Thursday, January 14, 2016

Kopi Pacar Hitam, Kedai Kopi Pertama di Kalianda




Hallooooooooooo...!!! *menyapa pake toa*

Hari ini saya gembira banget. Bukan, bukan mau diapelin dan sebagainya. Hari ini saya nemu tempat inspiratif dan kawan-kawan baru yang super inspiratif juga. (Ssst... kita udah temenan, kan, ya?)

Well, sebelumnya thanks to Afif yang udah merekomendasikan Kopi Pacar Hitam untuk disambangi. Enggak mengecewakan sama sekali. Menurut saya, ini adalah (the real) kedai kopi pertama dan satu-satunya di Kota Kalianda.


Kesan pertama pas parkir motor sih agak ragu karena saya pikir saya salah masuk ke tempat make over mobil. Haha. Ini yang aneh sekaligus unik sih, udah sempat pernah kepikiran juga bikin beginian. Meja-kursi berbahan dasar ban mobil bekas dan kerat soft drink. Meja barnya dibuat dari tiga buah drum yang juga berfungsi sebagai loker. Tapi kayaknya owner-nya emang kelewat kreatif, kalo nggak mau dibilang ‘nemen’. Masak asbaknya dibuat dari kaset pita bekas. Duh, itu kan barang vintage yang kelak berharga mahaaaaalll! -____-



Tentang Sejarah kopi Pacar Hitam

Kedai ini baru resmi dibuka tanggal 13 Desember 2015 lalu. Pendirinya adalah 3 Muskeeteers Bang Getir; Ari, Alan, dan Dani. Ternyata  kita sama-sama alumni SMA N 1 Kalianda meski jauh beda angkatannya. Dan Bang Ari alumni Master Program di Sospol UGM yang wisudanya bareng sama saya Oktober kemaren. *penting banget diceritain, Mbak?*


Ki-ka: Bang Alan, Bang Ari, Bang Dani
Saya sih agak tergelitik sama nama kedai ber-tagline “Loves Coffee Like A Lover” ini. Kopi Pacar Hitam. Kalo ini terkait warna kulit saya tersinggung banget. Katanya ceritanya puanjaaaang.  Kalo menurut pengakuan Bang Ari, nama ini pertama kali dicetuskan oleh partnernya jualan kopi bubuk di tahun 2011. WOW! Dari tahun 2011 Bang Ari udah mainan kopi? Saya juga udah keleus, mainan kopi di kebun petani tapinya. Haha.

Jadi Pacar Hitam adalah plesetan dari karya Tan Malaka. Kalo disingkat, Kopi Pacar Hitam menjadi ‘Pahit’, persis karakter umum kopi itu sendiri. Ah, semoga nasib kalian nggak pahit juga, ya, Bang!

Terus di logo Kopi Pacar Hitam itu ada gambar wajah seorang perempuan. Saya pikir itu pacar hitam a.k.a kekasih gelapnya salah satu owner, tapi ternyata bukan. Itu adalah wajah seorang teman mereka, namanya Santi. Kalo kata Bang Ari, wajah Kak Santi itu unik dan rambutnya juga curly gitu. Tapi emang unik sih bentuknya. Kalo diperhatikan lebih dalam lagi, gambarnya kayak hidup. Lama-lama jadi serem malahan. Hihi.

Kunjungan Pertama yang Berkesan

Boleh saya bilang kunjungan pertama ini lumayan berkesan. Pertama, udah lama banget, berbulan-bulan saya nggak nemu suasana ngopi yang friendly kayak gini. Kedua, saya ketemu orang-orang baru yang seru-seru. Dimulai dari Bang Andri, salah satu pengunjung yang ngajakin ngobrol duluan sampe para ownernya. Ketiga, saya jadi makin bersemangat menggali misteri kopi. Iya, saya yakin kopi ini menyimpan banyak misteri yang harus terus digali potensinya. Kalo kata Bang Ari, ilmu harus diaplikasikan agar bisa bermanfaat untuk banyak orang. Ssst... semoga kita bisa bikin project bareng, ya!


Emang saya belum banyak ngobrol dengan mereka karena beberapa hal yang harus saya kerjakan, tapi semoga aja komunikasi kami terus berlanjut sehingga jadi berkah silaturahmi. Saya juga masih nggak 100% untuk memfokuskan otak pada kopi. Ya, I know, saya akui saya nggak tahu apa-apa tentang kopi. Lha wong HB aja suka protes karena saya suka nenggak kopi kayak nenggak air bening. Glek. Segelas langsung tandas. Tapi kan saya anaknya seneng belajar *nyengir*

Oh iya, mereka nggak mau lho ngasih kopi yang udah lama ke pengunjung. Prinsip yang oke banget, dan harus ditiru sama produsen lainnya. Saya tadinya pengen mandaeling, tapi katanya itu udah lama. Padahal ya ‘lamanya’ itu belum sampe batas masa kadaluarsa. So saya dikasih coba sunda garut. Kalo kata HB sih karakternya kuat di aroma nangka dan manis. Kata abang-abangnya juga gitu. Saya sampe ngisep aromanya kuat-kuat, setelah cupping kesekian baru saya bilang, “Iya... juga ya... aroma nangka.” :D

Mereka punya sampel kopi lampung liwa. Akhirnya kita cupping bareng-bareng. Lidah saya masih aneh rasanya. Soalnya campuran after taste roti dan kopi sunda garut nggak enak banget di tenggorokan. Tapi saya rasa ada yang beda dengan kopi lampung yang baru dicicip itu. Kalo kata Bang Ari, itu karena kopinya terserang kutu buah. Yeah, semoga suatu saat hama begitu bisa membawa manfaat ya, sepertihalnya luwak. Jadi biar kita bisa sama-sama menguntungkan. *ngomong sama raja kutu daun*

Menjelang malam, pengunjung mulai berdatangan. Ternyata mereka antusias untuk belajar tentang kopi. Dan abang-abang di sini juga sabar banget ngasih taunya. Ya, maklum orang Kalianda mah familiarnya sama ‘kopi WC’. Kopi Pasar Inpres Kalianda yang terkenal banget. Jadi adanya kopi-kopi lainnya dari seluruh nusantara dengan proses penyajian yang berbeda, bukan sekedar  disiram air panas, sangat menarik bagi para pengunjung.

Baru sebulan kedai ini resmi beroperasi, 3 Bang Getir udah punya program-program kece untuk mengedukasi para pelanggannya. Dimulai dengan kelas fotografi di tanggal 17 Januari nanti, dan akan disusul dengan kelas menulis dan diskusi kopi. Semua itu di-coaching langsung sama Bang Ari. Hebat, ya?!


Eh tapi kok kayaknya nggak afdhol kalo nggak nyeritain minusnya kedai ini, ya? Saya sebenernya agak terganggu dengan ‘aroma khas laki-laki’ yang dominan banget di kedai ini. Saya jadi merasakan semacam de javu dengan aroma di kantor Jalan Tupai dulu. Sampe-sampe kayaknya nempel deh di t-shirt saya. Mungkin karena ruangan ini luas dan nggak tersedia AC, jadi udaranya ngumpul aja di situ. Selain itu juga belum tersedia mushola. Tapi ada tempat sholat darurat di teras belakang yang biasa dipake juga sama kru Kopi Pacar Hitam. Kalo mau ke masjid juga tinggal jalan aja kok ke Masjid Agung.

Satu lagi yang jadi kelemahan sekaligus kelebihan adalah posisi kedai yang menantang matahari sore. Panas, silau dan gerah. Tapi kalo pas sunset lumayan cantik juga view-nya. Jadi waktu terbaik ke kedai ini emang selepas maghrib. Udah sholat dan makan dulu di rumah, baru deh ngopi sambil diskusi.

Lokasi kedai yang berada di sisi Jalan Lintas Sumatera menjadi peluang sekaligus tantangan bagi para pengelola. Orang jadi susah untuk sekedar mampir ke kedai karena letaknya enggak di kota. Saya sendiri agak ngeri karena harus nyebrang-nyebrang jalan besar. Tapi lokasi kedai begini jadi memudahkan para pelancong dari dan ke Pelabuhan Bakauheni untuk mampir. Jadi sarana promosi wisata juga. Ini namanya coffee break dalam arti sebenarnya, karena kita hanya istirahat untuk ngopi dan ngobrol asik ala kedai kopi.

Kalo kalian berkendara dari arah Bakauheni menuju Bandar Lampung, be aware kalo udah ngelewatin Simpang Blambangan atau Rumah Makan Siang Malam. Coba tengok di kanan jalan sebelum Masjid Agung Kalianda, setelah perempatan Fajar. Kedai Kopi Pacar Hitam ada di deretan ruko-ruko di samping dealer Honda.

Kalo pengen tau lebih dekat dengan Kopi Pacar Hitam, langsung aja meluncur ke aku instagramnya for further info and contact person.  Oke, Kopi Pacar Hitam, semoga sukses me-ngopi-kan Kalianda!

Fasilitas:
Hospitality                           : YES
Parkir                                    : YES
Toilet                                     : YES
Wifi                                        : NO
Mushola                              : NO
AC                                          : NO
Fan                                         : YES
Harga                                    : mulai Rp. 6.000
Waktu operasional          : pukul 15.00-01.00 WIB

Kopi Pacar Hitam
Jl Lintas Sumatera, Kalianda, Lampung Selatan


No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<