Wednesday, December 30, 2015

Birthday Bear, Age Is Just A Number




Hallo, semangat pagi kamu yang kembarannya, Raditya Dika, juga abis milad kemaren!
*Maapkeun greeting yang panjang ini, ya! *

Pertama-tama makasih banget kamu udah ngelarang aku untuk nggak repot-repot ngebangunin kamu tengah malem (padahal aku tau kamu pasti belum tidur) jadi aku bisa bobo pules karena abis dikerokin. LOL. Duh, aku bingung pengen ngomong apa, yah. Karena ucapan dan doa kan pasti selalu udah aku sampaikan ke Tuhan setiap saat. Doa yang baik-baik tentang kamu, juga tentang kita dong. Ciye.


I go through all this
Before you wake me up
So I can feel happier
To be safe up here with you
(Hyperballad-Mocca)

Kok aku jadi ngerasa bahwa momen peringatan hari lahir bukan merupakan something special lagi, yah, sejak ada kamu. Kecuali kamu yang nemenin aku terus di hari lahirku, kecuali yang kemaren. Iya, gimana dong. Abisnya kamu kan anaknya aneh banget. Nggak suka banget sama surprise. Padahal kan aku sebagai makhluk Tuhan yang paling romantis kan ya pengen dong ngasih kejutan. Sampe-sampe mau ngasih hadiah ke kamu aja musti konfirmasi, dong. Isi hadiahnya apa, dikirim pake apa, de es te. Kan nggak greget jadinya.
Eh, tapi jujur deh. Yang paling menyakitkan adalah pas pagi-pagi itu aku nongol di rumah kamu tapi kamunya cuma kayak ngeliat laler. Laler ijo lagi. Fine kamu lagi sakit. Oke kamu baru bangun tidur. Tapi mbok yao... sedikit aja kasih reaksi atas efek kejut yang kutransfer ke sarafmu gitu loh. Padahal aku udah melalui perjalanan panjang mabuk perjalanan ditambah naik Gojek loh.

Ya tapi mo gimana lagi. Namanya aja kamu nggak suka kejutan. Dan kamu butuh persiapan untuk sekedar menghadapi aku dan menghabiskan hari bersamaku yang setengah dari harta kekayaan waktu itu raib entah dimana. Jujur deh, aku gelo banget! Harusnya kan aku bisa beli outwear sama sepatu yang agak kecean. Biar next time foto-foto kita pajang-able gitu L

Aku jadi mikir, kamu emang nggak perlu lagi kukasih hadiah. Karena aku yakin, buat kamu, aku adalah hadiah terbaik, terindah, teristimewa, ter-priceless dari Tuhan yang selalu ada buat kamu. Nggak cuma ada pas ultahmu terus robek setengah tahun lagi toh? Atau dateng dianter kurir terus tiba-tiba dilungsurin ke adekmu. Wkwkkw... aku loh, hadiah yang everlasting. *uhuk*

Well, kita emang beda banget, ya. Aku tuh seneng banget kalo dikasih kejutan. Bahkan kejutan kecil kayak kamu ngambil bunga mawar yang ditanem Alm. Nenek di depan rumah aja aku udah berbungah-bungah. Ngeliat lirik lagunya Bruno Mars di Minilyrics kamu edit jadi HB & Queenbee aja aku udah mesam-mesem. Sama dikirimi lagu-nya BIP yang di-cover sama kamu, temen-temen sekelasku aja bisa denger semua. Hadeuh, aku kok ya gampangan banget gitu. Aku kasihan sama diriku sendiri. #selfpukpuk

Eh, tapi aku masih sangat penasaran sama project video ucapan ultah buat kamu yang mangkrak tahun lalu. Aku masih ingin mencobanya lagi. Suatu hari!

Beruangku yang tak gendut lagi... aku nggak akan ngungkapin permintaanku ke Tuhan di sini. Biarin aja jadi urusan aku sama Tuhan. Semoga aja Tuhan nggak pernah bosan, kayak kamu yang nggak pernah bosan berjuang, jadi Tuhan juga selalu semangat. Anyway, age is just a number, kan? Kita nggak akan pernah ngebahas ini kecuali sebagai persyaratan beasiswa dan lomba. Duh kalo udah ngomongin badan ini aku paling sedih. Kamu tuh dulu kayak toren air, kok ya sekarang bisa kayak lidi. Aku setahun lalu kayak lidi, sekarang jadi kayak toren air. Lagi-lagi kita begitu berbeda.

Setengah tahun ini kita beda banget, ya. Aku kangen masa-masa aku ngobrol sama kamu di jalan pulang ke Kerajaan. Panas-panas terseok di jalanan. Masih lanjut sampe satu jam. Lanjut lagi sampe ada bonus nelpon lagi. Nggak apa-apa ya, kita mah tegar walaupun dikatain kencan on air modal gratisan!

Sekarang, untuk bisa ngirim Whatsapp ke kamu aja bisa sambil ditinggal nonton Tetangga Masa Gitu satu episode. Untuk nelpon kamu aku harus berdiri di samping tiang di teras rumah. Kadang aku harus manjat sambil meluk tiangnya. Liat, deh lantai di sekitar tiang itu sampe licin dan kinclong. Padahal kalo aku lagi ke kota, aku selalu berusaha untuk bawa sinyal ke kampungku. Tapi selalu abis di jalan. Oh ya, FYI aja sih, selain di tiang teras itu, sinyal yang agak bagusan di bawah pohon jeruk nipis sama di bawah lampu dapur. Aneh banget ya keberadaan sinyal di kampungku!

Hai, alis ulet bulu, aku kangen banget malam-malam dan subuh kita muroja’ah bareng-bareng. Saling ngoreksi hafalan Al Quran atau sekedar tilawah harian. Duh itu rasanya adeeeeem banget gitu. Kalo lagi di rumah ya nggak bisa. Capek keleus berdiri meluk tiang sambil megang Al Quran dan henpon. Coba bayangin deh! Orang yang lewat mikir aku gangguan saraf kali. Dan aku sekarang lebih senang denger syekh-syekh itu tilawah. Jadi aku doyan nyetel MP3 murotal, di samping nyetel Coldplay juga sih. Biar kalo tetangga denger aku dikirain anak solehah banget gitu. Aamiin jadi anak sholehah. Tapi beneran, tilawah kamu lebih ngademin, kok.

Beruangku yang susah banget buat bisa puasa, sadar nggak sih kalo setiap Desember tuh kita ketemu loh. Tapi momennya nggak pas kamu ultah banget sih. Tapi aku nganggepnya ya sebagai peringatanlah. Kan masih di bulan yang sama juga. Nggak apa-apa sih aku nggak ada secara fisik di tanggal 30 Desember. Maklumlah, ya J Semoga aja ultah kamu tahun depan kita bisa bareng-bareng, liburan kemana gitu tah. Liburannya jangan nanggung kayak pas kita ke Dago Pakar itu, dong. Apa banget! Foto aja nggak ada L

Barista terbaikku, kamu sadar nggak sih kalo kamu tuh harusnya nggak perlu nyama-nyamain kamu sama dr. Beno yang brewok itu. Okelah kamu sama dia sama-sama suka Beng Beng apalagi nasi goreng, tapi kamu kan nggak tinggi kayak Beno. Iya sih, kamu dan Beno sama-sama lempeng, enggak peka, nggak romantis, nggak kreatif, nggak sensitif, tapi kan aku nggak kayak Alexandra. Alex tuh demen pake heels,aku selalu tersiksa. Alex tuh doyan tas mahal merek terkenal, aku ngeliat tas dari kain blacu yang lucu aja udah berbinar-binar. Alex itu bankir kece banget, aku paling nggak ngeh masalah gituan. Jujur mending ngulik laboratorium, deh. Akuuuu mindeeerrrr L Dan aku nggak mau kisahnya kayak mereka! Amit-amittttttt! Ngerti, kan Beruangku-yang-bukan-Beruangnya-Alex ?

Dear My Only One, ini kan ultah kamu, kenapa aku nyerocosnya kemana-mana dan puanjang banget, ya? Haha... it’s mean kalo too much words I wanna say. Yaiyalah, biasanya ngobrol seenggaknya empat jam sehari, sekarang empat puluh menit juga udah bagus. Masih banyak banget sih yang pengen aku ceritain. Aaaaakkk... banyak banget yang pengen aku diskusiiin. Everything kayaknya mah selalu bisa jadi bahan diskusi seru buat kita, yah. Pokoknya, your silly jokes tuh brighten me banget deh. Thank you  for cheering me up when I was down, ya! Dan aku paling kesel banget kalo denger suara kamu lagi sendu. Aku jadi kebawa badmood. Rusak. Pengen kucari orang yang bikin kamu sedih gitu terus kuomelin abis-abisan!
BTW, kamu udah tau kan berita yang sampul Al Quran itu dibuat jadi terompet? Itu produsennya dapat suppy bahan baku darimana ya? Hebat ya supply chain-nya. Dan kayaknya sungai-sungai di Jakarta bakalan bisa bersih deh. Di tempat lain juga gitu. Aku sih yakin. Apalagi kalo urbanisasi serampangan di-stop jadi kota enggak kumuh lagi. Terus itu tuh, bus di Jakarta jadi lucu banget! Birunya berpadu sama putih, kesukaan aku banget kan, darliiingggg!

Last but not least, Happy belated birthday My Dear Hungry Bear :*

Ps. This life keeps on turning, dude!

4 comments:

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<