Thursday, December 10, 2015

Inside My Travel Bag


Yeay! Sebagai pengangguran kece saya emang harus rajin jalan-jalan. Melanjutkan agenda penulisan buku yang udah mangkrak, kali ini saya dan kawan-kawan akan menuju ke Bogor. Rencana awalnya sih mau ke Sabang, tapi persiapan dan budget yang tinggi banget membuat lembaga funding melambaikan tangan ke kamera.

Well, saya suka bingung kalo pergi mau pake carrier, daypack, koper, atau travel bag emak-emak. Sebenernya saya lebih suka pake keril, ya. Semuanya muat. Tapi saya mempertimbangkan kebosanan juga sih. Bosen juga pake keril sama daypack mulu, akhirnya dua kali traveling kemaren saya pake koper. Dan kali ini saya pengen coba pake tas emak-emak (???).

Saya pilih pakai tas ini karena saya cuma ke Bogor, jadi saya nggak perlu belanja oleh-oleh kheuseus gitu. Kayaknya saya juga nggak bakal belanja-belanja karena ini kan udah masuk ke musim Hari Belanja Online Nasional, jadi saya mendingan manfaatin momen promo terbesar di Bulan Desember ini. Nggak perlu jalan-jalan ke mall dan belanja banyak di Bogor nanti.

Jenis tas selain keril yang biasa saya pakai
Saya pergi untuk lima hari dan empat malam. Tapi saya lumayan bingung mau pilih baju-baju yang mana. Haha. Maklum, saya kesenengan belanja online apalagi di Zalora.co.id yang koleksi fashionnya keren dan kebanyakan enggak mahal. Jadi numpuk deh koleksinya. Kayaknya surga buat nafsu belanja sekaligus  neraka banget tuh buat saldo tabungan kita. LOL. Selain menghemat waktu, kita juga bisa menghemat uang pastinya, dan plastik kresek juga. Soalnya kadang ada toko offline yang keukeuh pembelinya  harus pake plastik kresek. KZL!


Dan ujung-ujungnya saya musti sholat istikharah untuk sekedar nentuin mau bawa barang apa aja. *lebay* Lumayan kan bawaan yang musti saya masukin ke dalam tas untuk lima hari? Tapi ya harus muat. Semua harus masuk tas. Saya nggak suka nenteng-nenteng. Repot.

Karena beberapa kawan suka nanya, “Ih, bawaan kamu ternyata banyak juga, ya!” atau “kok, apa aja bisa ada di tas kamu? Kayak kantong Doraemon!” atau “Gimana sih cara masukin barang sebanyak itu?” Ya... gitu deh kira-kira. So, sekarang saya pengen mengulas persiapan saya dan membongkar satu-satu isi tas yang akan saya bawa ke Bogor kali ini. Cekidot!

Pastikan jadwal dan jenis aktivitas yang akan dijalani

Ini penting banget. Selain jadwal perjalanan, penting juga untuk memastikan rundown yang bakal kita jalani ditempat tujuan nanti. Selain terkait persiapan materi dan fisik, ini juga terkait barang apa aja yang harus kita bawa.

Kalo saya nanti sih cuma workshop aja. Jadi nggak ada agenda mau adventure atau semacamnya. Jadi saya nggak perlu bawa baju cadangan terlalu banyak. Paling saya cuma bawa dua jenis alas kaki aja. Saya nggak bisa pergi dengan hanya memakai satu alas kaki nggak ganti-ganti.




Tentukan dimana akan menginap

Kalo kita nginap di hotel full service tentu kita nggak perlu bawa selimut. Tapi meski disediain handuk dan alat mandi, saya tetap bawa sendiri, dong. Dengan mengetahui kita bakal nginep dimana juga bisa memrediksi apakah kita butuh payung? Baju hangat? Jas hujan? Bahkan sleeping bag?

Selalu lengkapi kebutuhan pribadi

Printilan saya
Saya orangnya males lagi mau beli-beli perlengkapan pribadi kalo udah di tempat tujuan. Selain susah, nggak sesuai sama kebiasaan kita, biasanya juga mahal. Saya selalu bawa handuk, alat mandi, obat-obatan, dan alat make up. 

Oh, ya ini ada pernak-pernik dari sahabat-sahabat tersayang di Jogja. Makasih banget untuk make up tools-nya Manda, Mbak Diba, dan Kakak Rian! Ini berguna banget, boleh banget kalo dikirimi lagi! *kecup basyah satu-satu*

Packing semua barang dengan benar

Selalu bungkus barang dengan plastik
Ini nih andalan saya untuk ngangkut semua barang-barang pas jalan-jalan. Kalo bawa keril, saya lebih suka masukin dulu matras, jadi matrasnya bisa jadi ‘tulang’ untuk kerilnya. Selain itu, saya terbiasa memilah jenis barang dan memasukkannya ke plastik terpisah. Ini untuk menghindari kita nggak bisa salin pas kena hujan. Ya buat antisipasi aja sih. 

Kalopun kalo pake ransel suka dipakein cover bag, tapi FYI itu masih suka bisa tembus air. Apalagi kalo naik gunung atau treking malam hari, tas bisa basah banget kena embun. Basahnya bisa sampe ke seluruh isi tas.
 
So, meski saya selalu bilang “plastik tak asik” dan “say no to belanja pake kresek” tapi di sini saya tetap menggunakan plastik. Walopun plastik bekas. Walaupun udah bekas biar mereka bisa bermanfaat gitu. 

*nah, malah ngerumpiin apa aja!*

Padu padan pakaian sebelum kebingungan

Saya juga terbiasa masang-masangin baju sebelum dipacking. Yaiyalah, kalo nanti ternyata pakaiannya nggak sinkron, nggak matching, kan malah mati gaya. Ujung-ujungnya baju yang udah kita bawa berat-berat nggak kepake. Mubazir deh tenaga yang udah dipake berletih-letih ngeboyong bajunya.

Gulung pakaian sekecil dan serapi mungkin

Untuk menghemat ruang di dalam tas, saya terbiasa menggulung baju. Utamanya sih baju kaos. Saya suka banget pake kaos karena bahannya nyaman. Biar lebih keliatan rapi dan kece kan bisa ditambahin outer aja. Nah, untuk bisa dipacking tanpa kusut sekaligus hemat ruangan dalam tas, gini nih, caranya:
1.       Bentangkan baju seperti biasa
2.      Lipat keluar bagian bawah baju secukupnya.
3.      Lipat lengan baju seperti biasa.
4.      Lipat baju menjadi dua bagian.
5.      Gulung baju yang sudah dilipat.
6.      Keluarkan/balik lipatan baju yang paling bawah tadi.
7.      Rapikan gulungan baju.
8.      Lakukan untuk semua baju berbahan kaos.
 
Tip packing baju agar rapi dan hemat ruang dalam tas
Dengan cara ini kita bisa juga langsung memasukkan pakaian dalam untuk dipakai bareng kaos tadi. Selain bisa menghemat tempat, melipat baju seperti ini juga nggak bikin baju jadi kusut. Asal jangan menggulung baju setelah disetrika banget. Dalam kondisi panas, pakaian bakal lebih gampang kusut dan membentuk garis-garis lipatan.

Tip terakhir adalah susun barang dalam tas sesuai penggunaannya. Untuk baju bisa disusun perhari kita akan pakai. Alat mandi bisa ditaro di sisi samping tas. Handuk dan make up bisa ditaro di tempat yang easy to pick them out. Kalo emang tasnya cuma terdiri dari satu ruangan, barang-barang emergency bisa ditaro di atas, atau di samping.
All I Need On Traveling
Untuk charger, laptop, dan notes, obat-obatan, pulpen, tumbler dan benda kecil lainnya saya taro di tas yang saya tenteng, selain biar mudah kalo pas butuh, juga lebih aman karena selalu dipeluk-peluk dekat dengan kita.

Begitchuuu... and now  I’m ready to go!! 

Btw, ada yang punya tip asik lain nggak sebelum kita bepergian?

http://www.zalora.co.id/diskon-1212/

10 comments:

  1. *kekepin dompet* Traveling mah bawa secukupnya aja! Belanja juga, secukupnya aja!

    ReplyDelete
    Replies
    1. cukup buat sebulan, cukup buat empat musim, cukup buat ngisi empat lemari :p

      Delete
  2. Yes. Bener tuh kudu padu padan dulu. Biasanya sih kl aku bawa jilbab warna netral, habis males bawa banyak2 hijab. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh... iyaaa... itu juga! Jilbab item is a must kalo akuuuuu

      Delete
  3. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  4. Ini juga yang aku pelajari dari mbak olipe salah satu temen blogger dia traveller

    ReplyDelete
    Replies
    1. wooww! Tips-nya juga yg diterapkan sama traveler (beneran) Mak?

      Delete
  5. wahh suka traveling yaa, kalo aku sih makenya sandal jepit, kalo kayak sendal gituan kasihaann, cakepp euyyy ahahahahhaa

    keren keren tipsnya, Mbakk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya emang suka pake sepatu, kaki saya terlalu indah sih haha

      Delete
  6. kalau ada duit sich lebih enak hahaha

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<