Sunday, April 10, 2016

Rumpi Bergizi Bareng Mbak Heni dan Uni Fifi


Setelah tertunda sekian lama dan sekedar menjadi wacana, akhirnya saya ketemu juga sama dua blogger dan penulis keren ini, Sabtu (9/4/2016). Para blogger mungkin udah tahu Mbak Heni, blogger yang hits dengan aneka resepnya di henipuspita.net dan aneka permainan sains kece banget untuk anak di letsplayandlearn.net. Sebenarnya Mbak Heni adalah senior saya di kampus THP Unila. Meski kami sering komunikasi di dunia maya dari dulu, tapi saya dan Mbak Heni belum pernah ketemu karena pas saya masuk kuliah Mbak Heninya udah lulus. Mungkin emang Mbak Heni nggak ingin ketemu saya. LOL.

Yang satu lagi emang kurang hits di dunia blogging, tapi di dunia lain beliau ini seorang penulis dengan spesialisasi parenting dan cerita anak. Namanya Fitri Restiana, tapi karena beliau orang awak, panggil aja Uni Fifi yang mejeng di fitrirestiana.web.id. Uni Fifi ini ternyata adalah istrinya Cak Kurniadi, yang mana adalah kenalan saya di dunia NGO. Uni Fifi baru saja nerbitin buku solo tentang parenting. Saya baru baca bukunya sedikit dan merasa bahwa buku yang bertajuk Cinta Tanpa Syarat itu emang layak jadi referensi saya sebagai bekal kelak kalau jadi orangtua. 

Amazing-nya lagi, saya, Mbak Heni dan Uni Fifi pernah ada dalam satu buku antologi. Ingat buku antologi keroyokan yang diinisiasi oleh Pakde Cholik, Hati Ibu Seluas Samudera? Iya, kami ada di sana sebagai penulis. Dunia emang nggak selebar daun pisang, ya!



Sebelumnya, saya udah kopdar duluan dengan Ika. Pemilik blog tikafebby.blogspot.co.id ini ternyata masih berstatus mahasiswa gemes. LOL. Dia sebenarnya juga mau ikut kopdar bareng Mbak Heni dan Uni Fifi, tapinya dia lagi ikut seminar yang ternyata ngaret. Bhay, Ka!


Duh, preambule-nya panjang banget yaaa?!

Pendeknya, kami sebenarnya sudah lama merencanakan agenda kopdar. Ini diawali dengan kehebohan saya mencari teman yang berdomisili di Lampung di Grup FB Kumpulan Emak Blogger. Hati adek hampa dan kesepian tanpa teman. Pengen dong sesekali ketemuan dengan obrolan bergizi atau bahkan datang ke event-event kece kayak para blogger di kota lainnya.

Ketika wacana untuk kopdar itu mencuat lagi, saya sebenarnya agak pesimis. Yah, abisanya beberapa kali cuma kayak cuma chatting doang abis itu udah, nggak ada tindakan nyata. Mbak Heni sih nggak terlalu sibuk di luar, cuma rumahnya agak jauh dari Uni Fifi. Kalo dibandingin sama saya sih emang saya lebih jauh banget sekali sangat yaaaa... cuma kan saya mah masih single meski nggak available, jadi waktunya lebih bebas. Belum lagi Mbak Heni menyaratkan titik temu kami harus ada playground-nya. Terus kebetulan rumah Uni Fifi deket banget sama KFC Labuhan Ratu yang ada playground-nya untuk bermain si bocil-bocil sementara emaknya pada ngerumpi bergizi. Akhirnya saya ngajakin mereka untuk ketemuan di sana hari Kamis lalu. Tapi batal karena jadwal kami yang super sibuk ini nggak ketemu.

Saya sih kemaren pede banget berangkat dari Tataan abis dzuhur karena saya bikin janji jam 13.30 udah ada di TKP. Tapi ternyata jalanan kurang bersahabat, sehingga saya telat. Khawatir Mbak Heni dan Uni Fifi udah datang duluan, saya langsung menuju area playground. Yah, sebelum pesan makanan, saya pengen ketemuan dulu sekalian pengakuan dosa kenapa telat.

Sampai di sana, ternyata baru ada Uni Fifi dengan dua lelaki ganteng yang lagi sibuk makan. Uni Fifi ngajak dua anak bujangnya yang masih SD. Saya pikir, cocok sudah nanti ini bocil pasti akan sibuk sendiri dengan Rayyan, anaknya Mbak Heni.

Sampe lama, Mbak Heni nggak juga dateng. Saya gelisah, takut Mbak Heni nggak jadi datang dan perjuangan saya menembus kemacetan jalanan dan emisi kendaraaan di bawah sengatan sinar sang surya jadi sedikit sia-sia karena 50% mission uncomplete alias failed. Ternyata, Mbak Heni harus balik ke rumah lagi karena si Rayyan-nya pengen pup. Haha. Mom's problem banget yaaaaa. Tapi akhirnya Mbak Heni datang juga dengan senyum kemenangan Rayyan yang langsung menghambur ke area playground.

Well, dalam kopdar itu saya jadi semakin yakin bahwa nggak bisa dipungkiri lagi bahwa saya getting older. Buktinya, saya semakin sering cipika cipiki! LOL. Kalo beberapa waktu lalu, sebelum berangkat kulaih S2, saya masih banyak cium tangan. Haha.

Selama kurang lebih dua jam  perjumpaan kami, saya jadi tahu kenapa banyak foto candid Rayyan di Medsosnya Mbak Heni. Ya apalagi kalo bukan karena bocahnya nggak mau diem. Super duper aktif banget, sampe saya aja nyeletuk, "Mbak, Rayyan dikasih minum apaan sih? Pertalite, yah?" LOL.


Kalo anak-anaknya Uni Fifi mah cenderung lebih under control. Mungkin karena udah pada lumayan gede juga, jadi udah ngerti kan. Jadilah selama kami ngobrol itu temanya putus-nyambung gara-gara ada aja tingkah bocah yang bikin emak berdua ini harus sebentar-sebentar menangani anak mereka masing-masing. Apalagi Si Rayyan yang ketemu teman baru bule. Kerjaannya lari-lari, dorong-dorongan, jejeritan. Duh, aku setres kayaknya sebelum jadi emak beneran. LOL.

Sampe-sampe si ibu bule ini berulang kali ngingetin anaknya, "NOOOO, DON'T SCREAAAAAAAMMMM!" Dan anaknya mah enggak peduli ibunya ngomong apa dan tante-tante ini ngeliat mereka main begituan rasanya ngilu. Ngilu sebelum waktunya.


Plis abaikan sampah-sampah ituuuu ya! fokus ke anak-anak aja :D

Tapi yang namanya anak-anak kan ada capek dan jengahnya juga kali yah. Setelah Rayyan dibuat nangis oleh anak lainnya. Akhirnya mereka bertiga asyik mainan gadget sampe mungkin nggak peduli emak-emaknya ada atau nggak ada lagi. Oh, anak jaman sekarang.

Di dunia nyata, ternyata Uni fifi nggak kayak tampilannya di foto-foto di media sosial, sodara-sodara. To be honest, awalnya saya pikir Uni orangnya galak dan introvert, udah gitu solehah mendayu-dayu. Di foto kan enggak pernah keliatan norak-norak bergembira kayak saya. Ternyataaaaa... beliau talkative syekaleeeee. Dududuuu... senangnya hatiku. Jadi Uni banyak tanya, banyak cerita juga tentang drama hidupnya sebagai penulis, sampe drama sebagai istrinya Cak Kur dan Bunda Pandu sehingga bisa jadi sebuah  buku. LOL.

Yang saya pikir orangnya rame banget ternyata justru enggak, pemirsa. Ternyata Mbak Heni orangnya lembut dan keibuan syekali. Wajar aja kalo orangtua Mba Heni kaget banget dengan Rayyan yang super aktif sementara orangtuanya (Mbak Heni dan suami) adalah orang yang biasa-biasa aja. Dan ternyata, Rayyan mewarisi keaktifan papanya di masa kecil. Hoho. Ya, gitu deh kalo pohon tumbuhnya nggak di pinggir sungai atau di lereng gunung, buahnya pasti nggak bakalan jauh-jauh jatuhnya.


Foto: Uni Fifi (taken by: Mas Pandu)

Mbak Heni ini sangat menginspirasi saya soal konsentrasi di dunia blogging. Sekarang ini blognya melesat hebat. Doi sering dapat JR juga kayaknya. Udah gitu sering menang lomba. Abis itu sekarang jadi pinter ngulik blog. Semua itu nggak lain karena ketekunan, gengs! Soalnya, provider internet kami sama-sama internet untuk rakyat. So, kalo Mbak Heni aja nggak masalah soal jaringan dan sebagainya, kenapa saya masih biasa-biasa aja gini???

Kalo tekun pasti bisa. Kalo Mbak Heni nggak tekun, mana mungkin sempet nulis, ngoprek blog, berselancar di dunia maya, sementara Si Rayyan aja hobi nggigitin tubuh mamanya. Kata Uni Fifi sih anak yang suka nggigit gitu sangat aktif, dan itu terbukti. PROVED!

Kalo Uni Fifi sih emang udah jadi penulis dari lama. Udah sering tembus media lokal dan nasional. Udah bikin lima buku antologi dan sebentar lagi bikin buku-buku anak juga. Wah, keren banget kan ibu rumah tangga seperti mereka berdua ini. Bikin envy! Bikin jadi mikir, gue nanti gimana yaaa kalo udah jadi emak. Bakalan dasteran terus males-malesan atau njinjing hermes ke arisan?

By the way, Uni Fifi nggak nyangka usia saya udah lewat quarter life. Katanya paling masih dua tiga. Terus kata Mbak Heni, yang penting masih jauh dari tiga puluh. #ketawapuas
Iya, saya balakan nyiapin matang-matang untuk usia kepala tiga kelak. Entah akan jadi seperti apa nanti, bergantung pada rencana dan usaha saya sekarang kan?

Jadi, menu rumpi bergizi kami ini sangat random. Mulai dari dunia penulisan, blogging, parenting, homeschooling, obrolan dewasa, Prabowo-Jokowi, sampe ngomongin MLM dan passion yang nggak bisa dipaksakan. Random but highly nutritious!!!

See, seneng banget kan punya sahabat di dunia maya yang bahkan juga bisa intim di dunia nyata. Semoga silaturahmi kita lancar jayaaaaaa tak lekang oleh masa dan saling membawa kebermanfaatan bagi kita juga lingkungan sekitar. Nanti kalo ketemu lagi udah beda pula bahasan dan targetannya. Duh, wise banget nggak sih saya?

10 comments:

  1. Klo diriku yg ditulis di postingannya Blogger lain kok berasa salting saling GR gitu ya hihihi, soalnya berasa masih newbie di dunia blogger. Karena sdh pernah liat Mbak Fitri jadi nggak terlalu kaget. Tapi Nda kamu ternyata rada kalem ya, cool girl hehe. Aku sebenernya udah sport jantung liat anakku main heboh banget ama bule imut itu huhu. Tapi mungkin ortunya bisa ngerasa Rayyaan cuma main2. But pas anak lain yg ngedorong Rayyaan emang mukanya galak banget makanya Rayyaan malah mewek hahaha. Kapan2 ketemuan lagi yuk. Mungkin bisa ngebahas apa gitu soal ngeblog bareng, misal dengan tema seputar Lampung. Moga2 makin banyak emak2 & gadis2 Blogger Lampung makin banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Offffff courseee! Semoga semakin banyak aktif di dunia blogging bareng kawan-kawan Lampung ya, Mbak. BTW, kayaknya cuma Mbak Heni yang ngatain aku kalem, deh. Mungkin lagi sakit perut yaaaa hihihi.

      Delete
    2. ah kalian bedua bikin aku pengen segera pulang ke Lampung trus ikutan kongkow seru bareng kalian...

      Delete
    3. ih mbak fili nimbrung aja :p hayuk kapan pulang? kabar-kabari biar seruuuuuu!

      Delete
  2. Rinda..
    Jujur aja... sebenarnya daku orangnya rada kalem. Tapi kan katanya kudu melengkapi. Karena pak kur diam, ya daku kudu agak seru dikit.. hihihi..
    *pledoooiii.. intinya mah.. lihat2 sikon. Bahagia banget bisa kenal dengan dua cewek keren n kecweeh..

    Mbak izzah.. next time yaa.. 😉😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyesss, Menyeimbangi ya, Uni. Next time pokoknya harus lebih rame! :D

      Delete
  3. weh, baru tau, ternyata blogger wanita di Lampung banyak juga ya :) Salam kenal ya :) boleh nih kapan2 ikut ngerumpi, hehehehe

    ReplyDelete
  4. Seru ya kalo bisa kopdar sama teman yang biasanya ketemu di dunia maya aja.. Hihihi. Memperat silaturahmi sekaligus nambah relasi juga ya Mak.. Hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastinya, Mbak! Lekat di dunia maya, harus lebih erat dan produktif di dunia nyata :)

      Delete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<