Wednesday, March 8, 2017

#RGHBJourney 3: Lamaran dan Penampilan





Saya emang nggak mau orang-orang tau dulu kalau saya dan HB mau nikah. Bisi heboh. Padahal kan saya nggak pengin hajatan memang. Jadi yang tau saya mau nikah adalah benar-benar orang yang paham bahwa menikah atau enggak adalah pilihan saya, dan seperti apa pun caranya adalah hak saya dan pacar saya. So, saya sangat menghargai sikap teman yang mendukung apapun pilihan saya, termasuk dengan tidak mengundang mereka karena memang tidak ada undangan pesta.


Maka untuk acara lamaran, saya dan HB berusaha melakukan persiapan berdua aja. Eh, nggak taunya pas HB nelpon Ibu dan bilang mau datang bareng keluarga seminggu lagi, Ibu malah bilang kalo nggak bakal ngundang orang-orang. Di kampung, kami keluarga perantau jadi saudara di sana memang 'saudara-saudaraan'. So, kata Ibu akan cuma ada satu Pakde yang hadir. "Biar nggak nyebar-nyebar gosip," kata Ibu. Aaaakkk... Ibuku idolaku!!!

Dan ternyata ada hadist shohihnya bahwa rahasiakanlah pertunangan, sebarkanla pernikahan. Wah, udah bener,kaaaaaan? Alhamdulillah.

Terus HB yang juga udah berusaha merahasiakan acara lamaran ini dari keluarga besarnya malah keder gara-gara (mungkin) Si Mbahnya yang bilang-bilang. Akhirnya banyak banget yang mau pada ikut. Terus saya maksa untuk satu mobil aja karena di rumah toh juga nggak ada yang nyambut. Oke, HB sanggup untuk nggak membawa keluarga besarnya yang se-RW itu. Nah, bertepatan hari ini sepupunya sakit, So lusa nggak mungkin banyak saudara uang mau ikut karena harus jaga di rumah sakit.

Oke, problem solved. Tapi ada yang beluuuummmmm.

Saya wanti-wanti HB supaya nggak pake peci apalagi pake batik dan celana dasar. LOL. Saya nggak mau ngeliat HB dalam tampilan guru agama. So, just be yourself aja, saya bilang. Jadi HB yang saya kenal aja, nggak usah neko-neko. Dia sepakat untuk sekedar pakai kemeja putih dan celana. Terus dipadukan sama topinya yang kayak Abang dia, Jason Mraz. #silakangumoh oke saya sepakat. Tapi masalahnya adalaaaahhhh..

HB nggak punya kemeja putih. -______-
Akhirnya saya menyanggupi untuk beliin kemeja di salah satu marketplace yang lagi ngadain lomba blog. Biar sekalian buat bahan postingan gitu deh. Etapi... Sampai hari ini belum ada konfirmasi. Terus ujung-ujungnya nggak ada di sana apa yang saya cari. Niat tulus saya sih mau beliin dia kemeja sama celana warna cream di mall besok. Terus dikirim via bus Damri. Houubffhhhh... Secara lusa dia udah berangkat ke Lampung. Tuhan, tolong lancarkanlah semua ini. Aamiin.

Ada satu masalah lagi ketika udah jam sembilan malam dan saya baru pulang dari rapat Padmarini.

"Hon, wadah cincinnya udah beli?"

Oohhhh Gosh... Lupa lagiiii! Dan OS dimana saya mau beli wadah cincin dll itu adanya di Jogja. Butuh waktu juga untuk sampai Bandung toh? Saya muter otak terus scroll timeline cari OS yang di Bandung.

"Kalo yang di Bandung kan bisa pake Gojek, Hon!" Iya...iyaaa boss saya lagi nyari.
Fine... Dia emang nggak sempat kemana-mana. Soal beli cincin aja udah nguras energi dan emosi tiada tara. Terus saya liat cincinnya kok nggak sesuai sama ekspektasi. Terus wadahnya tuh norak banget yang warna merah lope lope ituuuuuuu. Iyyuuuuhhhh. Jadi emang harus bener-bener beli wadah baru.

"Ya, yang penting mah sekarang ada dululah, Hon. Udah mepet. Nanti beli lagi. Jadi cincin kita ada dua. Kamu pake semua. Kalo ditanya jawab aja, satu dari Suami aku, satu lagi dari mantan pacar aku. Terus kalo ditanya lagi kok dipake semuaaaa? Ya tinggal dijawab aja, yakan orangnya sama!"

Pacarku emang kadang suka gitu.

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<