Monday, July 11, 2016

SATO BATOK, MENIKMATI SOTO UNTUK JIWA DAN RAGA BAHAGIA




Udah banyak banget postingan kawan yang bercerita tentang soto unik ini. Padahal saya sendiri pertama kali ke sana tanggal 27 Februari 2015 lalu, tapi sayangnya belum sempat cerita. Dan foto-foto ini saya ambil ketika kami kelaparan setelah pulang dari berpagi di Candi Plaosan.



Ini adalah idenya Niko yang niat banget ngajak kami makan SOTO yang BEDA. Kuliner yang barubuka beberapa bulan di Jogja waktu itu.  Keluar dari komplek Prambanan, kami menuju ke Barat mencari kitab suci ke arah Kota Yogyakarta. Saya sih ngikut aja. Berhubung saya kurang terlalu suka untuk nyicipin soto yang baru, saya sih nggak terlalu berharap banyak dengan soto batok ini awalnya. Saya cukup puas dengan soto di Karang Malang dan di Selokan Mataram arah Pogung. Saya nggak berani coba-coba, takut zonk kayak soto kuburan dan lainnya.

Kami berbelok ke utara melewati Pasar Sambisari. Lalu kami melewati perkampungan. Dan yang paling membuat saya amazed adalah komplek Candi Sambisari yang keliatan bersih banget. Hijau. Rumputnya terpelihara dengan rapi. Dan Candinya enggak keliatan. Sampe-sampe saya harus berdiri di motor demi ngeliat candi karena driver saya nggak mau berhenti. Tapi gagal. Candinya tetep nggak keliatan. Tapi saya masih penasaran.


Begitu sampai, saya disambut dengan barisan manusia yang mengular. Ngantri bok! Seenak apa sih ini soto? Saya jadi penasaran. Kemudian nggak jadi kagum lagi karena soto kuburan yang saya enggak suka juga antriannya panjang. *failed*

Niko ngajak saya ngecupin tempat duduk. Loh, sampe segitunya. Akhirnya Didi, sang kakak tertua yang bertugas pesan makanannya.

Namanya Saoto Bathok Mbah Katro. Iya, Saoto, bukan Soto. Konon di Solo makanan ini memang disebut saoto. Dan bathok, ya karena memang alas makannya berupa batok kelapa, bukan kloset jongkok. *apasih*

Baca juga: Toilet Cafe, Another Amazing Start Up Idea

Wah, ternyata di dalam udah rame. Kebanyakan keluarga sih. Kami bertiga juga keluarga. Kakak-adik yang ditinggal emak-bapaknya entah kemana. Dan tempat duduknya itu berupa gazebo yang lebih mirip dangau di tengah sawah. Soalnya warungnya emang beneran di tengah sawah. Enak banget tempatnya. Ada gazebo lesehan, kursi, jungkat-jungkit, ayunan dan semuanya materialnya kayu dan bambu, kecuali atapnya asbes yang agak bikin suasana jadi gagal-ndeso.


Nggak lama pesanan kami datang. Ternyata sotonya soto daging, sodara! Kesukaan sayaaaa! Dan emang rasanya enyak. Enggak berlemak. Empuk. Enggak kebanyakan bumbu. Jadi cenderung gurih gitu. Mirip soto yang di Pogung. Kuahnya bening. Ada taugenya. Ada sedikit irisan kol. Sambelnya pas. Ditambah dengan perasan jeruk nipis, kerupuk dan sate sampah jeroan yang kayaknya wajib banget ada. Adalagi tempe garit yang juga yummy.


Saya yang emang seneng banget pagi itu merasa harus berterimakasih sama mereka berdua yang udah membuat saya sedikit melupakan derita. Halah. Saya sih waktu itu berniat nraktir, tapi nggak tau deh waktu itu siapa yang nraktir. Lupa. LOL. Masak kami bertiga cuma habis kalo nggak salah Rp. 27.000. Secara para kuli kan makannya banyak. Dan satu porsi soto campur cuma Rp. 5000 ajah. Porsinya kecil banget sih emang. Tapi enyak banget, syeger. Pas juga porsinya buat saya.


Saking senengnya saya dengan soto batok ini dan juga suasananya, saya pernah ngajakin HB ke sana. Tapi saya kan anaknya susah inget jalan, jadi saya nggak berani ngambil resiko. Daripada HB ngoceh-ngoceh kan mending saya ngajakin mereka berdua jalan pas HB datang ke Jogja. Tapi giliran HB datang, mereka malah ngilang, molor sampe siang. KZL.

Mau kesana lagi!

Note:
Soto Kuburan adalah another soto yang rame dan laris banget di seputaran kawasan kampus UGM dan UNY. Lokasinya di Jalan St. Yohanes, Sagan. Sebelah utara Mall Galeria. Letaknya di trotoar depan Tempat Pemakaman Umum, makanya terkenal dengan sebutan soto kuburan. Soto ini punya citarasa manis dan ada irisan tempenya.

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<