Thursday, March 9, 2017

RGHBJourney #4: Persiapan H-2 di Tengah Kabar Duka





Hari Kamis saya masih berkutat dengan joblist. Mahasiswa minta ketemu untuk tandatangan Kartu Ujian persiapan Senin UTS. Padahal saya niat mau pulang hari Kamis siang ini. Tapi apa daya, harus molor dikit karena Jumat saya nggak mungkin ke kampus.


HB udah nggak kerja dari hari ini sampe kena marah bosnya. Dia ngurusin cincin sekaligus mondar-mandir ke rumah sakit ngurus sepupunya yang udah dibacain Yassin sejak malam sebelumnya. Pagi-pagi dia masih sweet banget nelponin saya terus dari pagi nggak lepas-lepas.

"Hon, kotak cincin teh gimana? Udah belum?"

"Ini aku lagi sambil chat sama penjualnya."

"Waduh, itu yang di Jogja?"

Penyedia perlengkapan rustic idaman saya ada di Jogja aku Instagramnya @rusticindonesia. Rencana awalnya mau beli di sana segalanya sampai ke flower bouquet segala. Tapi apa daya, karena takut nggak nyampe tepat waktu, akhirnya saya nemuin @eja4rtw0rk yang berbasis di Bandung untuk sekedar pesan ringnest.

Ringnest yang dari kayu emang harganya berkisar 50-150.000. Di Eja sedikit lebih mahal daripada yang di Jogja. Tapi tak apalah, namanya juga darurat dan dia janji bakal selesaikan pekerjaannya terus nganterin ke rumah HB maksimal malam Jumat. Terus lucunya, di Eja penulisannya bukan pake handwriting, tapi digravir.

Sore, dalam perjalanan saya pulang naik travel, saya sambil mantau persiapan Eja. Terus dia ngasih kabar kalo dia terjebak hujan di Bandung dan minta maaf nganter ringnestnya kemaleman. Dia juga ngasih foto hasil kerjanya and HB love it so much. Minimalis.






Pas saya hampir sampe rumah, HB ngasih kabar kalo sepupunya yang di rumah sakit meninggal. Jenazahnya dibawa ke rumahnya karena rumahnya adalah rumah tua dan di sana ada Mbahnya. Jadi HB repot banget. Mamahnya juga baru pulang dari Bogor. Jadi ya udah, akhirnya saya bantuin pesan kue.

Saya sebenarnya pengin kue dari @foodieincindonesia, tapi kok letaknya di lokasi instagram ada di Kemang. Padahal dulu HB pernah beli ada di Hotel Salis, Bandung. Kuenya enak banget, coklatnya royal, teksturnya lembut banget. Wah pokoknya bikin nagih deh. Tapi saya nggak berhasil nemuin akun yang di Bandung.
Akhirnya saya scrolling dan nemu akun banana cake. @happybananaofficial basisnya ada di Lembang. Wah, saya kan suka banget pisang, diapain juga pasti suka. So saya pikir nggak akan nyesel saya beli itu. Harganya juga murce, mulai dari 30.000. Rasanya nggak tau sih gimana, tapi kayaknya profesional banget.

Pas saya udah mau sampe rumah, HB masih berberes rumah untuk menyambut jenazah sepupunya. Kasian juga, mamahnya juga sibuk banget jadinya. Ah, saya mah pasrah aja. Semoga besok mereka sempat bebelian barang bawaan dan semua urusan teratasi dengan baik.

Saya sendiri juga ribet banget. Yang masak cuma ada saya sama Ibu. Bapak mancing ikan di kolam nggak dapat-dapat. Akhirnya penasaran terus nyebur deh. Dapat enam ekor patin dan dua gurame. Setelah selesai dibersihin jadi urusan Ibu deh sama saya.

Tentang belanja-belanja, saya melakukannya sendiri. Padahal Ibu sudah ke pasar Jumat pagi, tapi kurangnya mah ada aja. Saya beli pempek, muffin, bolu gulung, lapis surabaya, kopi, sama sayur-saturan. Saya bawanya pakai motor. Terus pas berhenti di Alfamart untuk beli abon, kue yang saya taro di atas jok motor jatoh. Kraaiiiiiii. Spontan bikin heboh setoko gara-gara jatohnya pas saya lagi antri kasir. Tapi Alhamdulillah akhirnya selamat sampe rumah.

Di rumah saya langsung bantuin Ibu mengeksekusi ikan, mulai dari nyiapin bumbu sampai menggoreng adalah tugas saya. Pas mandi, giliran Ibu bikin pindang patin. Malamnya bikin lemper dibantuin sama Bude. Duh, cuma mau kedatangan tamu segelintir aja rempongnya gini. Gimana kalo di tahap selanjutnya... Nggak kebayang rempongnya. Tapi seru sih.

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<