Saturday, February 20, 2016

Warkop Udin Wati, Mendunia Meski Bersahaja




Capek abis jalan keliling kota langsung pulang ke rumah  terus gogoleran? Enggak gue banget! Abis keliling dari Cibaduyut, HB malah ngajak saya ke Warkop Udin Wati. Honestly, yang pertama nemuin Warkop yang nama yang nggak biasa ini tuh saya! Saya nemu di instagram, terus saya bilang ke HB. Eh malah HB yang jadi langganan ke sana. Katanya, meski tempatnya mungil, tapi asik banget orang-orangnya. Gitu katanya.

Jadi sebagai pendukung #AngkotDay, kami emang keliling naik angkot. Terus ke Uwat juga jalan kaki. Lumayan sih jarak dari depan gang ke kedainya. Tapi nggak sejauh Oldmills Coffee. Apalagi jalan sama HB, kan jadi nggak berasa walau nenteng belanjaan. #SawerAdekBang!


Pas sampe di depan makam umum, HB tiba-tiba berhenti sambil mengambil napas panjang. Saya pikir dia kenapa-kenapa. Yah, maklum kalo jalan sama orang yang agak berumur kan emang rada was-was bawaannya.

“Yah, masih tutup!” kata HB.
“Apanya, A’?” saya bengong mirip sapi ompong.



Ternyata kami berhenti tepat di depan Uwat yang rolling door-nya masih ditutup. Dan enggak ada papan nama atau apa yang mengindikasikan bahwa itu adalah lokasi warkop yang kami cari. Jadi saya malah fokus sama pemakaman di depannya. Harusnya sih pas kami datang warkopnya udah buka. Soalnya janji mereka di instagram, mereka akan buka jam empat sore. Tapi waktu itu udah jam empat lebih. Di situ ada seorang pelanggan juga yang lagi nungguin kedai buka. Wah, ternyata pelanggannya pada loyal yah. Good job you both!

Baca juga: Warisan Kopi, Berdamai dalam Hangatnya Suasana.

Setelah kira-kira setengah jam nunggu, si Teh Wati datang sambil minta maaf gitu. Karena telat kali yah. Si HB sih malah bisik-bisik, “gini, Nonk kalo kedai nggak perlu nyewa tempat. Nggak ada tuntutan bayar kontrakan.” Haha... jadi maksudnya bisa buka suka-suka aja gitu. Kang Udinnya aja baru datang setelah kami semua udah duduk di depan meja bar.

Waktu itu badan saya lagi nggak fit banget. Saya juga jadi malas ngopi. HB mah pasti ngopi, sementara saya malah cuma pesan teh anget tawar. Sesimpel itu sih hidup saya. Berikut harganya cuma Rp. 4000. Kalo ada salah seorang teman saya you-know-who di sana sih pasti pesannya teh tawar terus tuh. Hahaha.

Oh iya, HB juga pesan roti bakar, enak loh. Apa laper yah? Terus nggak lama kemudian ada cireng plus cocolan sambal rujaknya yang masih anget fresh from the kompor. Makin seger aja badan sama mata. Mungkin saya lapar! Tapi sayangnya ada pelanggan yang enggak sopan. Masak cireng udah digigit dicocolin lagi ke sambel, hih. Bukannya dipotel dulu, terus dicocolin atau ngambil piring kecil gitu, atau sambalnya dibubuhin di cireng... there’s so may ways to eat cireng without doing something disgusting, dude  -_____-


Harganya yaaa ampuuunnn... murah meriah euy! Cireng yang konon mahal itu dihargai Rp. 2000/3 biji. Roti bakar Rp. 5.000. Kopinya entah berapa saya lupa lagi. Jajan kami berdua nggak lebih dari Rp. 30.000. LOL. YES! Besok mainnya ke Uwat lagi ajah, yah!

Oh iya, mereka punya produk andalan yaitu Choco Frozz. Bisa juga delivery order, nanti dianterinnya pake sepeda. Ada lagi yang agak aneh, semacam minuman cokelat yang dikasih bon cabe dengan level tertentu. Cokelat pake bon cabeeee! Hoho. Entah gimana itu rasanya, tapi kayaknya unik banget deh.


Saya belum sempat ngobrol banyak sama ownernya. Mereka sibuk banget! Padahal rolling door baru aja dibuka! Emejing! Saya tuh sebenarnya cuma mau nanyain sama ownernya yang lagi super hectic, itu maksud adanya poster Supermi sama Sasa di tembok apaan, sih? Kopinya dipakein MSG gitu?

So, apa mau datang lagi ke sana? IYA! Tapi Jenny-nya jangan suka nempel-nempel ke saya, yah. *Jenny itu nama kucing*

Tempat : 3/5
Harga : 5/5
Kopi : 4/5
Pelayanan : 4/5
Fasilitas : 3/5

Update (20/2/2016):

Senangnya ya kalau yang pihak yang kita tulis langsung menyambut dengan sumringah gemah ripah. Meski pun saya, Warkop Udin Wati dan para pelanggannya hanya berkomunikasi lewat twitter, tapi lumayan bahagia loh saya. Apalagi kalau mereka mau meninggalkan jejak di sini. :)


Jadi menurut Info dari HB alias @vitobuku, ownernya itu namanya Kang Faisal Nurdin dan Teh Dian Irawati. Jadi diambillah nama belakang mereka untuk kejayaan kedai kopi ini. Udin dan Wati. Begitu. Hal ini dibenarkan oleh follower-nya yaitu @dGandira dan @KeiAlesano. Terimakasih ya, Kakak.

Menanggapi kuriosity saya terhadap pajangan-pajangan itu, @WarkopUdinWati bilang bahwa poster Supermi dan Sasa adalah pemberian dari pelanggannya. Mereka merasa bahwa dengan adanya poster itu, Warkop ini akan semakin terkesan retro. Hooh, emang bener oge sih.


2 comments:

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<