Thursday, March 2, 2017

#RGHBJourney 2: Berburu Cincin





Tadinya ada temen HB yang menyarankan untuk langsung nikah aja setelah ngomong ke Bapak dan Ibu karena alasan jarak yang jauh dan budget yang nggak sedikit. Tapi karena HB waktu itu datang seorang diri as a gentleman dan Bapak minta dia datang lagi bareng keluarga yaudah akhirnya direncanakanlah pertemuan selanjutnya. Kalo kata Bapak yang penting ada keluarga yang bisa diajak berunding. Merundingkan apa? Yaaa... Menurut looo? LOL.


Setelah hitung-hitungan hari baik, alias waktu weekend dimana pekerjaan tidak terlalu padat, akhirnya HB memutuskan untuk datang tanggal 10 Maret 2017, hari Sabtu. Itu artinya Bapak sama Ibu harus izin dong, nggak berangkat sekolah. Alasan HB sih biar dia dan keluarganya sempat istirahat dulu pas abis pulang dari Lampung. Kalo hari minggu kan mepet ke Senin. Jadi yaudah, fix deh.

Terus karena galau gini gitu, searching cincin ke sana kemari sampe chat-chat sama CS-nya malah sedikit terlupakan si cincin. Awalnya mau ngasih uang, tapi kok keliatan banget kalo sedikit. Haha. Soalnya ini cuma tentang tradisi dan menjaga hubungan, jadi nggak terlalu penting dan kami memutuskan untuk yaudah beli cincin aja. Yang mana cincinnya nanti dipamerin lagi pas nikah. LOL.

Beli cincin bukan perkara mudah, loh. Mending kalo punya duit banyak, ini duit juga terbatas jadi harus penuh pertimbangan matang. Awalnya HB pengin banget beli cincin yang di dalamnya ada ukiran atau apalah, warna hitam, dia nemunya di Pinterest. Pesannya nggak tau dimana di sini dan harganya ternyata mahal banget. So, coret!

Terus HB masih pengin cincin warna hitam. Satu-satunya yang mungkin adalah sterling silver. Ada lagi bahan lain tapi nampak sangat murahan. Da kami mah meski kere harus gayak dan sombong ye kan? Akhirnya coret lagi!

Entah udah berapa online shop yang dikepoin tetap aja belum nemu yang cocok. Hingga akhirnya nemu sebuah toko online di Jogja yang menarik perhatian kami. Adalah sepasang cincin, berliannya warna biru. HB obsesi banget beliin saya cincin dengan mata biru. You know me much more than myself, deh kayaknya. Tapi akhirnya gagal lagi karena ternyata harganya untuk material perak, kalo ganti material ganti lagi harganya yang mana jadi selangiiiiiiitttttt. Oke, coret!

Kami penginnya cincin bermaterial palladium, biar awet kayak cinta kami. Halah. HB nggak bisa pakai emas, saya nggak mau kalo bahannya beda, punya dia platina atau palladium punya saya emas. Ya abisnya kalo cincin dari perak kan cepet rusak, kata Devia juga jangan perak. Kalo perak mah cincinnya orang pacaran. Dia kalo pacaran pake acara tuker cincin sih, jadi tau banget. LOL.

Akhirnya HB nemu sebuah toko cincin di berbasis di Bandung. Jadi nggak perlu jauh-jauh pesan di Jogja atau Jakarta. Setelah tanya-tanya, harganya juga murce. Jadilah dia dateng ke sana dibela-belain bolos kantor lantaran badan remuk redam setelah dinas luar kota.

Kantornya di Buah Batu. Pas dia sampe sana mbak-mbaknya kaget karena nggak pernah didatengin orang sebelumnya. Dan ternyata cincinnya juga dikirim dari Depok. Yaelaaahhh... Udah disamperin jauh-jauh ujung-ujungnya main OS lagi.

Tapi akhirnya dia pesan juga cincin di sana, cincin palladium 75% dengan mata cincin yang dia pilih sendiri dengan perjanjian seminggu kelar. Kamis dia harus sudah terima cincin itu. Dan sekarang kami lagi was-was apakah pengerjaan cincinnya sesuai perjanjian atau enggak. Semoga aja hasilnya juga bagus karena uangnya juga nggak sedikit. Saya sih penasaran banget sama cincinnya, nggak sabar pengin punya cincin baru. LOL.

1 comment:

  1. mba nanya

    emangnya kalau mau nikah itu cincin suatu keharusan atau sunnah ya

    maaf lagi jomblo nih. doakan biar dapat jodoh juga hahaha

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<