Thursday, February 18, 2016

Bongkar Tas Seorang Job Hunter



Hallo! Teman-teman nyadar nggak sih kalau URL blog saya ini udah berubah? *anyone cares, huh?* Yeiyyy! Thanks to Miss Fenny yang udah bikin Babybluevita jadi lebih Indonesia. Kemarin malam aja nggak nyadar saya kalo udah berubah, jadi ulang tahunnya nanti bareng sama Raffi Ahmad.#penting

Salam kenal Mbak Waya Komala! Ide giveawaynya keren banget loh. Kadang-kadang pamer isi tas itu penting juga yah buat ngasih informasi orang-orang kepo. Haha... itu kan kalo otak-otaknya pada negatif ya. Bukan itu sih goal utamanya, siapa tau orang lain jadi terinspirasi dari kebiasaan (baik) yang kita lakukan sehari-hari.

Honestly, tas yang saya pakai sehari-hari suka beda. Saya bukan tipe yang selalu pakai satu tas sampai kucel. Kalau daypack alias ransel emang udah kucel banget. Secara dari jaman kuliah S1. Untuk keseharian saya suka banget pakai tote bag. Saya punya beberapa tote bag dengan warna beda-beda. Saya memakainya sesuai dan agak di-matching-in lah sama warna baju.

Saya emang suka banget tote bag yang sederhana gitu. Apalagi tas yang berbahan kain. Syaratnya kalau mau jadi tas saya harus kuat, enggak gampang mewek robek karena bawaan saya pasti berat. Syarat kedua, harus besar. Walaupun tampilannya nggak besar, tapi muat segala-gala yang saya butuhkan sehari-hari. So, ada yang mau jadi tas saya? Hihi.



Sebelumnya saya juga pernah bongkar isi tas, tapi travel bag, bukan daily bag. Dan kali ini saya akan bongkar tas yang saya pakai buat hunting pekerjaan. Say goodbye dulu buat tote bag kain dan daypack! Let’s check it out!


Ini  adalah daftar barang yang harus selalu dan paling sering ada di dalam tas saya:
1.       Dompet
Why so important? Haha... dompet saya sih emang nggak banyak uangnya. Tapi dengan membawa dompet juga saya bisa ngambil uang di ATM, bisa naik bus, bisa dapat diskonan, atau sekedar bisa menghindar dari tilangan polisi pas mengemudikan sepeda motor.

Ini dompet besar pertama saya. Belinya sama HB di Cimahi Mall karena ada diskonan. Umurnya udah hampir tiga tahun dan belum ada niatan untuk ganti. Soalnya masih bagus dan sayang aja kalau ganti nanti dia diadopsi sama siapa? L

2.      Dompet koin
Sering banget punya koin berantakan di dalam tas atau malah menuh-menuhin dompet? Makanya bawa dompet kecil! Jangan anggap remeh koin, suatu waktu mereka akan sangat kita butuhkan.

3.      Notes+pena
Kalau pun nggak bawa buku kecil, saya selalu bawa post it di dalam nebuk case saya. Lalu apalah artinya notes tanpa pena?

Saya pernah punya pengalaman wawancara di sebuah kampus. Waktu itu saya diminta unuk mengisi semacam biodata. Saking nervousnya saya pikir saya lupa bawa pena. Saya pinjam ke sana kemari sampai dapat. Eh, sampai di rumah baru ketauan ternyata di dalam tas saya ada tiga pena yang semuanya hadiah dari Kompas.

4.      Botol air minum
Alhamdulillah sudah hampir genap tiga tahun saya nggak lagi mengonsumsi air mineral dalam gelas. Kalau pun terpaksa air minum habis atau ketinggalan, saya berusaha cari tempat isi ulang. Sekarang kan di kampus juga bisa isi ulang air minum. Di beberapa masjid juga mulai menyediakan. Apalagi kalau belanja ke Cibaduyut. Hehe. Paling banter saya beli air mineral botol besar.

Satu lagi sebenarnya yang sekarang jadi sering ada di tas saya. Gelas. Sekarang ini beberapa warung kopi lebih suka pakai paper cup dan gelas plastik. Itu sangat mengurangi taste minuman kita. lagian kalau ada tutupnya kan kita dengan mudah bisa take away.

5.      Ponsel
Saya orangnya nggak bisa banget ketinggalan ponsel. Mati gaya aja gitu. Takut tiba-tiba ada panggilan urgent atau panggilan pekerjaan kan gawat. Walau pun fungsinya kadang bisa sedikit digantikan oleh netbuk dan internet, tapi tetap ponsel adalah benda paling simpel yang lebih easy to use.
 
6.      Sapu tangan dan tissue
Loh udah bawa saputangan ngapain bawa tissue? Sebenarnya saya udah berusaha sekuat mungkin untuk nggak mengonsumsi tissue. Cuma saya masih belum bisa lepas dari tissue kalau pas lagi di toilet umum. Kadang kan ada jua yang nggak nyediain tissue tuh. Kadang juga ada teman yang minta sih. Tapi suka nggak saya kasih. Paling komentarnya, “Ih, cewek kok nggak punya tissue!” terus saya harus jawab apa, “Ih, cewek emang harus selalu nyampah, gitu?”

Selain nyampah dan memakmurkan pengusaha di industri kayu, memakai tissue sebenarnya juga nggak sehat sih. Makanya kalau di rumah selalu pakai lap dan handuk. Nggak perlu pakai tissue.

7.      Make Up Pouch
Bibir saya suka kering parah. Kulit saya juga. Jadi walau pun sehari-hari saya emang nggak make over, saya tetap butuh semacam lipbalm, body lotion, dan kadang-kadang parfum sama bedak juga.

Pouch ini pemberian seorang housemate yang udah pulang kampung ke Kalimantan. Nggak nyangka aja dia seperhatian itu. Saya emang suka masukin printilan-printilan ke dalam pouch biar nggak berantakan.

8.     Tas belanja
Siapa bisa menduga kalau tiba-tiba Ibu SMS nyuruh beliin sesuatu sebelum pulang. Kadang juga tanpa direncanakan pergi sama teman terus mampir ke supermarket atau bahkan mall. Alhamdulillah sekarang udah banyak pusat perbelanjaan yang memaklumi kalau kita nggak mau pakai kantong kresek mereka.

9.      Sepaket charger
Pouch ini berisi charger ponsel, charger netbuk, token internet banking, dan modem. Charger netbuk ini sebenarnya jarang saya bawa sih kecuali saya perginya jauh dan lama. Seharian gitu misalnya. Soalnya charger netbuk saya lumayan berat. Nggak kayak charger netbuk  jaman sekarang yang mirip charger ponsel. Kalau untuk ngecas ponsel, saya biasanya bawa kabel data aja.

10.  Netbuk
Seorang rekan di NGO pernah bilang,”gue kayaknya belum pernah liat si Rinda turun lapang tanpa laptop. Kenapa, sih?”

Saya orangnya suka boring dan mati gaya. Lagian kalau lagi di lapangan, saya suka ditugasin jadi notulis yang emang butuh banget netbuk. Kalau ada netbuk, saya bisa ngetik-ngetik apalah atau sekedar baca-baca catatan. Atau browsing and chatting. Atau kalau udah mentok cuma dengerin lagu. Atau dalam keadaan darurat untuk ngecas ponsel. Kalo di lapangan aja berguna, apalagi pas nyari kerjaan. Siapa tau tiba-tiba musti ngetik sesuatu atau ngirim email ber-attachment. Banyak banget kan gunanya? Ponsel saya belum secanggih netbuk sih.

FYI, netbuk ini sangat berjasa buat saya. Saya beli netbuk ini dengan bekerja sebagai pendamping masyarakat. Netbuk ini juga yang membantu saya selama ngerjain skripsi sampai tesis. So, meski tua, netbuk ini sangat berarti bagi saya.

11.   Map berkas-berkas
Yang namanya lagi usaha nyari kerja yan musti disiapin segalanya. Termasuk berkas-berkas legalisiran ijazah, transkrip dan sertifikat. Ini harus disimpan dalam map yang tahan air demi kemaslahatan masa depan kita juga. Haha. Maksudnya biar kalo ujan nggak basah dan lecek, gitu.

Udah segitu aja kayaknya bawaan saya. Simple tapi past tense kan?! *ala ala Pagi Pagi Net TV* kalau salah satu barang enggak ada emang kayaknya ada yang kurang aja gitu. Apalagi kalau pas darurat dibutuhin. Jadi kayak menyalahkan diri sendiri kenapa bisa sampai lupa gitu. BTW ini emang ada yang kurang sih, tampon. iya, saya lupa nggak bawa tampon karena my period baru aja lewat. :D Kalau tas kamu isinya apa aja?




13 comments:

  1. Itu botol minumnya merk 'T' bukan? Kayaknya botol minum sejuta umat ya he he, aku juga punya :D

    ReplyDelete
  2. Iya, Mbak itu model yang agak baru katanya #lanjutghibah

    ReplyDelete
  3. Rinda job hunter po? Bukannya langsung ngajar di sna? #laluKepo =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. normalnya sih gitu, tapi ini suatu keadaan anomali hihi

      Delete
  4. Botol minuman isi air wajib ya mbak? Idem ma saya hehe

    ReplyDelete
  5. Tapi emang postingan begini ngasih makan orang orang kepo banget sih ahahahahaha xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bergantung pada niat, sesuangguhnya semua itu bergantung niatnya hohohoho

      Delete
  6. Haii..salam kenal juga :) makasih udah ikutan ya..
    Btw, perasaan aku juga gitu,Kalo ketinggalan satu barang aku suka nyalahin diri sendiri. Pernah ketinggaln pouch kosmetik. ampuun dah, gak pede abis. Abis makan bela-belain minta lipstik sama temen..hahahah nyebelin ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lipstik pula yang ketinggalan ya Mbak, masi mending ketinggalan blush on >.<

      Delete
  7. Hahahaha ceritamu menghibur plus menginspirasi, fight!

    Salam,
    Roza.

    ReplyDelete
  8. sepakat sih, semuanya ada di tasku pas masih wara-wiri, huhuhu

    salam
    riby

    ReplyDelete
  9. Hahahaha, hampir semua kita pernah ngerasain hal ini ya :))

    Salam,
    Rava.

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<