Friday, July 1, 2016

TOILET CAFE, ANOTHER AMAZING START UP IDEA




Puasa media sosial nggak pernah bisa berhasil sekalipun berada di negeri antah berantah dimana kamu harus banget diam di bawah pohon jeruk atau pergi ke depan rumah untuk nyari sinyal. Maksud saya, puasa daripengaruh buruk media sosial (dan juga media mainstream). Pasalnya masyarakat kita emang sukanya ngeramein hal-hal kecil dan remeh temeh.



Kali ini saya pengen ngakak dengan adanya Kafe Toilet yang baru aja di-launching. Bukan, bukan ngetawain konsep sang owner. Saya mah lebih demen ngetawain orang-orang jobless yang ngomentarin gini-gitu. Iya, jobles karena mereka yang komentar udah meras otak banget, bawa-bawa agama, ujung-ujungnya hipertensi. Ya termasuk saya juga ini yang ngomentarin. Wasting time banget. Wasting kuota internet dan otak. FYI, saya harus ke kota untuk update blog gini.

Konon konsep kafe semenjijikan ini bukan yang pertama kali. Di luar negeri sono udah pernah ada, entah di Tailand atau Taiwan gitu. Di Jakarta juga sempat ada, tapi udah ditutup. Dan kalo yang di luar negeri mah bukan benar-benar pakai alas makan berupa kloset, tapi miniaturnya. Dan kalo yang di Jakarta lebih unik lagi. Jadi semacam look a like suasana di dalam bath room gitu. Bukan bath room saya di rumah yang tipenya sangat sederhana sekali.

Honestly, pas tau kalo ada sebuah kafe yang baru dibuka dengan alas makan berupa KLOSET SEBENARNYA sih saya amat sangat jijik dan nggak habis pikir. Saya ngukur diri aja, kayaknya sekalipun ditraktir saya nggak bakal sanggup makan di sana. Apalagi itu alas makannya sungguhan, bukan miniatur, bukan piring-yang-diserupakan-bentuknya dengan kloset. Dan so far saya bingung, apakah material untuk toilet itu adalah material yang food grade? Saya pikir sih enggak. Tapi masak iya ownernya yang adalah seorang dokter nggak berpikir sejauh itu. Saya enggak tau dan saya emang nggak nyari tau.

Yang saya sebel banget adalah reaksi yang muncul di media sosial. Tiba-tiba pas saya keluar dari the lost world dan buka sosmed langsung bejibun yang menghakimi kafe unik itu. Sampe bawa-bawa agama dan nuduh si ibu-ibu berkerudung yang tertangkap kamera lagi makan di kafe itu. Sampe muncul isu kalo adanya kafe itu adalah suatu bentuk upaya meruntuhkan akhlak bangsa Indonesia. Hebat!

Ada lagi yang saking parnonya sampe bilang kalo perempuan berkerudung yang ada di foto opening kafe itu sebenarnya bukan muslim, tapi sengaja berkerudung untuk menghinakan image islam. Just so you know, kerudung sekarang ini nggak identik dengan muslim yang kaffah kok. In real life saya banyak ngeliat jilbab dan kerudung nggak lebih dari sekedar tuntutan mode. So, saya nggak  ingin nge-judge orang itu punya niat baik atau buruk hanya dari berjilbab atau enggaknya dia. Atau dari model jilbab dan kerudung apa yang dia pakai. Apalagi sampe mikir bahwa ada seorang non muslim yang sengaja dipakein kerudung demi mendapatkan komentar bahwa muslim itu rendah banget karena mau-maunya dia makan dari tempat yang nggak semestinya. Sempit banget sih!

IMHO, teori untuk bisa jadi trending topic dan supaya sebuah usaha melesat adalah menjadi yang terbaik atau berbeda mungkin akan berlaku sepanjang zaman. So, mungkin aja kalo kita udah kehabisan akal untuk jadi yang terbaik sebagai pendatang baru di dunia bisnis kita harus berusaha mencari diferensiasi. Nah, cara terakhir ini yang banyak bermunculan di sekitar kita. Ide-ide GILA yang bikin berdecak kagum sampe NYELENEH memang nggak pernah bisa dibendung. Termasuk ide kafe toilet yang lagi happening banget ini.

Kalo saya sih masih tetep milih tempat makan yang WAJAR aja sih. Meskipun saya pikir nggak sedikit orang yang memilih untuk memakan sesuatu yang nggak wajar di tempat yang nggak normal mungkin cuma demi eksistensi belaka. Belanja-> foto-> upload-> jadi generasi kekinian, udah gitu aja. Demi eksistensi.

Sorry to say, kafe toilet ini saya pikir memang biasa aja. Yang namanya ide bisnis nggak boleh dicibir kecuali kalo kamu mau invest. Itu pun kalo sang owner butuh investor. Kecuali kalo niatnya emang mereview dan memberikan pernyataan jujur tentang suatu produk. LOL. Sama aja anehnya dengan botol susu berupa dot bayi, atau minuman berupa kantong darah, botol infus, sampe es krim kuburan. Banyak  juga nama-nama start up bisnis yang kurang wajar kayak: sambal bledek, bakso setan, sate upil, atau sekedar wedang uwuh (sampah) yang emang dari kenampakannya berantakan dan segalanya dimasukin ke sana. Meski saya juga pernah baca kalo sebaiknya dalam berusaha itu disertai dengan nama-nama yang baik dari menu atau pun nama usahanya. Kita kan mengharapkan keberkahan dari sana.

Tapi sekali lagi ide bisnis nggak boleh dibendung. Susah loh mikirin ide untuk memunculkan diferensiasi bisnis. Setidaknya bagi saya yang saking mikirnya jadi bisnisnya nggak jalan-jalan. Mereka hadir untuk memberikan pilihan kepada kita. Sebagai konsumen bijak tentunya kita juga mengharapkan hanya hal-hal baik  yang akan kita konsumsi. Kalo saya sendiri sih enggan ngeluarin duit yang lumayan mahal demi minum susu susah-susah dari botol bayi, apalagi sampe diupload disosmed. Malu. Mending buat beli susu UHT yang murah meriah dan terjamin kualitasnya. Saya juga enggak beli minuman berupa kantong  darah yang cara minumnya sampe harus diribetin dengan selang-selangnya. Jijik. Apalagi sambil keingetan kalo saya pernah bleeding. Belum lagi mikirin gunungan sampah yang dihasilkan. Kapan gue bakal hidup zero waste? And so on...

Menetapkan pilihan atas apa yang ditawarkan pasar itu gampang banget kok. Sesimpel saya nggak pengen makan es krim kuburan karena kebayang hantu-hantu menjijikan. Dan lagi saya udah puas nyobain es krim pot di Sunmor UGM dengan cacing-cacing melingkar dan harga yang lumayan padahal mah rasanya gitu doang. Ya, kalo cuma buat memenuhi rasa penasaran, apalagi buat eksis di sosmed ngapainlah.

Kejadian ini makin meyakinkan saya tentang karakter bangsa kita. Bangsa Indonesia yang gampangan banget heboh dan suka lebay. Apalagi kalo bawa-bawa isu agama. Pasti kisruh. Kayak saya dong, peace, love and gawl! Atau kayak Slank: Peace, Love, Unity, and Respect!

Padahal udah dari zaman dulu negara ini dibangun dari banyaknya perbedaan, termasuk perbedaan agama dan cara pandang. Apalagi acara-acara lebay di tivi yang emang suka berangkat dari kehebohan netizen macam gini. Atau juga wartawan koran online yang ngejar page view dan netizen yang cepat tanggap banget dengan hoax dan cepet parno. Oh... mungkin juga perbedaan cara merespon isu itu juga merupakan material pembangun karakter bangsa ini? Makanya sama Jokowi pengen direvolusi. Iya, mental gampangan emang perlu banget direvolusi. Dan kayaknya untuk mewujudkannya Jokowi perlu bikin satu kementerian lagi.

Dan tentang alas makan berupa kloset jongkok mungkin nggak akan jadi soal kalo dari dulu alas makan dan alas pup kita bentuknya sama. Ini suatu keterlanjuran. Udah sih, selow aja. Why so serious?

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<