Tuesday, June 23, 2015

Tips Menabung bagi ‘Full-Time Student’



Kalau jagat maya  selalu heboh soal full time dan working mom, saya punya istilah baru yang semoga nggak menghebohkan dunia pendidikan. *LOL* Full time student adalah istilah yang baru aja muncul di kepala saya untuk pelajar atau mahasiswa yang kerjaannya cuma kuliah aja. Artinya, nggak ada pekerjaan tetap maupun part time dengan penghasilan tetap.  Mahasiswa model begini biasanya aktif di organisasi atau malah hanya study oriented

Sebagai seorang mahasiswa tanpa pekerjaan tetap, saya kadang malah harus mengeluarkan uang untuk membantu lembaga, organisasi, maupun komunitas yang saya ikuti. Tentunya ini juga harus sesuai dengan kemampuan, ya. Saya kuliah S2 dengan biaya dari rakyat melalui skema beasiswa selama empat semester. Untuk itu, saya harus pintar-pintar mengatur keuangan karena saya nggak punya penghasilan selain mengandalkan kiriman bulanan lewat rekening.

Dulu pas beasiswa masih lancar jaya sih tenang-tenang aja. Beli buku sebulan bisa empat kali. Hang out sebulan sekali. Pulang kampung dua bulan sekali. Tapi ketika saya belum bisa selesai kuliah dalam empat semester, artinya saya harus banget bayar SPP pake uang orang tua sendiri baru kerasa deh kalo biaya hidup itu bikin menangis. Rakyat udah males ngebiayain kuliah Matelu (Mahasiswa Telat Lulus) macam saya. Nah, baru kerasa deh manfaatnya nabung dari dulu. Harus banget nabung meski pemasukan lancar jaya, penghasilan belum ada, atau dalam kondisi seseret apapun juga.  Menabung itu emang mudah diucapkan, mudah dipikirkan ketika lagi tobat, tapi pelaksanaannya.. berat, meeennn!!!

1.     Tentukan target dalam hidup
Saya setuju banget sama tips dari Cermati.com bahwa banyak orang gagal merealisasikan resolusi mereka karena nggak punya tujuan yang jelas. Saya punya target dan timeline hidup setelah ‘dipaksa’ oleh Dosen kewirausahaan pas kuliah S1. Dulu kami disuruh bikin 100 target dalam hidup dan memasangnya di kamar, di mana pun yang gampang diliat dan diinget. Bahwa sekarang usia gue berapa, ini udah tahun berapa, dan harusnya gue udah jadi apa. Nah, time line saya emang agak molor dari target awal karena banyak hal yang nggak perlu dong saya ceritain di sini.


2.     Buat rencana dan menabunglah seperti kamu bakal hidup seribu tahun lagi
Saya  bingung dengan orang yang hidupnya mengalir tanpa tujuan.  Contoh kecil aja, Kalo saya dua minggu lagi mau diapelin pacar aja udah sibuk nanya doi mau nginep  di mana, mau makan apa aja, dan mau main kemana aja. Doi kan udah keluar uang untuk transportasi dan akomodasi, nah urusan makan dan jalan-jalan jadi bagian saya. Selain budgeting, manajemen waktu juga penting banget.  Jadi kalo udah jelas jadwal dan pos-pos pengeluarannya, bisa dong menyisihkan uang jajan demi kencan yang sukses dua minggu ke depan? Inget wisdom yang klasik tapi bener banget, gagal merencanakan adalah merencanakan kegagalan.

Bahaya banget kalo mikirnya let it go aja. Tabungan saya sejak kuliah S2 dan dapet beasiswa terdiri dari celengan, deposito, dan rekening untuk sirkulasi uang. Belum banyak memang isi tabungannya, tapi saya masih mikir kalo saya bakal terus hidup dan ada kemungkinan saya sakit, butuh dana penelitian, dana darurat, dan lain-lain.

 3.     Sisihkan 10% pemasukan untuk deposito
Tabungan untuk orang kayak saya yang lumayan ngefek adalah deposito. Jadi nggak gatel narik duit melulu. Uang bulanan yang masuk ke rekening saya Rp. 2.500.000, so saya harus sisihkan Rp. 250.000 untuk deposito yang nggak bakal saya otak-atik.  Sisanya saya pakai untuk bayar kos, uang buku dan tugas kuliah, makan, dan sebagainya termasuk printilan-printilan kewanitaan. *bahasa gue!*



4.     Celengan tetap patut diperhitungkan
Saya biasanya pakai celengan untuk nyimpen uang modal mudik. Kadang saya masukin uang sekaligus Rp. 400.000 atau cuma Rp. 200.000, bergantung mood saya aja.  Iya, saya anaknya gampang homesick. Jadi paling enggak tiap dua bulan sekali saya pulang. Perjalanan Jogja-Lampung PP bisa dibuat irit dengan ngeteng pake kereta api, nyambung kapal, terus bus. Alhamdulillah-nya rumah orang tua saya di Lampung bagian selatan, jadi dekat dengan pelabuhan. Nanti kan pas mau balik lagi ke Jogja dapet duit lagi dari ortu :p

5.     Sisipkan beberapa lembar uang di dompet
Saya anaknya hobi banget pakai dompet dengan ukuran besar dengan banyak ruangan di dalamnya. Ini penting banget  untuk selalu nyimpen berbagai kartu ATM, identitas, kartu diskon, sampe kartu berobat. Selain itu, di dompet yang banyak ruangnya itulah saya berusaha ngasih surprise untuk diri sendiri di tanggal tua.  Saya anaknya sebenernya suka banget kejutan, tapi karena nggak ada yang ngasih kejutan ya apa salahnya mengejutkan diri sendiri?

6.     Buat komitmen dengan uang Rp. 20.000


Ini sih diajarin sama pacar yang udah dewasa lebih dulu daripada saya. Menurut pengalamannya, menyisihkan setiap nominal uang itu banyak banget manfaatnya. Ini nyata, loh! Jadi gini, misalnya saya komitmen untuk nggak pernah membelanjakan uang dengan pecahan Rp. 20.000 (yang warna ijo itu, loh), jadi setiap saya dapet uang segitu, langsung saya masukin celengan khuseus. Jadi pas dibuka celengannya isinya ijo semua, matanya juga langsung jadi ijo. Haha... kalo  misalnya komitmen untuk nggak belanja dengan uang Rp. 5000 juga bisa, cuma pecahan segitu masih sering banget didapet, jadi bisa nggak makan nanti saking seringnya nabung.


7.     Simpan struk dan nota
Meskipun orang tua saya nggak pernah minta pertanggungjawaban atas pos pemasukan dan pengeluaran saya, tapi saya merasa harus bertanggungjawab sama diri sendiri. Termasuk bukti transaksi online internet banking. Ini berguna buat mengendalikan diri. Kadang kan suka kalap. Apalagi kalo udah main ke mall dan bazar buku pas musim banjir diskon. Saya paling nggak tahan kalo liat buku yang melambai-lambai pengen diadopsi. Tapi sekarang inget terus pesan Ibu,”Mbak, nggak usah beli buku lagi, ya. Lemarinya udah nggak muat!”

8.     Tangkap semua peluang
Peluang di sini adalah sumber uang. Kalo saya suka ikut-ikut proyek dadakan (misal: riset, CSR perusahaan), jualan, apapun yang halal dan sesuai passion.

9.     Biasakan sedekah
Ada hak orang lain yang mampir ke tangan kita dan saya percaya banget kalo kelak dilipatgandakan oleh Tuhan.

Yah, namanya juga hidup seorang diri jadi harus bisa ngurus badan sendiri. Sok banget, ya! Eh, tapi bener. Ini semua kerasa banget pas saya dihadapkan pada kenyataan bahwa belum lulus, harus menanggung biaya berobat dan SPP dua semeter ini. Semoga semester depan udah lulus dan enggak nyumbang lagi ke UGM. Jadi bisa mulai fokus cari penghasilan dan nabung bener-bener demi masa depan gemilang. Aamiin.




1 comment:

  1. Coba buka rekening tabungan Tahapan Xpresi di BCA coba. Kartu ATMnya lucu. Bisa ikutan kompetisi AR berhadiah gadget keren.infonya di blog gue yahh...

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<