Wednesday, February 17, 2016

Warisan Kopi, Berdamai dalam Hangatnya Suasana




Halloooo! *menyapa pake toa*

Kali ini saya pengen cerita tentang salah satu kedai kopi yang cukup berkesan di #BerceritaCimahi. Kalo HB sih emang udah langganan ke sini. FYI, dia emang ngajaknya ke kedai-kedai yang udah pernah dia sambangi sebelumnya. Entah itu good or bad review dari dia, dia tetap merekomendasikan ke saya. Ini sih tujuannya untuk mencari second opinion. Siapa tau yang menurut dia bagus, menurutku enggak. Atau sebaliknya. 

Jadi setelah kami jalan-jalan city tour naik Damri untuk pertama kalinya dalam sejarah, saya diajak ke Warisan Kopi. Letaknya sih di pinggir jalan banget, di Sangkuriang. Beda dengan Oldmills Coffee dan Warkop UdinWati yang didalam gang. Cuma kalo yang nggak tau dan kurang aware sih mungkin nggak nyangka kalo kedainya nyelip di salah satu gedung.


Kesan pertama, hmm.. mungil yah tempatnya. Waktu itu saya belum dibawa ke Warkop Udin Wati yang lebih mungil lagi. Tapi di sana saya merasakan kehangatan kedai kopi seperti yang seharusnya.

Kedatangan kami disambut oleh Teh Irene. Umm... bukan kami sih, tapi HB yang disambut. Sayanya agak terlupakan sejenak  -____- 

Ini dia ownernya
Oh iya, kedai yang belum genap tiga bulan ini dimotori oleh pasangan suami-istri yang punya kisah perjalanan hidup luar biasa. A’Yudi dan Teh Irene. Dua-duanya bertato dan dua-duanya rambutnya pendek. Haish! Mereka berdua ini punya strategi marketing yang luar biasa. Kalo kata HB, A’ Yudi kalo ngomong kayak Bapak. Suka bisik-bisik. Sementara Teh Irene orangnya lebih boom clap gitu. Terus mereka juga dibantu sama A’ Dian yang juga kerjaannya lebih banyak senyum daripada ngomong. Haha. Jadi Teh Irene sepertinya bertugas menyambangi pengunjung dan memperkenalkan produk-produk mereka. Hingga akhirnya pengunjung akan bilang, “oke, coba yang itu deh!” haha... peace, Teh... A’!

Tapi seperti yang sudah sering saya ungkapkan bahwa yang namanya kedai kopi memang harus menyediakan menu ‘kawan baru’. Di sana saya benar-benar mendapatkannya. Asik banget mereka diajakin ngobrolnya. Hingga obrolan kami selalu berlanjut ke masalah pribadi. Seru banget. Sampai-sampai HB aja rela mejengin sebagian kecil banget buku buat teman ngopi di sana. Daripada di rumah bulukan, kan mending ditaro sana. Tanpa orang harus beli, mereka bisa baca. Semoga aja jadi amal jariyah.

Mengenai sajian kopi sih nggak perlu diragukan lagi. A’ Yudi cukup bisa diandalkan untuk bertanggungjawab di belakang meja bar. Pengalamannya terkait kopi udah luar biasa banyak. So, meski alat-alat yang digunakan semuanya manual, yah cukup oke overall. Cuma kalo untuk espresso nggak tau juga, soalnya belum pernah coba. Kalo menurut pengakuan A’ Yudi sih espressonya kurang nendang, tapi kalo  untuk minuman turunan espresso sih oke-oke aja.

Demo brewing
Mengenai makanan... just so so yah. Karena saya baru nyobain french fries yang emang rasanya di mana pun harusnya begitu. Satu lagi martabak, yah wajar aja sih kalo martabak ala ala Warisan kopi ini masih kalah pamor daripada martabak lain yang saya review. Lha wong harganya juga beda jauh. Saya belum pernah nyoba spagetinya yang selalu dipromosiin sama Teh Irene. Soalnya kalo kesana pas kenyang, giliran laper naluri ke-Indonesiaan saya lebih memilih sop kaki sapi atau nasi goreng yang jualan di deket situ. Hihi.

Mengenai harga, umm... normal lah ya. Start from Rp. 15.000 kayaknya. Enggak tau pasti juga sih soalnya HB yang bayarin :D harga makannya juga oke. Yang paling penting enggak pake tax nih. Hoho... entar kalo Warisan Kopi udah mulai pake tax, takutnya jadi kayak Star**** juga. Ntar saya nggak bisa lagi ngopi di sana, disuruh cari tempat ngopi lain. Haha... if you know what I mean.


So, datang ke sana lagi? YES, OF COURSE!

Tempat : 3/5
Harga : 4/5
Kopi : 4/5
Pelayanan : 4,5/5
Fasilitas : 3/5

2 comments:

  1. Terima kasih ya kakak udah jauh-jauh data dari pulau seberang bUt menyambangi kedai sederhana kami. Semoga nanti bisa bertemu dan ngobrol-ngobrol seeu lagi ua kakaaak. Nantu menunnya kami banyakain seh biar kakak bisa puas nyemik-nyemil disini hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih kembali, Teh. Jangan lupa target bukunya ya. LOL

      Delete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<