Saturday, March 11, 2017

RGHBJourney #5: We are Fiance




Ih agak geli-geli gimana gitu kalo manggil HB dengan sebutan fiance. LOL. Udahlah, kamu mah tetap pacarku aja, darlingnya aku. *Lebih alay*
😂😂😂


Pagi-pagi di rumah hectic banget. Ibu di dapur dibantuin sama Bude. Bapak siap-siap ke sekolah dulu ngantar soal UTS. Pas tanya posisi HB, ternyata dia udah di Kalianda aja dooongggg. Itu baru jam enam. Gimana nggak kami semua heboh, saya aja baru pulang dari pasar.


Akhirnya HB molorin waktu dengan bersih-bersih di Rumah Makan Siang Malam. Orang yang suka naik bus lintas pasti tau tempat ini. Rumah Makan yang katanya Siang Malam, kok ternyata buka 24 jam.

Pas kami semua siap, HB datang tepat jam 8.30 pagi. Pas banget. Jalanan udah sepi, orang sekolah udah pada berangkat semua. Hahaha.

Acara dibuka sama Pakde yang diminta Bapak untuk jadi jubir. Sedangkan dari keluarga HB yang terdiri dari Mamah, dua orang Omnya, juga seorang Om jauhnya yang juga Pak Ustadz sebagai Jubir. Awalnya yaaa ngobrolin remeh temeh biasalah. Nanyain tentang perjalananlah, rumahlah, sampai begal. Sejujurnya saya gemes karena nggak sampe-sampe ke inti pembic araan, sementara Pakde ini udah kayak lulusan Filsafat UGM aja.

Akhirnya saya dipanggil, Si Pakde malah tanya, bener atau enggak saya dan HB sepakat untuk berumahtangga. Ya saya jawab iya, ngapain ditanya lagi. ZBL. Agak nggak enak sih udahnya soalnya Si Pakde juga jadi kasian haha. HB juga sampe negor saya. Ya artinya saya nggak boleh lagi kayak gitu. Oke, fine.

Gemesnya saya adalah ketika semua jelas, lamaran diterima, masih ada ngoceh2 entah apa lagi padahal HB udah ngeluarin ringnest nya. Tutupnya aja udah dibuka dan siap dipasangin ke saya. Saya pikir Mamah yang mau masangin cincin saya dan Ibu masangin ke HB, tapi Si HB langsung berlutut gitu buat makein ke saya. Awkward banget karena sempet bingung cara makeinnya gimana. LOL.

Ya udah, gitu aja. Obrolan dilanjut dengan bahasan santai sambil menentukan tanggal akad nikah. Jadi udah aja kayak gini. One step closer deh saya sama HB. Semoga agenda selanjutnya lebih lancar tanpa halangan yang berarti. Yeaaayyy... We're fiance, now. Dan saya udah nggak boleh lagi dikhitbah sama orang lain. I'm yours!

Maafkan HB pamer ketek

2 comments:

  1. bingung harus ngomen gimana

    disini pada bingung

    sampe disini udah memutuskan hari H pernikahan belum ya bu

    salam santai

    ReplyDelete
  2. Pakde ini udah kayak lulusan Filsafat UGM aja.

    Kaaaak mungkin kalo aku di sini malah khidmad dengerin Pakde daripada fokus ke lamarannya #lah #atuhlah

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<