Friday, May 27, 2016

Kartika Nugmalia, Baru Kenal Udah Nampar-nampar Pipi Saya



Photo Courtesy: FB Kartika Nugmalia


Pulang ke rumah setelah bertahun-tahun di perantauan emang terlalu janggal. Diam di rumah, away dari aktivitas sosial dan media sosial yang kayaknya nggak-gue-banget pun harus rela saya lakoni. Biar gimana juga, sambil menjemput takdir masa depan yang lebih baik, saya harus bersabar tinggal di rumah. Beberapa minggu ini saya emang agak sibuk-sibuk-nggak-sibuk sih. Setelah jatuh dari motor, stay at home for a few days, lalu saya harus sibuk ikut nganter adek ke sana-sini karena mau kuliah. Sebenernya kalo untuk orang lain harusnya nggak sesibuk ini. Tapi karena kami tinggal di kampung, sementara aktivitas sekolah, les dan sebagainya ada di kota, jadi ya mau nggak mau saya harus jadi tukang ojeg. Sampe untuk belanja baju perpisahan selama tiga hari saya ngubek-ngubek pasar Bambu Kuning dan sekitarnya. Belum lagi ngurusi proses getting a job saya sendiri yang cukup menguras pikiran, tenaga dan dompet. Hehe...


Duh, kebiasaan! Suka curhat dulu sebelum pengakuan dosa!

Baca juga: Amazing Manda di Mataku.

Jadi apa hubungannya curhatan saya dengan apa yang bakal saya ceritain?ADA!
Jadi, saya sungguh menyesal. Sangat-sangat menyesal karena belum bisa membagi waktu dengan baik, manajemen diri saya sendiri masih kacau balau. Padahal saya sudah mempunyai link silaturahmi (dan rejeki) yang hanya tinggal perlu dipupuk dan disirami, sesekali disiangi. Salah satunya ya apa lagi kalo bukan sekumpulan emak kece banget di Jogja yang hobi ngeblog?

Jadi memang beberapa bulan terakhir banyak emak baru yang belum sempat saya temui di dunia nyata di Jogja. Jangankan yang baru, yang lama dan udah pernah ketemu aja saya banyak yang belum kenal betul.

Eh, “jadi”-nya udah ada tiga biji di atas! *failed*

Nah, salah satu emak yang bahkan belum berteman dengan saya di media sosial adalah Mak Kartika Nugmalia. Biasa dipanggil Mak Aya. Dulu kalo nggak salah namanya di grup WA ada bunga yang lagi kuncup berwarna merah. Kalo nggak salah dia juga pernah satu gedung sama saya. Enggak di waktu yang sama sih, terpaut banyak sekali tahun. Tapi setidaknya kami sama-sama alumni FTP UGM *proud*

... dan ternyata Mak Aya cantiiiikkkksss..imuuttt... nggak nyangka udah punya anak tiga. Hoho. Wajahnya sih urang awak banget, nggak tau bener apa salah. Saya tau kalo Mak Aya ini bisniswomennya Oriflame karena emang sering disebut di grup. Tau juga kalo dia mantan guru TK. Blognya www.myvioletya.blogspot.co.id malah ngasih saya kejutan yang lain lagi. Menu yang ada di blognya berbau bisnis semuaaaaa. Sebut aja “bisnis bunda”, “Hijab Shop”, “VCO”, dan “Lapak Bahan Pangan Sehat”.

Eh sebentar,

Kayaknya emang nggak ada hubungannya yah antara bisnis di perusahaan kecantikan atau pun guru TK dengan background sebagai food technologist. Kalo Mak Aya ada di kampung saya pasti udah menerima banyak cacian tuh. Apalagi statusnya yang paling dominan adalah “hanya” sebagai ibu rumah tangga.

Hei! Jangan salah! Menurut saya, karena dia adalah seorang food technologist maka dia bisa enjoying bisnis macam VCO hingga pangan sehat. Di blognya juga ada beberapa resep masakan yang udah saya save dan siap saya eksekusi. Di Oriflame kan nggak cuma tentang maskara dan lipstik. Ada juga produknya yang minuman something itu. Dan untuk bisa membuat formulasi kosmetik juga dibutuhkan seorang Sarjana Teknologi Pertanian.

Belum lagi aplikasi mata kuliah yang berbau-bau tekno-ekonomi gitu. Udah pasti bisa membuat siapapun yang pernah menimba ilmu tentang itu punya pondasi yang kokoh untuk bertahan dan berkembang sebagai seorang pengusaha. Termasuk Mak Aya. Makanya nggak heran kalo orang dengan gelar S.T.P itu bisa kerja dimana aja. Termasuk di rumah, membina keluarga yang sakinah.

Dan ketika membaca “curhatan-curhatan” Mak Aya tentang keluarga di blognya membuat saya trenyuh. Membuat saya jadi sadar bahwa ternyata saya belum menyiapkan apa-apa untuk bekal hidup saya nanti. Hidup berkeluarga, lebih tepatnya.

Setelah Mami Gesi yang menampar-nampar saya sejak pertemuan pertama dengannya hampir tiga tahun silam, sekarang giliran Mak Aya. Terlalu banyak kenyataan yang membuat saya jadi mau lebih banyak membaca. Lebih rajin mencari tau dan membekali diri dengan (setidaknya) pengetahuan tentang “kenyataan” bahwa hidup berumahtangga nggak pernah semulus pipi Dian Sastro.

Membaca blog Mak Aya yang bercerita tentang Alm. Yusuf adalah bagian terberat saya dalam menadaburi blog ini. saya butuh waktu yang lama dan berkali-kali demi turut hanyut dalam semacam-kerinduan. Dan entah kenapa saya merindukan Yusuf, anaknya Mak Aya yang bahkan belum sempat hadir ke dunia. Yang bahkan emaknya sendiri belum pernah saya temui. Yang juga mengingatkan saya akan novel Critical Eleven. Mak Aya, hati saya terlalu sakit demi mengetahui tentang Mak Aya dari cerita ini. Honestly, saya sedikit menyesal membuka page tentang itu. Doa kami bersamamu, Nak. Insyaa Allah telah disiapkan kesempatan untuk bersama di jannah-Nya kelak.

Drama belum usai, dan saya masih terus melanjutkan dan memompa semangat untuk terus memereteli blog Mak Aya. Hingga pada bagian-bagian akhir dia lebih banyak cerita soal Aisha. Anak bungsunya yang mengalami Global Development delay. Apa itu? Saya juga awalnya nggak tau. Tapi saya terus mencari tau. Meskipun banyak benget istilah-istilah medis dan psikologi yang ditulis Mak Aya, saya mencoba pahami. Awalnya saya cuma pengin kenal dengan Mak Aya, tapi saya justru lebih tertarik pada curhatan-curhatannya. Curhatan yang berisi, yang nggak cuma menye-menye kayak saya.

Mak Aya, terimakasih banyak ya udah bersedia nampar-nampar pipi saya. Terimakasih udah mau menerima friend request dari saya. Meski pun sangat terlambat, tapi Insyaa Allah nggak akan pernah ada silaturahmi yang sia-sia. Semoga saya jadi semakin sering mampir ke rumah maya kawan-kawan lainnya juga. Semakin banyak membaca, semakin banyak tau, semakin saya merasa diri saya kurang dan kerdil. Terimakasih telah mengisi ruang hati dan pikiran, juga chattingan di ponsel saya, Mak Aya.

Demi membaca tentang Mak Aya, saya sampe pergi ke kota. Nyari sinyal. Beli kopi sampe lupa kalo kopinya udah dingin dan adek saya udah manyun dan ngerengek minta pulang terus. Kita lanjut besok-besok yaaaaa Maaak :D

Titip kecup mesra semangat untuk Aisha, juga Bundanya. #HugKisses

Cerita lainnya: #MyBloggerMate

1 comment:

  1. Coba mampir ke Blog nya ya teh. Kayaknya menarik :) Cerita orang lain seringkali menginspirasi kita

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<