Friday, April 28, 2017

RGHBJourney #9: Tentang Pembagian Tugas Rumah Tangga


Salah satu yang bikin saya parno dan pernah berpikir untuk nggak mau nikah adalah warisan penugasan rumah tangga yang patriarki. Di beberapa pekon (desa) di sini perempuan disuruh ke ladang sekaligus juga mengerjakan tugas sumur, kasur, dapur. Sementara si laki-laki ongkang-ongkang kaki, sambil ngudut minum kopi. Ngeselin.

Saya sendiri selalu berprinsip bahwa tugas rumah tangga adalah tugas bersama. Bukan tugas perempuan atau laki-laki semata. Apalagi di era milenials kayak sekarang, laki-laki dan perempuan semuanya bekerja. So, saya dari awal pengin buat perjanjian pra nikah yang ditulis detail sampai ke pembagian tugas rumah tangga.
Lama-lama saya pikir bikin perjanjian prenup itu ribet, dan terkesan lebay meski emang penting. Akhirnya sampe sekarang saya belum bikin dan udah nggak berniat bikin sejak dua tahun lalu. Kenapa?

Karena kondisinya nggak terlalu urgent untuk membuat prenup agreement kalo cuma berat di masalah bagi tugas.

HB selalu melarang saya nyuci baju. Ini karena kebiasaan saya waktu kos di Jogja. Setelah nyuci baju pasti demam. Terus udah ganti deterjen ini-itu tetap aja tangannya panas dan ngelopek-ngelopek. Akhirnya dia berjanji untuk mengambil alih tugas mencuci ini dan daku bahagia. Apalagi dengan adanya kemudahan teknologi mesin cuci. Udah nggak perlu risau lagi soal ini.

Sejak kecil HB emang udah dibiasakan untuk mencuci bajunya sendiri. Jadi sampe sekarang kebiasaan dia nyuci sampe bersih-bersih bak mandi, kamar mandi sampe ngepel rumah.

Saya sangat bahagia dengan kondisi ini. LOL.

Saya sendiri dari kecil paling suka nyuci piring dan beres-beres. Jadi tugas saya dari SD adalah cuci piring dan nyapu halaman sebelum pergi ke sekolah kecuali waktu ada ujian. So, oke nyuci piring biar jadi bagian saya.

Urusan nyetrika gimana? Ini adalah bagian paling rumit. Saya sampai sekarang aja jarang banget nyetrika kecuali kepepet. Waktu saya kerja di NGO dan dibolehkan pakai pakaian casual dengan bahan yang nggak butuh disetrika semuanya aman. Waktu kos di Jogja ada Mbak yang bantu-bantu. Sekarang ada Ibu penjaga wisma yang ngurus pakaian saya rapi lagi sampai di lemari. Jadi kalo nggak urgent amat ya nggak nyetrika.

HB juga waktu punya toko ya dia pakaiannya ala kadarnya. Nggak pernah disetrika kecuali baju koko yang udah kepepet banget dan dibawa pulang ke rumah. Di tokonya nggak ada setrikaan. Tapi sekarang, sejak setahun lalu HB kerja kantoran. Bajunya kemeja dan harus rapi. So, dia harus nyetrika sendiri atau mengirimnya ke laundry. #devillaugh

Jadi kalo diitung-itung frekuensi nyetrikanya HB lebih banyak daripada saya. Tapi kami udah punya solusi untuk urusan nyetrika di masa depan: serahkan kepada ahlinya. Kami berniat minta tolong ke Bu Yani, Ibu yang ngurus pakaian saya sekarang untuk bisa nyetrikain baju kami. Oke, case closed.

Ada satu lagi tugas yang lumayan berat dan biasanya jadi dilimpahkan ke perempuan. Fiuh, masak. 

Kalo urusan bikin kopi sih biar HB bikin sendiri. Kan katanya tugas laki-laki itu bikin kopi. Kalo HB sih plus bikinin saya susu karena sejak empat tahun silam, susu buatan HB nggak kalah dari susu buatan Ibu. Mantap jiwa!

Nah, urusan masak ini yang berabe. Mengingat saya pernah diusir secara halus oleh Almh. neneknya HB dari dapur, dan diketawain mamanya waktu megang sutil yang untuk nggoreng, maka saya berpikir ulang untuk tugas ini. HB sih pernah makan masakan saya beberapa kali. Tapi seringnya kami masak bareng. Toh sambal buatan HB juga enak banget. Jadi kami nggak berpikir untuk menugaskan siapa untuk masak. Jadi ya udah, bareng-bareng aja. Siapa lagi sempat ya masak aja kalo salah satu nggak bisa. Masak juga paling apa sih, yang praktis-praktis tentunya.

Sebenarnya selera HB gampangan banget. Dia paling suka pindang ikan yang mana bikinnya tinggal cemplung-cemplung terus ditungguin bentar biar ikannya nggak bonyok. Udah, mau dikasih berapa kilo juga lahap dia mah.

Jadi untuk pembagian tugas rumah tangga ini adalah hal yang sangat sensitif menurut saya. Takutnya nanti ada perdebatan di kemudian hari kaaaaann... So, harus dibahas dari sekarang. Apalagi rencananya HB mau buka toko, saya kerja. Jadi ya nggak ada istilah santai di rumah. Siapa bisa melakukan apa ya udah sih kerjain aja.

Terus kalo udah punya anak gimana? Ya itu mah gimana ntar aja dibahas sebagai pillow talk aja. LOL.

2 comments:

  1. Sip deh persiapan nikahnya mateng bgt, sampai urusan pekerjaan rumah sdh dibagi2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anaknya perfeksionis banget mbak. Hihi

      Delete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<