Friday, April 10, 2015

Nikah? Yay or Nay?

Duh itu judulnya udah kayak olshop di instagram yang mau ngeluncurin produk baru, deh.Well, maksudnya sih sama aja: ya atau enggak. Gitu. Dan entah kenapa jari saya pengen banget ngetik ini. Selain dorongan emosional, juga karena desakan sana-sini yang udah kayak gerakan masif, terstruktur, dan sistematis yang selalu (mendesak dan) membuat saya segera menikah. Sebelumnya, saya juga udah nulis hal yang semula sangat tabu banget buat saya. Silakan meluncur ke sini: Nikah, Ati Karep Bondo Cupet dan Stop Asking Kalo Nggak Penting. Tapi karena kedua tulisan itu nggak juga ngefek dan memuaskan saya, kayaknya musti saya perjelas kenapa saya belum juga nikah di quarter life ini.
Update 13 April 2015
Masing-masing manusia dengan segala permasalahan sekaligus pengalaman nyatanya nggak pernah bisa benar-benar menjadi penasehat yang baik bagi manusia lainnya. Maka benar bahwa suatu teori hanya berlaku pada kondisi, waktu, dan segalanya yang sama percis dengan kondisi asal suatu teori itu tercetus. Artinya, kondisi masing-masing manusia tidak sama dan manusia lain tidak berhak menjustifikasi. Dan yang paling baik adalah pertimbangan diri sendiri karena lebih mendekati realita dengan regresi mendekati 1.

Kematangan Mental

Well, saya itu emang kata orang tua juga cuma banyak bilangan umurnya aja, tapi sebenernya belom dewasa. Nggak sepenuhnya salah. Tapi saya berusaha belajar untuk menjadi dewasa meski dewasa itu enggak menyenangkan. Saya mulai belajar gimana menghargai orang lain, gimana bersikap santun dan enggak urakan, gimana mencintai orang lain, dan sebagainya.

Honestly, dari dulu saya enggak berniat menikah. Takut repot, takut gagal, dan segala macam takut yang ada di dunia ini. Tapi setelah ketemu HB, semua seolah berubah. Pelan-pelan dia menyadarkan saya bahwa kebersamaan adalah suatu kebutuhan. Maka dia yang pertama ada di hati saya, meski saya entah yang keberapa buat dia. Yang jelas, kini kami punya tujuan hidup yang sama. Tsaaahhh... bahasa gueeeee!

Resepsi

Ih, nikah mah nikah aja. Akad nikah. Cukup. Ngapain pake resepsi? Kan intinya mah dinikahin sama penghulu. BENAR! Tapi saya kan enggak hidup sendiri. Saya masih punya orangtua. Orangtua saya masih punya kerabat dan kolega. Kasian mereka yang belum pernah punya resepsi apapun sementara event itu dianggap gelaran untuk ajang silaturahmi.
Saya memang pengennya nggak usah ada resepsi. Saya pernah mengutarakan itu kepada orangtua. Tapi mereka agak keberatan. So, sekecil-kecilnya resepsi (baca: syukuran) tetap harus ngundang orang. Tetap harus ada persiapan. Saya juga punya dan telah menyusun pernikahan impian saya: My Little Zero Waste Party. Kalo bisa yang sederhana tapi membahagiakan, kenapa harus bermewah-mewahan dan menghamburkan uang?

Saya itu anaknya suka berkaca dari kondisi sosial. Dan untuk hal ini saya enggak mau kayak orang-orang di kampung saya. Mereka sampe rela punya utang demi pesta yang persiapannya berbulan-bulan tapi berakhir dalam sehari. Apa banget gitu, loh?

Untuk biaya nikah aja budget syukuran makan-makan setidaknya butuh Rp. 50.000 per porsi. Kalo misalnya orang tua saya ngundang 300  orang aja udah sama keluarga dan kerabat, setidaknya akan ada 600 orang yang dateng berpasangan. Belum lagi kalo ada yang bawa anak-mantunya. So, paling enggak budget untuk makanan aja udah Rp. 30.000.000. WEW!!! Mending buat tambahan buka warung kopi itu mah, kata HB.

Rumah dan Kendaraan

 Saya semakin sadar bahwa hidup ini amat sangat keras di luar perkiraan saya setelah saya jadi saksi jatuh-bangunnya HB dalam mengelola usaha. Ditambah lagi kondisi saya yang saat ini udah nggak dapet beasiswa lagi, belum juga lulus, dan belum punya penghasilan. Stress!! Beda banget sama kondisi saya yang dari dulu ngandelin orangtua, tinggal minta, lalu udah kerja pun masih ditanyain 'duitnya masih ada, Mbak?'. Kemudian saya sampai pada fase menanti kiriman uang negara setiap bulan. My life was very easy yesterday.
Tapi kan kalo udah nikah mah ada aja rejekinya. Itu janji Allah, loh! Ah, ini pasti ustadz-ustadz di twitter itu yang kampanye. Percaya sih setelah nikah itu rejekinya bertambah. Gimana enggak yang berusaha kan jadi dua orang. Yang berdoa juga lebih banyak orang. Belum lagi pelebaran jaringan. Terus kalo sekarang saya nggak punya modal, saya mau makan apa? Makan rumput tetangga yang selalu lebih hijau? Minta terus ke orang tua? Saya mau tinggal di mana? Ngikut di keteknya orang tua? No Way!! Mereka udah terlalu repot dan gurat-gurat kelelahan udah tampak nyata. Masa iya mau disusahin terus. Giliran saya, dong, yang ngebahagiain.

Ini juga yang sebenernya saya harus pikirin mateng-mateng. Nggak mungkin saya mau nebeng tinggal sama orang tua. Selain karena jauh, saya juga harus belajar mandiri, dong. Sekarang aja saya cuma nyewa satu kamar kecil tanpa kamar mandi dan dapur keluar uang RP. 500.000 per bulan. Kalo udah punya suami, masak iya mau tinggal di kamar kos sempit? Setidaknya kami butuh rumah kontrakan mungil dengan dapur. Kebayang kalo setiap hari makan di luar. Bisa potel pala berbi. Biaya ngontrak rumah paling murah sekarang di gang-gang Rp. 10.000.000 per tahun. Jarang banget ada yang bisa bulanan.

Sebenernya saya mah niatnya udah nyicil beli rumah sebelum nikah. Tapi apa boleh buat  kalo emang belum mampu. Yah, ngontrak dulu sambil cari yang pas dan sekiranya mampu ngebayar cicilannya. Udah gitu dibagi, masalah rumah, biar suami yang nyicil. Kecil enggak apa-apa. Ntar kalo keluarganya udah mulai gede, udah punya anak, kan bisa nyicil rumah yang lebih luas lagi. Nah, kalo saya pengen dikasih bagian nyicil mobil.

Bukannya nggak mendukung gaya hidup hemat emisi dengan naik kendaraan umum. Kalo saya pribadi nggak masalah. Pergi kerja naik bus malah bisa istirahat, tidur, atau baca buku sambil denger musik. Asik banget. Kalo dapet tempat duduk. Kalo nggak ya berdiri aja sampe gempor. Nah, kalo udah punya anak, masak iya anaknya mau berjubelan. Belum lagi kalo nangis dan ngeganggu penumpang lain? Kan kasian juga. Kalo kita hidup di negara yang ramah transportasi publik sih sangat enggak masalah. Tapi kenyataannya tidak!

Kalo kata temen saya, anak harus dibawa touring pake motor dari bayi. Kemana-mana udah aja naik motor. Duh, tega banget tuh orang tuanya. Terlepas dari kasus belum mampu untuk beli kendaraan, kayaknya harus ada pertimbangan lain deh supaya anak nggak jadi korban. Mending pake angkutan umum, deh. Serius. Kalo cuma ke warung sih malah saya ajak naik sepeda aja nanti.

Kalo jaman saya kecil dulu mah enggak masalah. Saya juga sering dibawa mudik pake motor jet colet (harus banget sebut merek). Waktu itu kendaraan masih sedikit, asap jalanan juga nggak sejahat sekarang, matahari juga nggak banyak buka cabang. Beda banget kan kondisi sekarang yang kualitas lingkungannya udah jauh menurun drastis?!

So, harus banget punya kerjaan yang jelas apa, mau tinggal di mana, dan udah ada usaha buat beli kendaraan sebelum nikah. 

Biaya Kesehatan

Sebelum bicara masalah punya anak, saya punya uneg-uneg tersendiri soal biaya ini. Nikah adalah menyatukan buanyak banget perbedaan. Tentunya itu semua akan ada dampak dan konsekuensinya. Mengenai kesehatan, harus banget disiapin sebelum nikah. Setidaknya sebelum merencanakan punya anaklah. Salah satunya adalah  pemeriksaan TORCH. Apaan? Gugling deh. Bergaul makanya sama Maminya Ubii. Ini penting banget untuk mencegah anak lahir cacat atau membawa penyakit-penyakit yang nggak terduga sebelumnya. Orang yang bahkan pernah periksa TORCH aja bisa kecolongan, apalagi yang enggak. Biayanya kalo nggak salah sekitar Rp. 1000.000 di RSUP Dr. Sardjito. Ini mungkin bisa lebih mahal kalo di instansi swasta dan disertai dengan konsultasi.
Source: embryology.med.unsw.edu.au

Selain itu yang ingin saya lakukan adalah Pap Smear. Ini adalah tes untuk mengetahui kondisi serviks. Apakah berpotensi atau bahkan sudah menderita kanker serviks dan masalah-masalah organ kandungan lainnya. Tes ini harus banget dilakukan oleh orang yang sudah menikah atau telah melakukan hubungan seks aktif selama 1,5 tahun. Biaya Papsmear rata-rata sekitar Rp. 300.000-500.000 sekali tes. Tes ini dilakukan setiap tahun.

Ah, repot amat sih. Kalo ngerasa sehat ya udah lah ya nggak usah repot-repot begituan. Parno banget! Ada loh yang komentar sinis kayak gitu. Tapi saya mah udah bolak-balik rumah sakit, jadi pasien, dan konsultasi dokter, jadi banyak belajar soal gituan. Saya juga udah sempet tanya-tanya soal kedua pemeriksaan di atas. Jadi saya yang sekarang ini hidup di dunia dengan manusia-manusia jahat yang menghasilkan virus-virus jahat yang tinggal di udara jahat, tempat jahat, dengan sinar matahari dan semuanya yang serba jahat jadi ngerasa harus banget tes begituan. Belum lagi gaya hidup yang awut-awutan. Makan yang sekenanya bertaburan macem-macem bahan tambahan nggak penting dengan proses yang nggak penting juga. Masih tega mau ngorbanin generasi selanjutnya dan membiarkan mereka menderita? Kalo saya mah enggak.

Lalu apa kabar biaya pemeriksaan kehamilan rutin? Biaya vaksin? Biaya melahirkan? Biaya akikah anak? Hihi... kok kayaknya makin panjang aja tuh daftarnya.

Tapi toh orang kampung yang nggak makan macem-macem, nggak banyak polusi kayak di kota dan semuanya ibaratnya udah tersedia di alam juga masih banyak yang sakitnya aneh-aneh.

Tapi kan biayanya gede, belum lagi repotnya. Belum lagi nabung biaya pendidikan dan lain-lain bla...bla...bla... 

C'mon! Kok malah jadi generasi patah hati dan pesimis gitu, yah. Katanya rejeki mah udah ada yang ngatur. Katanya kalo udah nikah rejeki bertambah. Ya, bertambah dan meningkat juga kebutuhan kitanya. Lagian kalo emang suaminya sayang sama istri dan anaknya akan dengan senang hati kok ngeluarin duit buat begituan. Malahan harus banget ngajak suami buat ikut seminar-seminar sejenis, biar pengetahuannya nggak njomplang antara suami dan istri. Kalo pas pemeriksaan juga suami harus ngedampingin, dong.
Biaya Pendidikan

Untuk masuk TK aja sekarang udah butuh puluhan juta. Belum SD-nya, SMP, SMA. Belum lagi les ini-itu buat pengembangan diri dan tambahan di sekolah anak kita kelak. Belum lagi biaya untuk gaya hidup. Disadari atau enggak, yang sekarang orang-orang nyebut gadget sebagai kebutuhan tersier dan sekedar gaya hidup, kelak itu bakal jadi kebutuhan primer. Huwaaaaaaaaaaaa!!!

Saya dulu bayar semester di kampus negeri yang katanya paling murah se-nusantara. Rp. 687.000 per semester. Biaya hidup paling juga Rp. 1000.000. Tapi adek saya yang umurnya empat tahun di bawah saya uang semesterannya udah  Rp. 1000.000 dan generasi di bawahnya udah minimal Rp. 2000.000 karena diberlakukan sistem Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang beda-beda tiap peserta didik berdasarkan ability to pay-nya mereka. 

Sekarang aja pas kemaren cari info untuk HB kuliah lagi di S1 biaya minimalnya udah hampir Rp. 5000.000 aja per-semester. Belum lagi biaya tambahan kayak buku bacaan nggak wajib, semacam kunjungan-kunjungan, dan sebagainya. Nggak tau, ya kalo untuk mahasiswa reguler. Itu biaya bukan untuk fakultas kedokteran yang seluruh dunia juga tau kalo modalnya kudu gede. Belum lagi biaya buat doktoral saya kelak. Harus banget emang berburu beasiswa. Tapi yang namanya kebutuhan tetep aja bikin pusing bukan kepalang. Yang perlu dipikirin juga kan berapa inflasinya sampe anak kita kuliah kelak. Karena inflasi adalah suatu keniscayaan, sodara-sodara dan pendidikan adalah investasi tiada bertepi.

Belum lagi ngomongin asuransi kesehatan, tabungan untuk dana darurat, dana pensiun biar kelak nggak ngerepotin anak, dan lain-lain. Shortly, saya masih harus banyak belajar soal manajemen. Biar gimana juga saya akan jadi manajer operasional dalam keluarga saya kelak.

Me Time
Kayaknya saya emang kebanyakan parnonya, yah. Tapi saya yakin kalo semua itu harus banget direncanakan. Demi kemaslahatan bersama. Sekarang saya suka ngebayangin kalo udah nikah dan punya anak itu akan sulit banget punya me time. Pulang kerja udah sore, belum berberes, belum kalo ada PR dari kantor, belum ngurusin anak. So, kapan gelendotan sama suami, kapan twiter-an, instagram-an, pinterest-an, nge-blog, dan ngobrol di grup? MENGERIKAN!

Kalo orang-orang di kampung saya, dan di beberapa desa pinggir hutan yang pernah saya sambangi sih nggak se-heboh itu hidupnya. Kebutuhannya juga gitu-gitu aja. Nggak ribet kayak saya. Tapi saya kan bukan mereka. Hidup saya juga nggak kayak mereka. -______-

Kalo kata HB mah, lets see aja. Nggak perlu terlalu diambil pusing sekarang. Yah, bener juga sih. Kalo ngeliatin orang-orang kayaknya santai-santai aja. Tapi kan mereka udah berpengalaman dan nggak mungkin gupeknya diumbar-umbar ke saya. Haha... entahlah, yang jelas saya merasa masih harus banget mendengar saran dan kritik dari kalian. Saya emang anaknya suka lebay. Help me and take me out from kungkungan kengerian ini!

Oh, ya, ada pesan sponsor untuk nge-vote tulisan ini yang sedang berjuang dalam kompetisi menulis.  Intinya ngomongin potensi energi yang selama ini disia-siakan, sih. Judulnya, Desa Mandiri Energi Bukan Mimpi. Klik link itu, dan klik submit vote buttonnya sampe ada notif kalo berhasil. Setiap orang bisa nge-vote setiap, hari, loh. Ayao di-vote biar penulisnya cepet nikah! Hubungannya? Ya, dihubung-hubungin ajalah. Cheers!


30 comments:

  1. Wah, telat banget dong saya. Saya dulu kok nggak berpikiran sejauh itu ya (bugh, sampluk bantal). Saya nikah di usia 24, sama, suami juga 24. Setelah (waktu itu masih calon) suami wisuda bulan Februari 7 tahun lalu, Maret dapet kerjaan melalui ECC. Nah, trus kami nikah. Padahal statusnya masih trainee lho (selama 2 tahun) dan kami hanya mengandalkan uang saku (belum dapet gaji) dari perusahaan....selama 2 tahun itu. Di tahun pertama pernikahan, lahirlah anak pertama kami. Nekat banget ya...hi hi hi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wowww... nggak ada perjanjian nggak boleh nikah, yaaa... guuddd!

      Delete
  2. Ya kalau dipikir-pikir dan dihitung-hitung, pasti mumet berat, hidup di tengah hutan Jambi dg hanya uang saku selama 2 tahun. Ke mana- mana jauh, apa- apa mahal...tapi alhamdulillah semua bisa dilalui. Ayo Mbak Rinda, semangat semangat semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dukung aku.... ayoooo dukung akuuuuu... *siapin pompom*

      Delete
  3. Tentang me time...harus pandai pandai mencuri waktu kayaknya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini mah problematika emak-emak jaman sekarang kali, ya, Mbak

      Delete
  4. Duh, belum bisa byk ngasih saran. Soalnya saya juga udh termasuk zona galau itu, dan belum ketemu solusinya... Heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoho... banyakin sholat istikharah kayaknya maaakkkk :D

      Delete
  5. Saya jg pernah merasakan kegalauan yang sama. Tapi kalo galau mulu, kapan nikahnya dong?

    Jadi maju saja bismillah, tetap ikhtiar, doa dan tawakal ;)

    ReplyDelete
  6. aku n suami nikah modal cinta n nekad aja mbaa :D kami meyakini satu hal, tujuan menikah = untuk membahagiakan satu sama lain (garis bawah)
    alhamdulillah udah 6thn lancar, adem n bahagia selalu.
    padahal di awal nikah, suami kerja serabutan sebagai freelance di surat kabar lokal.
    kembali ke niat aja mba.. niat baik jalankan dengan baik, insya Allah, diberi kemudahan oleh Allah.. semangat mbaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... mudahkan... lancarkan yaa Allah. Makasih, Mak :)

      Delete
  7. Gile. Pertimbanganmu panjang amir. Aku dulu ga sempat mikir begituan. Bawaan pengen buru2 sah. Sah aja. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kan emang suka galau dan lebay -_____-

      Delete
  8. Uy..uyy..usia rentan menghadapi serbuan pertanyaan "kapan nikah" nih
    Bnyk pertimbangan yg hrs dipikirkan krna sebuah pernikahan tak sekedar pesta satu mlm dan yuppss..yg pasti kesiapan mental, jasmani dan rohani :-)

    ReplyDelete
  9. Hehehehe...semua pilihan itu pasti ada plus minusnya...dijalani saja...kalo jodoh dimudahkan :))
    Aku dulu nikah g mikir banyak2 seh...xD wong sebulan setelah ketemu langsung nikah xD..
    Gutlak ya...semoga menang.

    ReplyDelete
  10. kalau mikirnya sampai detil spt itu, lebih baik enggak usah nikah :). anyway, saya setuju masalah resepsi yang menghabiskan biaya jut-jut, lebih baik disederhanakan. dan soal rejeki, yangpenting, calon suami sudah memilikipenghasilan tetap. Rejeki akan menyusul setelahnya. itu sih pendapat saya, setelah menikah belasan tahun :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Atulah Mak, itu dulu, sekarang kan pengen nikah :D

      Delete
  11. Waktu nikah suamiku cuma punya tabungan ratusan ribu lho mak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Really? Perbedaan karakter keluarga dan kebiasaan juga sih yah Mak yg bikin spaneng

      Delete
  12. hidup itu misteri nda, satu jam kedepan pun kita gak tau apa yg akan terjadi bisa sedih bisa bahagia. yang bisa kita usahakan adalah melakukan yg terbaik saat ini, sembari merajut impian indah dimasa depan.

    jika kita takut melangkah hanya karena sesuatu yg belum pasti atau keadaan kita sekarang yg terasa sulit, kita gak akan pernah maju, stagnan ditempat. mungkin hanya bergeser satu dua langkah saja. padahal masa depan bisa kita rencanakan, bisa kita usahakan. roda itu berputar, pahit manis itu biasa, jatuh berkali-kali itu pasti, pilihlah untuk terus berdiri tegak karena ada Allah yg melihat kita. usaha kita takkan sia-sia, meski orang lain melihatnya sia-sia.

    menikah itu indah, bayangkan sebelum pacaran hanya sebatas dua insan yg saling menyukai tanpa ikatan apapun. tentu ada jarak diantara keduanya. meskipun hubungan itu indah dibalut kata-kata manis nan romantis, namun tetap hubungan itu belumlah menjadi apa-apa. hingga ijab qabul.

    aku gak bilang menikah itu selalu senang, selalu tertawa, selalu dihiasi kata-kata manis nan romantis, selalu dihiasi canda tawa manja. menikah itu indah karena ada dalam wadah syar'i yang tiap detiknya diperjuangkan oleh suami-istri untuk menyempurnakan agamanya. tiap detiknya insyaAllah bernilai ibadah.

    kenapa menikah tidak disebut menyatukan dua insan? tapi lebih disebut menyempurnakan agama masing2 individu??
    karena didalamnya banyak sekali hal-hal yg belum pernah kita jumpai ketika kita single. ada tanggung jawab besar yg mesti kita emban sebagai istri/suami. kita dihadapkan dg begitu banyak persoalan dan disaat itulah keimanan kita diuji.

    ReplyDelete
  13. jika saat single kita bertanggung jawab hanya pada diri sendiri (disamping pada orangtua/keluarga), baik pada kesehatan fisik, mental dan rohani diri kita sendiri, namun tatkala sang pangeran mengucapkan ikrar suci pernikahan dan sahlah kita menjadi istri maka sejak detik itu pula kita turut bertanggung jawab atas keselamatan dunia dan akhirat keluarga kita.

    dulu kita berpikir bagaimana kita makan, bagaimana kita tidur, bagaimana baju-baju, makeup kita, bagaimana jalan2 kita, kini kita berpikir untuk dua orang, selain tetep ya mikir juga ttg diri sendiri. belum ditambah bila ada calon baby. pusinglah kepala barbie :D

    pusing, bagus itu, tandanya otak bepikir, bayangkan seorang istri berpikir dari urusan perut, pakaian, listrik, hingga odol hehe.. belum lagi bila ia sebagai pengambil keputusan dan kebijakan dalam keluarga. karna biasanya hampir seluruh macam hal istri akan memikirkan (naluri perempuan kali ya) tentu dg berbicara dg suami.

    kembali lagi, nikah itu ibadah, yak! seperti melayani suami ibadah, merapikan rumah ibadah, jalan2 sama suami juga. tapi... ada juga yg tak melulu senang2, alias menguras emosi. kala istri harus bekerja membantu perekonomian keluarga, sama banting tulangnya dengan suami, mengerjakan seluruh pekerjaan rumah, mengasuh anaknya, memikirikan segala macam tetekbengek rumah tangga, belum lagi bila orang2 disekelilingnya begitu "perhatian" padamu yg entah sadar atau tidak justru sering melukai perasaanmu. tenagamu, pikiranmu, emosimu terkuras. saat kau butuh tempat mengadu, pelukan hangat kau menanti suamimu pulang dari tempatnya bekerja, namun saat ia pulang, kau dapati dirinya yg kuyu kelelahan dg raut muka yg masam karna berbagai persoalan di tempat kerjanya tadi. kau tahan dirimu, perasaanmu, dg terlebih dulu merangkul suamimu, membuatnya nyaman. hingga nyamannya ia terlelap dg raut wajah yg tenang. sedang engkau masih menyimpan setumpuk emosi didadamu. itu pilihan! bisa saja kau tumpahkan emosimu, pengaduanmu tatkala suami pulang. mungkin saja suamimu teramat sayang padamu dan akan mendengarkan segala keluhkesahmu dan menyimpan penatnya dalam2 demi dirimu. atau bisa jadi saling mencurahkan penat bergantian. itu juga pilihan! dan kaulah yg dapat memutuskan atmosfir rumahmu.

    ReplyDelete
  14. ada lagi. komunikasi. sudah menikah dan sah berlabel nyonya X bukan berarti kau aman sentosa tenang dalam aktifitasmu. naluri perempuanmu akan selalu ingin dimengerti, ingin didengar, ingin diperhatikan. kadangkala tak kau jumpai suamimu yg hangat, selalu menyapa "sayang" padamu, selalu mengirimkan sms/wa atau telpon menanyakan kabarmu, atau menjawab pesanmu. kau akan tergelitik, menanyakan dalam hati "kenapa, ada apa?" nalurimu,,

    bila saat pacaran, tanpa diminta ia bersedia menjemputmu, menghubungi berkali2 dalam sehari, berkali2 mengatakan rindu/kangen, namun beda saat ia telah menjadi suami, berangsur-angsur kebiasaannya itu akan berkurang atau hilang.. mampukah kau bersabar atas itu? mampukah pikiranmu tetap jernih berprasangka positif bahwa mungkin suamimu begitu sibuk mengejar impian2 kalian berdua untuk hidup lebih baik dimasa mendatang hingga ia bekerja lebih keras dari sebelumnya.

    jangan takut terkukung waktu, libatkan anak dan suami dalam 'permainan membersihkan rumah, atau masak bareng', kamu akan diliputi rasa haru tatkala melihat suamimu dg gagap membantu mencuci baju, melihat tangan-tangan mungil anakmu merapihkan mainannya sendiri, sembari lempar canda. kau akan keburu merasa kenyang tatkala suami dan anakmu membuka mulut lebar-lebar melahap suap demi suap makanan yang kau masak. daan,, akan kau dapati perasaan yg begitu damai sembari bulir kecil dimatamu jatuh tatkala menatap wajah polos suami dan anakmu yang tertidur merangkul wanita hebat versi mereka.

    banyak sekali hal-hal kecil maupun besar yg akan menjadi bumbu-bumbu dalam rumah tangga, namun semua itu bukanlah hambatan hidup atau masalah melainkan anugerah dari Allah yang menghadirkan mereka (suami dan anak2) sehingga kita tak perlu mengarungi hidup ini seorang diri..

    kesimpulannya,, akan banyak suka ketimbang dukanya, duka/pahit itu perlu ada agar kita diingatkan untuk senantiasa bersyukur dan banyak2 berdoa pada-NYA. hidup itu tak bisa kita kalkulasi secara matematika karena berkah dan karunia Allah melampaui nalar manusia.

    jangan takut tuk miskin, takutlah bila tak mampu qanaah atas limpahan rizki halal yang Allah berikan pada keluargamu melalui usahamu. takutlah bila tak mampu bersyukur, dan takutlah dari putus asa akan rahmat-NYA (janji Allah yang pasti bagi tiap-tiap pasangan yg menikah).

    Tak perlu menjadi wanita sempurna untuk menikah dan menjadi istri maupun ibu, jadilah dirimu sendiri dengan terus belajar menjadi istri dan ibu yang baik.
    satu hal yang perlu kau miliki dan harus besaaaarrr sekali stoknya adalah sabar.

    maaf ya nda jd panjang banget niiih...
    dari ku, seorang istri dan ibu yang berkali-kali jatuh bangun, aku bukan istri dan ibu yg sempurna tapi ku berupaya bangkit dan berjalan tegak demi keluargaku.. karena kehadiran mereka membuat hidupku lebih berarti, untuk pertama kalinya....

    salam sayang nda :-*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yayaaaaaa.... kamu bikin artikel tandingan -____- bikin aku tersedu sedan. Makasih, ya, cintaaaaa :* siap menerima konsuktasi di luar jam kerja kan yaaaa? Hahahahaaaa...

      Delete
  15. tuh kan panjang ya,, maafkan huhu...
    siap kapanpun dihubungi aku siap,,, :)

    ReplyDelete
  16. Aku juga sebentar lagi mau YAY, abis baca ini makin YAY! :D

    Salam,
    Asya

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<