Sunday, October 16, 2016

#HBKingdomTheSeries 19: Gara-gara Ki Semar



Foto: Wikipedia


Ketika sesi telpon selepas jam belajar masyarakat.
HB: Aku tuh barusan sebel banget tauuuukkkk!
RG: Sebel kenapa?
HB: Kira-kira abis Isyalah tadi aku sebelnya. Jadi aku tuh tadi pengen tidur siang, tapi ternyata udah Isya L
RG: -_______-


Tiba-tiba telepon mati setelah HB heboh sendiri. Ternyata dia lagi nonton drama Korea. BHAY!

Sebelumnya: Cacat Asmara.
***

Kadang-kadang memang tema obrolan saya dan HB sepertinya harus dijadwal. Biar nggak absurd-absurd amat. Contohnya malam ini ketika saya lagi capek setelah perjalanan jauh naik motor dari rumah ke wisma kampus. Obrolan dimulai dengan tema Undang-undang Ketenagakerjaan dan sistem pengupahan sampai denda untuk instansi yang telat membayar upah pekerjanya. Iya, diskusi tentang itu udah sejam sampe telepon mati dan setelah itu saya cerita tentang perjalanan pulang kemarin malam.

RG: Jadi A, pas udah mau sampe rumah aku tuh ada rame-rame di jalanan. Ada orang jualan juga. Kupikir hajatan, tapi kata Bapak itu adalah acaranya Padepokan Ki Semar. (lalu saya cerita tentang Ki Semar berdasarkan cerita Bapak)

HB: bla…bla…bla… Kan Tuhan emang menciptakan jin, setan dan manusia, Nonk. Nggak perlu ragu lagi. Cuma bener kata Adit (suaminya Gesi, Papinya Ubii) bahwa manusia itu emang udah kepalang didoktrin sama leluhurnya. Padahal Jin itu kan bisa berubah jadi apa aja. Sesuai dengan apa yang ada di pikiran kita karena gara-gara kita berpikir tentang jin itu seperti apa ya makanya bentuk jin jadi macem-macem.

RG: Iya, jin kan suka nyuri rahasia manusia dari Tuhan, kan ya A? Jadinya kadang ada jin yang menyerupai kakeknya, atau siapanya. Jadi percayalah manusia kalo itu emang arwah kakeknya.

HB: …. Bla…bla…bla… Ya padahal orang udah mati mah kan mati aja. Nah, kalo setan kan udah pasti jahat dan mengganggu manusia tuh. Kalo jin kan ada yang muslim ada yang kafir, nah kalo kafir udah pasti jahat enggak? (“ENGGAK, BELUM TENTU!” jawab saya) nah makanya yang jahat itu ya jin yang kerasukan setan, Nonk!

RG: !@#$*&

HB: Inget nggak yang Adit takut sama ayam? Kamu inget nggak cerita aku sama Billy yang pulang malem?

Jadi waktu itu Aku sama Billy jalan kaki dari rumah Galel sekitar jam dua pagi. Pas masuk gerbang gang Kamarung tuh ka nada kebon yang di samping rumah tuh. Ada putih-putih tinggi. Aku sama Billy nggak ada yang berani maju karena untuk sampe rumah harus lewat putih-putih itu dulu. Aku sama Billy udah keburu ketakutan. Padahal ya aku tau kalo di situ ada pohon nangka, tapi kan nggak tau kalo nangkanya dibungkus pake karung warna putih. 

Tapi percaya deh, tahun 2017 nanti 'mereka' itu nggak akan lagi dibakarin dupa atau kemenyan!

RG: Kok bisa? Mereka udah tobat?

HB: Ganti pake vape yang aromanya lebih menyegarkan.

RG: Kirain ganti pake lampu LED -_____-

Kadang-kadang, ada celetukan HB yang menurut saya lucu dan nggak masuk akal. Tapi pas mau diceritain keburu ilang duluan. Dan kayak cerita mala mini yang sebenarnya bernas dibumbui kelucuan, tapi pas diketik enggak ada lucu-lucunya ternyata. Mohon dimaapkeuuuunnnn!

Obrolan itu panjang dan berlangsung sampai satu jam kemudian hingga kami  harus undur diri setelah menyadari kalo besok hari senin. Semangat bekerja kembali! Semangat (jelang) senin!

Baca cerita lainnya di: HB Kingdom The Series

2 comments:

  1. Obrolannya jadi macem-macem yak..dari mulai tidur siang ke-Isya-an, terus ke Ki Semar sampai lampu LED...
    Semangat kerja yak...

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<