Saturday, May 6, 2017

#RGHBJourney 10: Surga itu bernama belanja


Memang udah direncanain jauh-jauh kalau suatu ketika saya harus ke Bandung buat belanja-belanja. Belanja kain buat baju, belanja kebutuhan-kebutuhan saya buat seserahan dan yang paling penting ya ketemu pacar. LOL.

Mau nggak mau belanja ini emang musti diagendain. Akhirnya saya yang rencananya belanja cuma bareng mamahnya HB jadi bareng HB, dua adiknya dan satu sepupunya. Naik Grab untungnya dapat avanza. Fiuh. 

Hari sebelumnya, Sabtu pagi di libur long weekend lalu setelah saya istirahat sebentar pas baru sampe Bandung Kami langsung nyari toko yang jual jas buat HB. Alih-alih beli jas itu, kami malah galau. Terus akhirnya jajan-jajan deh. 

Keesokan harinya, saya nggak mau belanja rame-rame karena entar boros. Tapi HB-nya ngeyel bahwa udah lama mereka nggak jalan-jalan ke pasar. Akhirnya yaudah suka-suka deh.

Awalnya ada yang nyaranin belanja di Andir eh iya gitu ya Andir. Iya kalo nggak salah mah.  Ya emang Andir pusat kulakan, tapi kulakan baju jadi bukan kain bahan. -_______-

Akhirnya kami yang perginya sekampung tanpa kecuali itu pindahlah sesuai rencana, ke Pasar Baru. Surganya belanja. Kenapa pilih Pasar Baru?
Di sana tu lengkap, beli kain bahan ada. Terus juga beli baju jadi, kemeja, celana. Terus kami juga mau langsung ke Jalan Cibadak, pusatnya kerajinan yang nggak jauh dari sana. Kami mau beli keranjang seserahan sama pesan totebag buat kenang-kenangan orang yang dateng ke pernikahan kami kelak.

Itu sih ekspekstasi jadwalnya.

Kenyataannya jauh banget. Yang namanya bawa orang segambreng pas weekend kan ribet takut ilang. Jalan aja susah saking ramenya. Dan bener aja si mamah udah kelelahan padahal baru dapet bahan baju buat mamah dan Ibu. Mah, plis... Buat pengantennya aja belom. LOL.

Akhirnya setelah dapat bahan buat saya yang sempat membuat galau tujuh purnama karena bahannya bagus semua, kami kelaperan. Selesai makan, adiknya HB merengek minta beliin parka, sepupunya minta kerudung. Sementara yang harus kami beli masih banyak. Akhirnya yaudah pisah haluan. 

Saya sama HB berdua. Mamah bawa bocah berempat yang akhirnya nggak seberapa lama langsung pulang. Huhu kasian pasti mamah stress. HB sih nggak percayaan. Selain stress, ribet, juga RAB jadi bengkak.

Kami pun kelelahan. Akhirnya kelaparan lalu pulang. Tanpa jadi ke Cibadak.
Akhirnya kami ke Cibadak sehari kemudian. Cuma saya sama HB. Tapi ternyata pada libur karena emang tanggal merah. Ada beberapa toko yang buka, karena nggak mau zonk kami beli aja keranjang yang kami temui pertama. FYI Cibadak ini lumayan panjang jadi ya capek kalo bolak-balik. Dan ternyata di depan ada lagi keranjang yang bagus dan murah-muraaaaaahhhh. Syebel.

Terus untuk totebagnya kami baru dapet di ujung jalan yang udah deket Toko ABC. Nama tokonya Mustika. Di sana emang lebih murah dan pelayanannya baik banget. Si tetehnya ramah banget apalagi setelah tau saya dari Lampung. Soalnya suaminya dari Palembang. Yaaaaaa... Masih sekelik galolah yaaaa~~~

Kami pesan totebag belacu dan spounbound yang panjangnya 40 cm. Harganya Rp. 7500 dan Rp. 3.500. paling murah diantara toko-toko sebelumnya yang buka.
Belanja ini emang membahagiakan sekali. Apalagi bisa jalan di kawasan pecinan dengan gedung-gedung tua yang unik. Sedihnya baru pas udah di rumah, huhuuuuuuu ternyata RAB-nya sangat bengkak sampe dua kali lipat dan belum semuanya kebeli. Kraiiiiiiiiii.

Tapi anehnya yang namanya belanja-belanja nggak ada capeknya. Saya aja masih setrong pengin kesana-kesini Si HB malah ngajak pulang muluk. Syedih. Mulai dari belanja di ACE, di Matahari, di pasar, di butik-butik semuanya seperti memberikan saya super power gitu deh. Tapi pas udah nyampe rumah kecapekan terus bangun kesiangan. Untung calon mertuanya baik hati jadi nggak dikepruk sapu lidi. LOL.

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar, ya>.<