Tuesday, June 30, 2015

Ramadhan Ketiga di Perantauan



Rumah buat saya adalah tempat ternyaman di mana saya menaruh rindu selalu ingin pulang. Duh, bahasa gueee... !

Menikmati Ramadhan dalam kondisi normal emang paling cocok di rumah. Rumah orang tua maksud saya. Bisa bercengkrama bareng keluarga sambil nunggu waktu berbuka. Bisa beres-beres rumah yang enggak ada habisnya atau berkebun dan nanem apa aja. Bisa masak-masak bareng Ibu sambil cerita semuanya. Taraweh biasanya saya lakukan di masjid depan rumah sambil terkantuk-kantuk karena sholatnya lama, dan yang paling seru adalah ritual bangun sahur. Kadang sampe Bapak harus turun tangan nyeret kami ke kamar mandi kalo ketukan pintu kamar dan teriakan udah nggak mempan lagi. #HomesickAllert

Sejak dua Ramadhan sebelumnya saya mengawali di perantaun dan selanjutnya sisa Ramadhan tetap saya nikmati di rumah. Di sini saya nggak taraweh di masjid karena jaraknya jauh. Saya harus lewat gang-gang gelap yang sepi diiringi bayang-bayang cerita kriminal masa kini. Jadi lebih baik saya ibadah di rumah, kan tempat yang paling baik bagi perempuan itu di biliknya. Ramadhan di perantuan membuat saya harus keluar malam-malam buat cari makan sahur, dan nahan makan sampe isya demi nunggu warung makan biar agak sepi, kecuali ada acara ifthor jama'i yang bikin saya nggak susah cari makan. Sisi positifnya sih saya jadi nggak kemaruk lagi kayak di rumah.

Rumah Mijil 13 yang akan jadi kenangan
Ada yang beda dengan Ramadhan saya tahun ini. Ramadhan kali ini saya habiskan di perantauan dalam kondisi tubuh yang sering sakit. Awalnya juga pengen Ramadhan di rumah, tapi apa daya dosen pembimbing saya belum ngasih restu untuk ujian pendadaran tesis sebelum Ramadhan. Mau nggak mau saya harus tetap bersabar. Dibawa ikhlas juga sih, karena stress luar biasa nunggu jadwal ujian ini bakal terus memperparah kondisi tubuh. Kemarin-kemarin emang saya masih agak santai dan ngikutin aja apa maunya dosen. Tapi begitu saya tahu saya harus lulus Bulan Juli untuk bisa dapat predikat cumlaude, saya ngerasa harus banget ngejar itu.

Bukan apa-apa, bukan gila pangkat atau predikat. Cuma kalo di UGM itu wisudawan yang cumlaude sama enggak itu beda banget. Kalo cumlaude, jubahnya ada warna list kuning mentereng. Kalo enggak ya polos banget warna item jubahnya. Udah gitu pas manggil wisudawannya juga pake disebutin “... dengan predikat cumlaude... jadi ya pengenlah ngebahagain orang tua yang udah nunggu lama-lama, meras keringat dan air mata demi menantikan kelulusan saya.

Di Jogja, saya tinggal di lantai dua sebuah rumah yang disewakan oleh pemiliknya. Ibu kos dan dua cucunya menempati lantai satu. Beda dari Ibu kos kebanyakan yang saya tau, Ibu kos saya ini cuek banget dan benar-benar ada sekat antara Ibu Kos dan penyewa. Di rumah kos yang sering saya sebut dengan “Kerajaan Kecil Vita” ini saya berjuang selama hampir tiga tahun. Iya, tiga tahun untuk sebuah gelar Master! Kenapa? Masalah buat lo? Kelamaan sih memang, saya tau. Tapi FYI aja sih, saya udah seminar hasil penelitian sejak 23 Juni 2014. Iya setahun silam. Dan selama setahun ini saya lalui dengan perbaikan tesis yang lebih sedikit daripada jumlah waktu saya untuk sakit-sakitan dan malas-malasan

Saya tiap mau masuk rumah harus lewat pintu samping menuju sebuah ruangan yang biasa dimanfaatkan jadi garasi. Di sini saya menyimpan sepeda yang sejak awal kuliah selalu setia menemani. Saya harus melewati dua buah rak sepatu punya pemilik rumah yang amboi luar biasa banget aromanya. Untuk bisa sampai ke kamar, saya harus melewati sebuah tangga besi yang curam. Banyak teman-teman yang mengeluh kalo pas lewat tangga ini. Termasuk abang tukang galon yang badannya gempal. Jadi dia takut terjungkal atau keperosok di sela-sela anak tangga. Siapapun yang mau ke kamar saya pasti lega kalo udah sampe anak tangga paling atas. Kamar saya ada di sebelah kanan tangga. Jadi semacam dapet oase di gurun pasir kalo udah selesai meniti tangga dan melihat pintu kamar saya.


Di kamar berukuran 3x4 meter ini saya banyak menghabiskan waktu. Saya emang sengaja nggak mengambil foto ruangan bagian dalamnya. Bisa-bisa pembaca terkejut melihat kenampakannya yang lebih parah daripada sekedar kapal pecah. Draft, jurnal, buku, kabel, sampai stok cemilan berserakan di mana-mana. Soalnya saya nggak punya tempat favorit untuk menulis. Kadang saya pakai meja belajar dengan kursi yang saya alasi bantal untuk duduk kalo mood pas lagi bener. Kadang juga sambil gogoleran di karpet tanpa meja. Tapi yang paling jadi favorit saya adalah menulis pake meja kecil di atas kasur. Haha... pemalas banget emang saya ini! Tapi prinsip saya adalah yang penting saya bisa menikmatinya dan jadi produktif. Kapan saya pengen ngelurusin badan, tinggal rebahan aja. Kalo saya udah lelah banget, bisa nulis sambil bersandar di bantal yang ditumpuk-tumpuk karena bisa pake meja. Suka-suka saya pokoknya.

Saya pantang kesepian
Di sebuah kamar yang sendirian ini saya menghabiskan waktu untuk lembur. Sesekali menikmati sengatan tomcat dengan luka-luka yang membekas di badan saya. Kadang nangis, kadang-kadang curhat sama henpon atau netbuk, dan sering juga ketawa-ketawa. Emang nggak punya temen, ya? Enggak. Di rumah ini cuma ada empat kamar yang bisa disewa. Tiga kamar lainnya berderet sekitar delapan meter dari seberang kamar saya. Kamar saya emang menyendiri. Kadang saya ngerasa kesepian, tapi asik juga karena sunyi banget. Teman seperjuangan saya yang dulu tinggal di kamar ujung paling selatan udah lulus dan udah pulang ke Kalimantan. Tinggal saya yang masih setia bersama seorang mahasiswa S1 asal Semarang yang tiap weekend dia bisa pulang.

Saya membunuh sepi dengan berusaha produktif meski badan saya kadang nge-drop, ya saya harus bangkit lagi. Sepi, tapi saya suka. Saya nggak suka rumah kos yang model asrama dengan kamar-kamar berjejer sekaligus jemuran-jemuran dan sepatu-sandal yang membuatnya keliatan kumuh, dan ramai sama tingkah polah begitu banyak orang. Karena sepi, bersih, dan kondusif ini saya jadi semangat untuk produktif. Saya berusaha bimbingan seminggu dua kali. Tapi kadang dosen hanya menyediakan waktu satu kali, bahkan dua minggu sekali. Setiap habis bimbingan, saya langsung selesaikan revisi walau harus lembur. Akibatnya saya sering sakit. 

Sekedar untuk menguatkan, saya baca rabithah untuk mengikat hati saya, dosen, dan semuanya. Saya sering banget ngucap kalimat hauqalah (laa hawlaa wa laa quwwata illa billah) karena segala sesuatu nggak bisa luput dari kehendak dan bantuan dari Allah. Jadi atas izin-Nya juga saya akhirnya lulus ujian.

Ramadhan tahun ini baru menginjak hari ke-13, tapi saya udah nggak puasa selama seminggu. Biasa... jatah cuti bulanan buat perempuan. Selama cuti itu juga saya nggak bisa fokus perbaikan tesis karena setiap datang bulan saya selalu sakit. Sampai-sampai saya harus keluar sementara dari grup One day One Juz (ODOJ) karena saya belum bisa fokus menyelesaikan target harian dari grup yang harus tilawah dan menghafal Al Quran setiap hari. Berat sih ibadah sendiri, dan memang frekuensinya agak kurang. Tapi lagi-lagi enggak apa-apa, karena yang penting akhirnya saya lulus ujian. Insyaa Allah kalo semua urusan udah kelar, saya bisa fokus ibadah di sisa Ramadhan. Semoga masih ada umur.
 
Saya menyiasati waktu-waktu untuk tilawah Al Quran di Bulan Ramadhan ini dengan mendengarkan muratal. Saya mengganti musik-musik rock, alternatif, regae, atau pop yang biasa saya putar di Winamp dengan muratal dan nasyid menemani hari-hari hectic saya. Setidaknya saya bisa tetap terus berdzikir meski badan dan mata saya nggak terlalu kuat sholat atau baca Al Quran lama-lama. Saya juga mengurangi frekuensi hedon di luar. Saya enggak jalan-jalan atau konkow dengan teman-teman. Kalau pun keluar, paling saya cuma diskusi dengan teman untuk urusan bisnis yang sedang kami bangun. Selain itu paling saya nongkrong di warung kopi sampai lewat tengah malam bareng Indra, teman sekelas saya sesama pejuang untuk hari baik di Bulan Juli. Istilahnya The Last Samurai gitu.

Oke, lupakan saja masa lalu dan curhatan saya di atas itu. Yang jelas, berita bahagianya itu saya baru aja lulus ujian. YEAYYYY... sambutlah saya: RINDA GUSVITA, STP, MSc!!! Haha... belum wisuda, sih, tapi setidaknya saya udah lulus dan udah nggak punya kewajiban bayar SPP lagi. Ogah banget nyumbang enam juta tiap semester ke UGM.

Jumat kemarin, 26 Juni 2015 saya resmi dinyatakan lulus ujian. Kelulusan ini tak lain karena banyak banget orang baik yang berdoa dan men-support saya. Doa-doa terus mengalir diikuti ucapan selamat agar ilmu saya berkah dan manfaat. Ada juga Indra, Ratri, dan Amalya yang setia banget nunggu saya di luar ruangan ujian. Mereka yang nemenin saya mondar-mandir, ngasih info ini-itu, sampe jadi orang yang keliatan paling sumringah begitu saya keluar dari ruangan ujian. Berkah Ramadhan kali, yah?! Alhamdulillah.

Begitu buka henpon, ternyata pertanyaan dan ucapan mengalir nggak kalah banyaknya. Saya bersyukur masih banyak orang-orang yang masih peduli dan bikin saya jadi terharu banget. Apalagi HB dan Ibu, mereka kayaknya orang yang paling banyak denger dan ngerasain curhatan saya, tangis saya, dan kesakitan-kesakitan saya. Jadi mereka kayak yang seneng dan lega banget saya udah melewati fase ini. Akhirnya, kami berkumpul dan bersuka cita sambil berbuka puasa bersama di rumah ini. Rumah yang selama hampir tiga tahun menaungi saya.
Buka puasa bareng saudara kampus di rumah

Fase terberat selama menjalani kehidupan sebagai mahasiswa penyakitan di Bulan Ramadhan ketiga di perantauan nyaris terlewati dengan sempurna.Bulan Ramadhan kali ini yang paling berkesan, komplit banget suka-dukanya. Bulan Ramadhan yang bakal jadi titik balik saya untuk memulai hidup baru dengan tanggungjawab baru di tempat berbeda. Dan harapan saya, semoga nggak lagi jadi anak kos tanpa punya dapur di kota yang susah banget akses kendaraan umum dan makanan enak. Saya pengen revisi cepet kelar dan saya bisa pulang, ke rumah yang paling nyaman. Ke pelukan orang-orang tersayang.



8 comments:

  1. Amiiiinnn...smoga cpet selese tesisnya yak.. tesis selesai nilai oke..
    Semangat semangat sedikit lagiiiiiiiiiiii... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... Aamiin... yeaaayyy, Maaakkk!!!

      Delete
    2. This comment has been removed by a blog administrator.

      Delete
  2. Selamat yaa, Mbaaakkk :)

    Salam kenal. Aku sementara merantau di Semarang lohh ^^

    Saling follow blog yuk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo, Maaakkk... salam kenal juga sesama perantau! Saya follow G+ nya, Maakkk...blognya yang semata wayang yaaa?

      Delete
  3. selamat mbak....salam kenal ya...sy juga merantau k semarang lo...follow blogku yuk mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo, Maaakk... salam kenal juga, saya sudah follow Mama Lala. Terimakasih, ya :)

      Delete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<