Saturday, October 17, 2015

Matikan TV-mu!!!


Duh, judulnya rada provokatif, ya. Tulisan ini emang terinspirasi dari blognya blogger-blogger heits macam Icha (yang emang udah lama saya baca) ditambah lagi yang kolaborasi bareng Isti dan Lia. Hallo, salam kenal kalian berdua. Selama ini saya silent reader aja karena berbagai keterbatasan. #ngeles

Bicara TV emang penting nggak penting sih. Kenapa? Karena saya sendiri berada pada posisi yang kadang benci dan bisa independen tanpa TV, kadang juga malah keranjingan nonton TV. So,saya ulas kehidupan saya yang tanpa TV dulu kali yah biar sama kayak yang lainnya. *mental follower*


1.       TV = Wasting Time
Ada yang setuju dengan statement saya ini?! Kadang ini terjadi kalo lagi di rumah.

“Mbak, mesin cucinya isi air dulu!”

“Iyaaaa... Boooo... nanti kalo iklan!”

Begitu iklan malah pindah channel yang notabenenya lagi enggak iklan dan acaranya pada akhirnya ditonton padahal awalnya cuma iseng doang.

Iya, kadang nonton TV itu kan karena iseng. Enggak tau ada acara apa, eh pas nongkrong  nggak taunya asik, udah deh keterusan. Kadang juga sebenernya acara nggak penting dan enggak suka, malah kadang nyinyirin penonton bayarannya tapi tetep juga ditongkrongin. Padahal kan kita bisa bersih-bersih, atau ngapain kek di rumah daripada nongkrong sambil ngemil nggendutin perut. Apalagi kalo udah sekali dua kali nonton sinetron, ketagihan tuh sampe sinetronnya udah sampe season 8.

2.      Biar nggak boros listrik
Inget tagline iklan yang bilang: hemat listrik berarti menghemat uang? Meskipun KWh listrik yang kepake buat TV nggak sebanding sama microwave, tapi kan kalo diakumulasi tetep aja gede. Kadang Bapak suka misuh-misuh kalo tagihannya membengkak nih.

3.      Istirahat mata
Nonton TV bikin mata lelah. Ini kejadian di masa kecil saya. Pasalnya, kalo nonton TV, saya pasti juga baca. Apalagi jaman dulu karena banyak acara anak-anak dan kartun di hari minggu. Jadi pindah dari TV, mata langsung fokus ke tulisan, terus pindah lagi ke TV. Gitu aja terus sampe mata panas dan rupanya ini berpengaruh nyata dalam memperparah mata rabun. Kasian mata saya, mata adik-adik saya juga yang salah satunya udah minus 10,5 -_____-

4.      Menghindari perang saudara
Ini tragedi yang sangat sering terjadi di rumah saya. Utamanya dulu pas masa kecil sama kalo ada pertandingan bola. Meskipun udah ada TV di kamar, pengennya tetep pada nonton TV yag agak gedean di ruang keluarga. Ujung-ujungnya rebutan remote control. Dan belum selesai sampe ada yang nangis atau dibuat nangis sama bapak, masuk kamar sambil banting pintu.

5.      Tubuh jadi kurang aktif gara-gara nonton TV
Kalo udah nonton TV, kadang pada gogoleran di karpet kayak cucian kotor. Dan ini sebenarnya enggak enak banget dipandang. Belum lagi jadi mager banget untuk sekedar interupsi pipis atau ngambil minum. Apalagi untuk nyalain mesin cuci. Asik aja nonton TV, ngemil, sambil terus mindah-mindah channel. Akibatnya, badan jadi jarang gerak. Perut juga makin buncit. Lemaknya makin ngendap deh di bawah kulit. Hiiiiii!

6.      Emang nggak menyisihkan budget buat beli TV
Kehidupan mandiri saya yang benar-benar lepas dari ortu adalah ketika kuliah S2 di Jogja. Meski beberapa teman langsung pada beli TV nggak sampe satu bulan setelah perkuliahan dimulai, saya enggak. Bukan nggak punya duit, atau pelit, tapi emang saya nggak pengen menyisihkan uang beasiswa (baca: uang rakyat) untuk saya pake beli TV. Dan entah kenapa emang NGGAK MINAT aja gitu.

7.      Lagi demen-demennya baca
Beda dengan Icha yang katanya udah nggak baca buku lagi (padahal masa lalu kita juga sama-sama Bobo, teenlit, Chiclit, dll), saya mah justru makin numpuk buku. Apalagi awal-awal kuliah di Jogja yang semua juga tau disana banyak toko buku dan bazar dengan harga bersaing banget. Jadi boleh dibilang waktu itu saya lagi “gegar toko buku”. GILA BACA BANGET. Sebulan bisa habis sampai tiga novel tebal. Belum lagi jenis bacaan lainnya. Tugas kuliah? Nanti subuh aja ngerjainnya. Bahahahaaa...

Jadi waktu itu saya emanglebih baik baca dan emang sangat menikmati aktivitas membaca daripada ngepoin acara TV.

8.     Tidak ada waktu untuk TV
Saya lebih senang jalan-jalan mengeksplor Jogja daripada duduk diam nonton TV. Aktivitas saya yang kuliah, jalan-jalan, silaturahmi, diskusi, nongkrong, belanja, dan baca terlalu priceless jika saya harus mensubstitusinya dengan aktivitas satu arah, nonton TV.

Kalo lagi nganggur banget atau lagi mager dan males ngapa-ngapain palingsaya telponan sama HB  atau sambil chatting bergaul sama teman-teman. Saya emang sering banget telponan sama HB. Kami suka diskusi apa aja. Apapun. Sampe beberapa temen selalu tanya: kalian kalo nelpon ngomongin apa aja sih, kok nggak abis-abis?

Dan bahan diskusi kami nggak bersumber dari TV. Bisa dari blog orang, twitter, facebook, atau bahkan sekedar omongan dan informasi lisan yang kami dapatkan.

HB juga lebih banyak tinggal di toko daripada di rumahnya. Di tokonya juga nggak ada TV. Paling doi harus nonton TV kalo Persib lagi tanding. Itu pun bisa streaming. Untuk nonton tayangan TV favorit juga bisa streaming. Kami suka nonton Tetangga Masa Gitu di Net TV. Bodor aja buat melepas urat syaraf yang tegang. So, nggak perlu beli TV kan kalo kebutuhan keinginan  nontonnya cuma kadang-kadang?!

9.      Lebih butuh internet daripada TV
Ini mah kayaknya semua anak yang kekinian juga sepakat. Sayangnya, gadget yang saya punya emang belum terlalu canggih sehingga banyak hal yang belum bisa saya eksplorasi. Sinyal internet juga rada susah di beberapa tempat. Nggak jarang, di masa ngekos saya lebih senang nongkrong dengan modal segelas kopi daripada harus misuh-misuh mengutuki sinyal internet dari modem di Kerajaan Kecil saya.

Kalo saya udah punya duit banyak, hal yang pengen banget saya penuhi adalah langganan internet yang lancar jaya. Selain itu juga beli gadget yang mumpuni. Bukan beli TV layar datar 90 inchi.

Sementara saya juga nggak bisa munafik, bahwa saya juga suka menonton TV. Ini sih udah pasti kejadian semasa di rumah, ya. Bukan di kerajaan saya. Dan parahnya alasan saya nonton TV sebenernya lebih enggak banget daripada alasan saya nggak nonton TV. Berikut adalah kenyataan yang saya alami selama empat bulan terakhir dalam masa menunggu wisuda (ciyeeeee... Selasa besok saya wisuda!).

1.       Nggak ada kerjaan
Bohong banget sih kalo dibilang enggak ada kerjaan. Lebih tepatnya sih males ngapa-ngapain kalo di rumah. Bapak, Ibu, adik-adik semua pada ke sekolah. Di rumah ngapain lagi kalo udah nyuci sama bersih-bersih? Ya paling ngemil sambil nontonTV.

2.      Susah sinyal
Ini juga alasan blog saya mati suri. Bukan cuma blog, tapi semua media sosial. Bahkan kayaknya otak saya juga mati suri karena jarang dipake kerja keras dan malah dijejali “obat  pintar” (snack ber-MSG) melulu.

Ya, di kampung saya emang susah sinyal. Jangankan sinyal internet,sinyal buat nelpon aja susah. Jadi ya, emang saya jadi kudet banget. Informasi dari luar saya dapatkan dari TV dan koran lokal yang datangnya duaharisekali. Ngenes banget, yah!
3.      Keterlanjuran
Iya, saya terlanjur nonton Baalveer sekali dua kali sampe akhirnya keterusan. Ibu saya terlanjur nonton Tukang Bubur Naik Haji yang adegannya nggak bisa di cepetinwalau enggak nonton dua episode juga nggak bakal ketinggalan. Saya juga terlanjur jatuh hati sama Preman Pensiun yang meski udah diulang juga tetep saya tongkrongin. Dan sekarang paling doyan saya nonton Stand Up Comedy Academy yang sebenarnya juga lucu-lucu nggak lucu sih. Dan yang begituan kan udah banyak bertaburan di Youtube!

Semuanya keterlanjuran. Yah, mau gimana lagi. Orang di kampung emang hiburannya cuma TV.Bukan sekedar hiburan, bahkan sumber informasi. Iya, sumber informasinya ya acara yang ‘semacam’ ngasih tujuh fakta menarik (menurut dia) yang kadang juga belum terverifikasi. Informasi kawin-cerai paraselebriti dan kebiadaban manusia di Patroli yang tak jarang juga diikuti. Makanya, saya juga rajin mantengin twitternya @rapotivi yang nggak henti-hentinya mengkritisi acara TV.

4.      Nggak semua acara TV itu buruk
Setidaknya inimenurut saya. Alhamdulillah-nya di keluarga saya juga nontonnya pilih-pilih. Enggak nonton acara joget-jeget dengan penonton bayaran yang cuma teriak “lalaaa... yeyeyeee...” sambil tangannya goyang-peres-peres-jemur-jemur.

Saya demen nonton Trans 7, utamanya Laptop Si Unyil, Si Bolang, Dunia Binatang, Tau Nggak Sih?, dan kadang-kadang Hitam Putih. Di ANTV saya paling nonton Curious George, Marsha and The Bear, Little Krishna, dan semacamnya. Saya juga lagi demen sama acara yang bikin ketawa-ketawa semacam ya itu Preman Pensiun sama Stand Up Comedy Academy.

Dikit banget ya, acara pilihannya. Kalopun harus langganan TV kabel kok kayaknya sangat sayang banget. Karena semuanya bisa kita dapat di internet. Bahkan kalo lagi dapet fasilitas hotel yang rada lumayan, saya cuma nonton film (yang kadang malah jadi ditonton) atau acara musik biar kamarnya nggak sepi aja. Duh, kalo alasannya cuma segini, kayaknya mending MATIKAN TV-mu aja, deh. Simpan tabungan untuk hal-halyang lebih perlu!

2 comments:

  1. Dari saya kecil hingga kuliah, di rumah bapak ibuk di Jombang, tidak ada televisi, memang sengaja tidak membeli televisi. Tapi, sekarang sudah ada tivi karena adik yang beli. Karena dibesarkan dalam rumah yang tidak punya tivi, sekarang saya di Jogja, meski di rumah ada tivi, jadinya jarang dilihat, hanya kadang kalo kepingin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yessss!!! Kalo kepingin dan kepept ya, Om?! Kasian emang si tivi, eh tapi bukan salah tivinya semata sih, salah yang bikin acra sama yang nonton juga. Makasih udah mampir, Om. Kok nggak bawa oleh-oleh tasuba? :p

      Delete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<