Monday, November 2, 2015

Asyik Menulis di Rumah Budaya Tembi

Pengennya sih nulis review apapun itu hari Senin. Biar apa? Biar beda aja. Eh, biar seninnya masih berasa wiken sama biar orang-orang gagal move on dari wiken *devillaugh* Tapi kayaknya akhir-akhir ini pengen banget nge-review apapun. Jadi kayak malah dikejar-kejar target postingan gitu keburu lupa. #prologpentingbanget

Sebelumnya: Adhisthana Hotel, Unik Sih... Tapi Rela Booking Lagi?

Jadi as I said before, saya harus rela enggak pulang biar bisa pacaran karena harus ikut workshop di hari minggu. IYA HARI MINGGU!!! Dan ternyata kegiatannya di gelar di Rumah Budaya Tembi.

Ada yang belum tau? Kalo yang ikut Kopdar Blogger Nasional 2012 sih pastinya udah tau, dong. Seperti namanya, tempat ini berada di Desa Tembi, Timbulharjo, Sewon, Bantul. Jadi sebenarnya, niat luhur pendiri tempat ini adalah ingin mendokumentasikan all about budaya. Jadi nggak heran kalo di sini ada museumnya dan sering banget digelar acara-acara kayak baca puisi, kesenian tradisional, dan pameran.



Nah, kalo tempat menginap, restoran, dan kolam renang sih dibuat sebagai pendukung segala aktivitas kebudayaan tersebut. Tapi justru ini yang jadi terkenal banget.


Jadi Rumah Budaya Tembi ini terletak di tengah-tengan sawah. Iya, masih banyak hamparan sawah gitu. So, paling cocok kalo kesini ya pas musim padi menguning. Wangi-wangi merekah gitu kayak cintaku padamu.

Jadi hari Minggu pagi, setelah melepas HB ke Stasiun Tugu, saya langsung menuju Tembi. Awalnya sih pengen sok tegar naik bus nomor 2 dari Jl. Mataram terus turun di Jl. Parangtritis dan nyambung Bus Parangtritis. Tapi ternyata busnya enggak dateng-dateng. Akhirnya saya pergi ke sana PAKE OJEG!
Salah satu koleksi di sudut museum

Awalnya sih mau dijemput sama pihak Rumah Budaya Tembi, cuma njemputnya di gang masuk yang tinggal sekitar 400 meter lagi gitu. Dan saya anaknya nggak sabaran. Jadi, buat yang nggak sabaran juga pilih ojeg yang menurut anda paling baik, terus tawar-menawar harga, deh! Atau lebih bagus lagi kalo nemu ojeg yang pake argo.

Suasananya "Adem"

Ini bukan adem yang sebenarnya ya sodara-sodara. Di Jogja, apalagi bagian selatan pastinya vanash warbiyasak. Tapi karena di sini seluruh ruangan pake AC (kecuali di restoran) jadi emang adem. Apalagi di kamar saya AC-nya ada dua. Jadi pagi di Tembi serasa di Kaliurang.

Ada semacam sanggar lengkap dengan cermin

Adem yang saya maksud disini lebih kepada makna SUASANA yang MENENANGKAN. Sepi. Suara air mengalir. Suara burung. Suara angin (kadang-kadang). Jadi nggak ada hingar bingar kendaraan apalagi musik ajeb-ajeb. Musik yang ada paling cuma gending yang sejujurnya bikin merinding. Haahahha...

Karena tujuan kami, saya dan kawan-kawan ini datang untuk menulis. Maka kami memang tidak berharap ada TV. Kami juga nggak suka nonton TV. Dan alhamdulillah-nya sinyal internetnya oke banget. Sinyal segala provider OKE. Wifi-nya juga OKE. CIYUS!

Baca juga: Matikan TV-Mu!

Tentang Makanannya

Pagi-pagi agenda kami adalah bangun kemudian sarapan. Sarapan ini adalah bagian krusial untuk memulai hari. Ketika sarapan, obrolan yang asik sekaligus berapi-api justru membuat aktivitas makan kami jadi seru. Kami sedikit lupa kalau kami lagi-lagi makan sayur lodeh. hihi...

Jadi di minggu pagi itu saya cuma ikut makan siang. Pake apa, ya Lupa. Kalo nggak salah sayur tempe dilodeh gitu, lauknya lele goreng. Malamnya kami makan lodeh lagi. Senin pagi kami makan soto. GILAK. Hampir tiga tahun di Jogja, menu sarapan terbanyak yang saya makan sepertinya memang soto. Sehingga saking berjodohnya dengan soto, sampe ketemu lagi di Tembi.
Salah satu sudut ruang makan outdoor

Makan siangnya kami bersama pecel yang bumbunya emang rada dominan manisnya. Alhasil saya cuma makan pecel dan krupuk sebagai temannya nasi karena lauknya telur yang item itu loh. -______-

Malam hari, kami kembali disuguhi lodeh. Hahahahaaa... kali ini lodeh tempe dan tahu. Sebenarnya ini kan lauk, ya... tapi masih ada juga ayam goreng.

Selasa pagi, menjelang kami pulang, kami sarapan dengan sayur apa yaaa... lupa. Soalnya saya cuma ambil sambal krecek sama ayam.

Ya, gitu, deh. Saya mah nggak makan lodeh karena saya ngeliat muka teman-teman saya udah semacam lodeh. Hahahahaa...

Tapi tenang aja, itu cuma menu gratis yang emang udah disediain oleh pihak penginapan untuk tamunya. Kalo pengen yang macem-macem juga banyak, kok. Tapi rasanya ya nggak tahu karena saya nggak nyobain. Soal harga emang masih rata-rata. Nggak mahal, kok. Wedang uwuh aja cuma Rp. 5.300 segelas atau Rp. 8.000 sepoci.

Asik untuk Liburan dengan Keluarga

Saya pikir, tempat ini emang cocok banget buat keluarga. Kalo buat jomblo sih pasti ngerasa semacam hampa. Soalnya, di sini yang disewain adalah rumah-rumah joglo kuno gitu. Jadi ukurannya besar-besar. Fasilitas di dalamnya sih kayak hotel kebanyakan. Ada alat mandinya juga.
salah satu kamar mandi di Adikarto
 Nah, yang asik adalah ada yang kamar mandinya dua. Jadi saya nginap di Adikarto. Di sana ada satu bed besar, satu kamar mandi dalam, dan satu kamar mandi luar. Kamarnya nggak saya foto karena udah berantakan banget kayak muka yang abis kena PHP dosen. Hahaa...
Adikarto tampak depan

Karena ruangan yang besar-besar itu, jadi kita bisa nambah bed. Jadi bisa buat rame-rame. abis itu bisa juga main-main, latihan nari, atau berenang-renang. seru banget.

Tapi emang kalo mau city tour agak jauh. Pihak penginapan nyediain transportasi untuk ke Malioboro GRATIS. Antar-jemput bandara juga. Ya, enggak apa-apa juga sih nggak usah city tour. Toh di sini kan nyari kedamaian. Di kota mah ribet. Dan lagi makanan juga udah disediain sama pihak penginapan. Jadi bisa bener-bener "me time" gitu dan hengkang sejenak dari keamburadulan kota.

Enaknya lagi kalo pengen mengeksplor wisata alam, tinggal sewa kendaraan atau minta anterin (dengan extra charge) ngeliat sunset di Kebun Buah Mangunan foto-foto di hutan pinus, atau makan sate klatak di malam hari. Soalnya spot itu nggak terlalu jauh dari Tembi. Bisa juga ke Pantai pake Bus.

Kalo bus ini sih biasanya tarifnya Rp. 15.000 sampe pantai Parangtritis. Tapi kemaren saya terakhir pas nyusulin keluarga cuma bayar Rp. 10.000. Kan masih MUKA MAHASISWA. #digaplokmasal
Kalo saya sih naksir sama mobilnya :p

Harganya Mahal?

Enggak. Sama sekali enggak. Ini sih menurut saya cukup worth lah.

Rate Bale Inap
1. Badegan  Rp. 425.700
2. Adikarto  dan Wuryantoro Rp. 596.700
3. Poloman, Ngadirojo, Ganjuran, Kriyan Kidul dan Lor  Rp. 697.950
4. Morangan  Rp. 999.000

*setelah pajak dan ada kenaikan kalo pas musim liburan

Ada lagi paket Honeymoon mulai dari Rp. 1.800.000 (ini ada spa-nya juga, yang lainnya apalagi lupa!)

Ada juga paket makan, outbond, dan aktivitas budaya.

Peta, klik disini.

4 comments:

  1. Wah ikut juga ya waktu blognus, salam kenal ya Mbk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikut, doooongg.... tapi mabal, tidurnya di kosan hihi. salam kenal juga!

      Delete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<