nggak enak aja kalo lama-lama. Padahal penting banget bersikap tenang. Terimakasih, ya, Mbak.

      Delete
  4. Oemji! Dah berapa kali tuh kehilangan? Maaf sekali ya cinca. Daku tak bisa menemanimu di saat susah..*gombal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, nggak apa-apa. Yang penting kau selalu mendoakan diriku. Dan terimakasih telah membuatku bisa sarapan sekaligus makan siang kala itu.

      Delete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<