Monday, October 26, 2015

Lagi-lagi Hotel OASIS

Jadi ceritanya keluarga saya pulang ke Lampung hari Kamis. Tapi saya enggak pulang karena akan ikut kegiatan workshop penulisan buku entah di tanggal 24-25 atau 25-26 di Jogja. Enggak jelas banget, kan? IYA. Haha...

WOW! Rinda mau jadi penulis! Apanan dari dulu emang udah jadi penulis. Penulis buku harian, penulis skripsi, penulis tesis. Dan kali ini yang kami tulis adalah pembelajaran aktivitas pendampingan masyarakat sipil yang sudah dikerjakan selama lima tahun terakhir. Jadi jangan kira saya bentar lagi launching novel. Ditunda dulu minta booksigning-nya. LOL.

So, saya harus extend tinggal di Jogja, atau ikut pulang bareng keluarga terus nanti balik lagi ke Jogja. Duh, capek dan hectic-nya jadi dobel, deh. Beruntung HB juga masih harus di Jogja, jadi dia juga memperpanjang waktu menginapnya di hotel yang emang udah ditempatinya sejak hari saya wisuda.

Oke, setelah setengah hari nyari (on line) penginapan DISKON atau MURAH sampe pusing di Dunkin Donuts Jakal *penting banget di-endorse* akhirnya hopeless.



Karena enggak ada pilihan lain, akhirnya saya langsung minta HB yang emang udah nyewa motor untuk mengantar saya booking OASIS hotel. Hotel ini bukan bintang lima, tapi bintang tujuh. Hahaa... saya udah sekitar lima kali bookingin hotel ini buat HB kalo pas lagi  ke Jogja.

Sebenarnya tempat ini biasa aja, sih. Cuma kelebihannya adalah dia bisa dipesan dadakan tanpa perlu lewat travel agent. Harganya ya segitulah, bahkan kalo pake travel agent bisa lebih mahal.

Beruntung pas sampe sana saya dapat kamar yang biasa aja. Biasanya kamar itu selalu penuh. Emang nggak jauh sih bedanya, kamar yang saya pesan harganya Rp. 230.000 dan yang di atasnya harganya Rp. 250.000. Kayaknya cuma beda luas kamar sama kamar mandi aja. Ya buat apalah kalo cuma beda luasan yang nggak berbeda nyata juga.

Hotel kecil ini terletak di ujung timur Jl. Prawirotaman I. Sebagai Kampung Turis, tentu aja di sekitar hotel ini bertabur turis-turis dan cafe-cafe kebule-bulean. Bahkan tukang becak aja pinter ngomong pake Bahasa Inggris loh.

Meski berada di tengah-tengah kota, tapi suasana di sini enggak bising. Itulah yang saya suka. Akses kendaraan umunya juga gampang. Bisa jalan ke arah utara kalo mau naik Trans Jogja, atau jalan ke arah barat ke Jl. Parangtritis untuk naik bus Kopata. Kalo mau ke pantai juga gampang. Tinggal pake bus jurusan Pantai Panggang Bantul (lewat Jl. Imogiri Timur) atau Parangtritis.

Kamarnya juga asik. Tiap kamar di desain mirip kontrakan dengan teras dan kursi di depan kamar. Kalo yang lantai dua, ada balkon. Lumayan buat santai-santai. Dengan fasilitas standar semacam TV layar datar ber-channel lokal dan wifi gratis yang kuenceng banget tentu saya banyak mengandalkan wifi kalo pas di kamar. Kamar mandinya sih standar aja, cuma shower air panas dan dingin.saya enggak motret kamar saya karena udah berantakan. Ini kamar tetangga yang abis diberesin sama mas-masnya.

Mengenai sarapan, jangan berharap ketemu buffet. Sarapan di sini diambil setiap pagi mulai jam tujuh. Kalo nginap beberapa hari disini sih bakal ketemu menu yang variatif. Saya sempat ketemu soto daging yang menyegarkan pagi sama nasi goreng yang isiannya lumayan macem-macem. Disini disediakan air mineral botol, air galon, dan kopi teh gula gratis juga.

Enaknya lagi, kalo udah sering ke sini bisa dapet diskon. Pegawainya juga ramah-ramah banget. Yeaaayyy... saya dapet diskon. Nggak banyak sih, Potongan Rp. 40.000 kan lumayan bisa buat nambah-nambahin biaya rental motor. Hahahahaaa...

3 comments:

  1. Replies
    1. Brani Mandaaaa kalo di sini mah. Kalo di sini nggak berani : http://babybluevita.blogspot.co.id/2015/10/cukup-sekali-saja-menginap-di.html LOL

      Delete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<